Ketika Amay Bisa Menulis

by - June 15, 2016

Amay saat membaca gambar

Saya dan suami memiliki hobi membaca. Selera kami memang berbeda. Saya lebih suka dengan novel-novel mengharu biru khas gadis-gadis manja, sedang suami kurang suka dengan bacaan saya yang dianggapnya terlalu menye-menye.

Ya biar lah ya, namanya juga selera. Toh pada akhirnya, saya juga melahap buku-buku yang dia punya. :)

Kebiasaan membaca (dan numpang membaca) ini, rupanya menurun pada Amay. Dia senang sekali jika kami mengajaknya memasuki toko buku. Lihat saja gayanya membaca buku di foto paling atas. Saat itu usianya menginjak 3 tahun dan belum kenal huruf. Tapi, meski hanya dengan membaca gambarnya saja, ia terlihat khusyuk menghabiskan satu buku dari depan hingga akhir.


Amay, 2 Maret 2014
Ini memang jadi kebiasaan. Saat "mencari" buku inilah, kami biasanya sekaligus menumpang baca buku. Meski pada akhirnya kami hanya membeli 1-2 buku saja, tapi setidaknya sambil berjongkok (bahkan dengan sengaja duduk  di lantai berdua), saya berhasil membacakan sekitar 5 judul buku untuknya. Penghematan, 'kan ya? :D

Hobi Amay membaca (gambar), dan hobinya menodong Mama untuk mendongeng, juga didukung dengan hobinya menggambar, membuat rasa ingin bisa membaca dan menulisnya semakin besar.

Saya jadi ingat seorang anak didik saya di Bogor dulu. Hobinya menggambar, dan itu memudahkannya saat belajar menulis. Kemampuan menulisnya berkembang lebih cepat dibanding kemampuan membacanya. Ini karena dia lebih suka mendengarkan ceita daripada membacanya sendiri. Tapi untungnya, karena terbiasa menggambar dan menulis, kemampuan membacanya pun lama-lama terasah.

surat cinta dari Amay

Saya sebenarnya hampir tidak pernah mengajak Amay untuk "belajar". Belajar disini dalam arti, mengkhususkan waktu untuk menulis atau membaca, di usianya yang baru genap lima tahun ini. Kemampuan menulis dan membaca Amay, murni karena besarnya rasa keingin-tahuannya. 

Saya bahkan takjub, terheran-heran, terkejut lalu bengong, atau entah apalah istilahnya, begitu tau Amay bisa menulis. 

Iya, suatu hari, dia memberi saya wadah berwarna hijau ini (ini sebenarnya mainan yang diperolehnya dari sebuah resto. sebuah permainan sepak bola gitu deh..). Ia menyodorkan benda ini sambil berkata, "Mama, ini surat untuk Mama. Nanti dibaca yaa..." 

Saya pun membuka benda itu, lalu saya baca sebuah potongan kertas di dalamnya. Isi "surat" itu menceritakan tentang kucing yang tiba-tiba muncul di rumah kami sehari setelah kepulangan kami dari Makassar, Maret lalu. Hehe..


surat cinta dari Amay
Setelah bisa membaca dan menulis, Amay tidak bisa diam saat melihat kertas dan alat tulis. Meski bentuk kertasnya sedemikian rupa, asalkan masih ada tempat untuk menuangkan idenya, ia akan menuliskan sesuatu disana. Seperti "curhatannya" di atas itu. Eh, itu curhatan, atau semacam "rindu' pengakuan ya? Haha.. :v

Jadi, belajar membaca di usia dini, menurut saya sah-sah saja. Asaaalll, kita tidak merampas haknya untuk bisa menikmati masa kecil dengan suka cita. Jangan bikin stress anak kecil, ya... :D

You May Also Like

2 comments

  1. wah bentar lagi Amay jadi blogger juga menyaingi mamahnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin..haha.. Blognya udah disiapin, tinggal dia yang ntar nerusin. :D

      Delete