Pengalaman Pertama Mas Amay Cabut Gigi Susu

by - August 05, 2018

Bulan Ramadhan yang lalu, kami dikejutkan dengan tumbuhnya gigi Mas Amay. Seharusnya ini menjadi sebuah berita gembira, karena di usia Amay yang sudah 7 tahun, gigi susunya masih utuh, sementara teman-temannya banyak yang telah memiliki gigi baru. Akan tetapi, yang menjadi masalah adalah, tumbuhnya gigi baru ini mendahului tanggalnya gigi lama. Jadi, iya giginya "kesundulan". 

Tahu ada calon gigi yang menyembul di gusi Mas Amay, Mama Papa langsung bingung. "Haduh, harus ke dokter nih, giginya harus dicabut segera. Kalau nggak, giginya bisa tumpang tindih nanti," kata Papa.

Si bocah, demi mendengar kata "dokter", nyalinya langsung mengkeret. Ya sudah, Mama Papa menunggu sampai Mas Amay benar-benar berani. Kan nggak lucu kalau pas di tempat praktik doi nangis-nangis... Ya to

Waktu berlalu, sampai kami harus mudik ke Purworejo. Mama mencari tahu dokter gigi yang ramah anak di Purworejo. Beberapa teman merekomendasikan dokter langganan mereka. Tapi, lagi-lagi Mas Amay belum siap. Dia masih takut, padahal berkali-kali Mama meyakinkan bahwa cabut gigi itu nggak sakit.

Sementara Mas Amay masih ragu-ragu untuk cabut gigi, kami sudah harus kembali lagi ke Solo. Yaah, akhirnya di kota ini jua lah kami harus mencari dokter gigi yang sesuai dengan keinginan kami. Kami mencari beberapa referensi dokter gigi di Solo, tapi ujung-ujungnya, yang kami datangi adalah dokter gigi yang berpraktik tak jauh dari rumah kami.

Siapakah dokter pilihan kami itu? Dokter Gigi Diana Rahmawati namanya.

Kami mendatangi tempat praktik beliau sejak pukul 5 sore. Tapi karena kami mendapat nomor antrian ke-12, sementara yang sudah ditangani baru 1 orang, maka kami memutuskan untuk pulang, dan kembali ke sana setelah maghrib.

Dan ketika tiba saatnya... Nama Amay dipanggil...

Kami memasuki ruangan, dan Mas Amay diminta berbaring. Wajahnya terlihat tegang. Meski begitu, ia mengaku sudah tidak takut lagi, karena ia sudah percaya dengan perkataan Mama, bahwa cabut gigi tidak sakit. 

muka tegang sebelum cabut gigi

Sambil menunggu Bu Dokter siap-siap, kami menggoda Mas Amay untuk mencairkan suasana. 




Yak, dan Bu Dokter pun beraksi...

cabut gigi tidak sakit :)

cabut gigi tidak sakit :)

Selesaaaiiii...

Mas Amay diminta untuk menggigit kapas, dan baru boleh dibuang setelah 15 menit. Kata Bu Dokter, "Habis ini maem es krim ya..." Wah, seneng banget dia.

dokter gigi Diana Rahmawati, dokter gigi yang ramah anak

Untuk cabut gigi, biaya yang harus kami keluarkan adalah sebesar Rp 30.000,-. Tapi tenang, bisa pakai BPJS juga koq. Kami sempat tanya-tanya juga berapa biaya untuk scaling gigi (membersihkan karang gigi)? Dan biayanya nggak sampai 200 ribu lho...

Alhamdulillah, kami sudah menemukan dokter gigi idaman. Insya Allah nggak pindah kemana-mana lagi lah. Tahu nggak? Mas Amay sudah nggak sabar untuk cabut gigi lagi. Kebetulan gigi seri bagian atasnya sudah goyang.

Duh, setelah tahu kalau cabut gigi itu nggak sakit, Mas Amay malah jadi ketagihan. Hahaha... 

dokter gigi Diana Rahmawati, dokter gigi recommended di Gedongan, Colomadu, Karanganyar

Dokter Gigi Diana Rahmawati berpraktik di Gedongan (jalan samping Arista Onion Trans ke utara sekitar 50 meter, kiri jalan), setiap hari Senin - Jumat, mulai pukul 16:30 - 20:00 WIB. Beliau masih relatif muda, sangat ramah, gaul juga. Duh pokoknya asik deh. Kami merekomendasikan beliau sebagai dokter gigi terbaik di Colomadu. Jadi, untuk teman-teman di Solo yang ingin cabut gigi, membuat gigi palsu, scaling gigi, apapun itu, ke dokter Diana Rahmawati saja.☺❤

You May Also Like

0 comments