Thursday, November 21, 2019

Wishlist Mama Saat Ini; Mesin Cuci yang Bagus, Awet dan Hemat Listrik


Di Solo, bulan November ini setidaknya hujan deras sudah datang empat-lima kali. Alhamdulillah, debu-debu tidak beterbangan lagi. Namun, seperti umumnya permasalahan di musim hujan, yang sering menjadi keluhan adalah soal cucian. Tidak hanya menjadi semakin banyak dan semakin susah dibersihkan, entah karena kehujanan atau karena terkena cipratan genangan di jalanan, tapi juga karena cucian tak kunjung kering. Huhu, Mama jadi pengen beli mesin cuci yang bagus, awet, sekaligus hemat listrik.

FYI, selama ini Mama masih pakai mesin cuci manual buatan Tuhan. Apa itu? Tangan. Hihi... Jangan diketawain, yaa.. Hare gene, nyuci masih pakai tangan? Eits, jangan salah. Kelebihan mencuci pakai tangan, selain bisa lebih bersih, juga lebih hemat listrik. Xixi... Kelemahannya tentu saja selain capek dan menghabiskan banyak waktu, di musim hujan seperti sekarang ini, cucian juga jadi lama keringnya.

Makanya, Mama mulai cari-cari mesin cuci deh. Tapi, yang Mama butuhkan adalah mesin cuci yang ngga cuma muter-muter doang sementara hasilnya kurang memuaskan. Maklum, Mama terbiasa memakai sikat ketika mencuci, supaya hasilnya benar-benar bersih.

Nah, kira-kira, mesin cuci yang seperti apa yang cocok untuk Mama, ya? Mesin cuci dua tabung, front loading atau top loading? Mama sih sudah merangkum kelebihan dan kekurangan antara mesin cuci dua tabung, top loading dan front loading ini.

Mesin cuci dua tabung

mesin cuci yang bagus, awet, dan hemat listrik
mesin cuci 2 tabung, sumber: news.ralali.com

Kelebihan:
1. Harga relatif lebih murah
Jika mesin cuci dengan 1 tabung harganya mulai dari 3 jutaan rupiah, harga mesin cuci 2 tabung dipatok dengan harga jauh di bawahnya, yaitu sekitar Rp 1.000.000.
2. Lebih hemat listrik
Mesin cuci 2 tabung adalah mesin cuci yang dioperasikan secara semi otomatis, artinya sistem pengoperasiannya masih membutuhkan bantuan tenaga manusia secara manual, sehingga daya yang dibutuhkan dalam penggunaannya jauh lebih kecil.
3. Resiko kerusakan lebih kecil
Pada mesin cuci 1 tabung, apabila terjadi kerusakan, otomatis akan mengganggu kinerja seluruh mesin cucinya. Sedangkan pada mesin cuci 2 tabung, kerusakan pada 1 tabung tidak akan mempengaruhi kinerja tabung lainnya.
4. Biaya perawatan dan perbaikan lebih murah
Mesin cuci 2 tabung memiliki desain yang lebih sederhana dan memiliki resiko kerusakan yang lebih kecil. Sparepart-nya juga lebih mudah didapatkan. Maka jelas, biaya perawatan dan perbaikannya pun lebih murah dibandingkan mesin cuci 1 tabung.

Kekurangan:
1. Seperti dijelaskan di atas, mesin cuci 2 tabung dioperasikan secara semi otomatis. Kita masih perlu memindahkan sendiri pakaian dari satu tabung ke tabung lainnya. Jadi, bisa dibilang, menggunakan mesin cuci 2 tabung sedikit kurang praktis. Kalau kata orang Jawa, mindo gaweni alias kerja dua kali.
2. Tingkat kekeringan pakaian hanya 70%.
3. Membutuhkan volume air yang cukup banyak.

Mesin cuci top loading

mesin cuci yang bagus, awet, dan hemat listrik
mesin cuci top loading, sumber: lazada

Kelebihan:
1. Penggunaan daya listrik lebih rendah dibandingkan mesin cuci front loading.
2. Praktis. Mesin cuci ini akan bekerja secara otomatis mulai dari mengisi air, mencuci, membilas, hingga memeras cucian.

Kekurangan:
1. Tingkat kekeringan pakaian hanya 70%.
2. Membutuhkan volume air yang cukup banyak.

Mesin cuci front loading

mesin cuci yang bagus, awet, dan hemat listrik
mesin cuci front loading, sumber; kompasiana

Kelebihan:
1. Pencucian dan pengeringan lebih efektif dengan tingkat kekeringan hingga 90%.
2. Resiko kerusakan pada pakaian paling minim. Mesin cuci front load dilengkapi dengan program-program khusus untuk mencuci berbagai jenis bahan pakaian. Pengaturan program meliputi suhu air yang digunakan, lama perendaman, kekuatan putaran tabung dan lain sebagainya.
3. Hemat penggunaan air. Mesin cuci jenis ini didesain untuk mengoptimalkan volume air yang digunakan pada setiap siklus pencucian.
4. Praktis. mesin cuci ini akan bekerja secara otomatis, mulai dari mengisi air, mencuci, membilas, hingga memeras cucian.

Kekurangan:
1. Harganya relatif mahal
2. Penggunaan daya listrik lebih tinggi. Jadi, meski kita bisa menghemat penggunaan air, tapi kita boros di penggunaan listriknya.

Sekarang, setelah tahu kelebihan dan kekurangan masing-masing jenis, saatnya menentukan mesin cuci yang paling cocok untuk Mama. Bismillah, semoga ada rezeki untuk memilikinya. Aamiinkan dong, Ma. :)

Oya, kalau Mama, pakai mesin cuci yang seperti apa nih? Sharing dong di komentar. :)




Ditulis dengan Cinta,
Mama

3 comments:

  1. Aku pakai yang top loading. Tapi karena air di tempat kami agak susah dadi yo ngunu lah. Emang kalau niat pake mesin cuci tuh kudu yang aliran airnya stabil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak.. Harusnya Mbak Ran pakai yang front loading yaa.. yang ngga butuh banyak air. 😁

      Delete
    2. Baru tahu kalo front loading ndak butuh banyak air, udah terlanjur beli yang satu tabung hmmm

      Delete