Monday, February 19, 2018

Masa Kecil Mama Mungil

February 19, 2018 16
Mas Amay sering bertanya pada Mama, "Mama, dulu Mas Amay waktu kecil umur 2 tahun, udah bisa bilang apa aja?" Lalu Mama menjawab, "Mas Amay dulu sudah bisa nyanyi cicak-cicak di dinding, balonku, macem-macem. Tapi ngomongnya belum jelas. Di dinding jadi ninini, ditangkap jadi itantep, bilang pesawat jadi pecowat, bilang tutup, jadi putuk." Hahaha ... Mas Amay tertawa.

Mas Amay mungkin sudah lupa dengan masa kecil dulu ya... Tapi sedikit foto, mungkin bisa membantu mengingatnya. Sayangnya, banyak video dan rekaman suara Mas Amay yang terhapus, dan hilang seiring dengan perangkat telepon, kamera dan komputer Papa yang rusak dan sudah tidak bisa menyala lagi.

Sama seperti Mama. Mama hanya bisa mengingat masa-masa setelah berumur lebih dari 3 tahun. Mama bangun tidur siang karena disengat tawon di kamar depan di rumah Akung, dan sejak saat itu, Mama merasa "hidup". Masa sebelum itu, sudah tak mampu lagi Mama ingat, meski berkali-kali Akung bercerita, dulu Mama suka sekali diajak jalan-jalan naik vespa dan berdiri di depan. 

Oya, dulu Mama sering jatuh, dan itu membuat bibir Mama "njedor". Mama sudah pernah menuliskannya di Ingatan Terdalam: Lambe Njedor dan Jari Temumulen.

Mas Amay dan Dek Aga beruntung, karena kalian hidup di jaman serba digital seperti saat ini. Foto kalian ada banyak, meski tak semuanya tercetak. Lain halnya dengan Mama. Mama tak punya banyak stok foto masa kecil, karena Akung dan Uti tak punya kamera. Kalaupun ada foto kami, itu pasti memakai kamera orang lain. 

Seperti foto di bawah ini. Mama saat itu diajak Uti Anna dan Akung Edy ke Baturraden, Purwokerto. Ini kali pertama Mama pergi tanpa orangtua.

Baturraden, tahun 1994
Mas Amay pernah juga ya, pergi tanpa Mama Papa? Setelah lebaran Idul Fitri 2O17 kemarin, Mas Amay masih ingin liburan di rumah Akung di Purworejo. Malahan Mas Amay beberapa hari di sana, tanpa Mama Papa. Mas Amay hebat, sudah bisa mandiri. 

Bicara soal kemandirian, Mas Amay jauh lebih hebat dari Mama. Dulu, waktu TK, Mama sering sekali menangis, terutama kalau Uti ninggalin Mama sendiri. Mas Amay suka menangis juga sih, tapi di TK B Mas Amay sudah nggak pernah menangis lagi. Apalagi di SD, Mas Amay jauh lebih siap dari Mama dulu.

Mama juga sering menangis kalau ada teman-teman yang jahilin Mama. Makanya, Mama sering bilang begini, "Kalau ada teman yang nakal, bilang sama ustadzah atau bu guru. Jangan diam saja ya... Kalau sudah keterlaluan, Mas Amay boleh balas. Jangan takut," karena dulu Mama penakut. Mama nggak ingin Mas Amay jadi "korban" seperti Mama dulu. 

Dulu tubuh Mama memang kecil. Waktu kelas 6 SD, berat badan Mama kurang dari 25 kg. Mama sering dimarahi Uti, karena sering menolak ketika disuruh makan. Kalau sekarang, Mama jago makan ya, Mas? Hihihi...

Karena tubuh Mama yang kecil banget ini, waktu Mama kelas 4 SD, Bunda -Mbak Ika Puspita, red- kuat mengangkat tubuh Mama dengan tangan kiri saja. Ceritanya, saat itu Mama pulang sekolah sendiri. Di jalan, Mama ketemu Bunda yang waktu itu kelas 2 SMA. Bunda naik sepeda Federal. Karena Mama sendirian, Bunda boncengin Mama. Bunda angkat tubuh Mama pakai tangan kiri, lalu kami duduk di sadel sama-sama. Iya, satu sadel untuk berdua. Kebayang kan,betapa mungilnya kami saat itu? Hihihi...

Tidak hanya sekali itu Mama dibonceng di sadel sepeda sama Bunda. Waktu kelas 3 SD, teman-teman Mama mengajak Mama berenang di kolam renang Artha Tirta. Kolam renang itu jauh sekali dari rumah Akung. Mama pergi kesana sama teman-teman, tanpa ijin Uti dan Akung.

Jangan ditiru ya..

Mungkin karena sudah punya firasat kalau Mama pergi ke kolam renang -karena sebelumnya Mama sudah minta ijin tapi tidak diijinkan-, Uti menyuruh Bunda menyusul Mama. Benar, Mama ada di sana, hihihi...

Mama dibonceng pulang dengan sepeda yang sama, di sadel yang sama, setelah sebelumnya dimandiin-dikeramasin-digantiin baju sama Bunda. Sampai di rumah, Uti dan Akung bilang, lain kali nggak boleh pergi tanpa ijin orang tua. Apalagi jalan menuju kolam renang itu sangat ramai. Bahaya. 

Mama patuh. Hehehe... Sejak saat itu, meski sangat ingin berenang, Mama nggak berani pergi ke sana tanpa orangtua. Karena itulah, sampai sekarang Mama belum bisa berenang, hihihi...

Itu sekelumit kisah masa kecil Mama. Alhamdulillah, walau dikelilingi dengan keterbatasan, tapi Mama tidak kekurangan kebahagiaan. Semoga Mas Amay dan Dek Aga juga ya.. Yakinlah, meski Mama Papa sering tidak bisa memenuhi keinginan kalian, tapi Mama Papa selalu berusaha memenuhi kebutuhan kalian. 

❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤



Disclosure

February 19, 2018 0

Ah ya, sebelumnya mau umumkan dulu, ini adalah tulisan pertama setelah abiyumahya.blogspot.com berubah nama menjadi mamakepiting.com. Mengapa berubah? Abiyu Mahya adalah nama Mas Amay, dan karena Mama ingin menjadi mama yang adil, akhirnya nama blog ini diubah menjadi mamakepiting.com agar tak canggung lagi ketika ingin menuliskan tentang keseharian Adek Aga. 

Ini sebagai bukti bahwa meski anak Mama ada dua, tapi cinta dan kasih Mama pada kalian berdua, sama besarnya. Hehehe.. 

Oya, mungkin ada yang bertanya-tanya, kenapa blognya dinamakan mamakepiting.com? Jawabannya adalah karena Mama lahir di bulan Juni dan zodiaknya adalah cancer. Dan karena Mama ini orang cancer, Mama mewarisi sifat kepiting yang keras di luar, tapi lembut di dalam. :D

Ya, walaupun Mama galak, tapi Mama penuh kasih sayang. Hehe...

Sebagai informasi, Mama Kepiting punya blog lain lho, dan sudah lebih dulu eksis di sana, yakni kayusirih.com

Dan kalau dulu Mama sudah dikenal sebagai blogger kayusirih, sekarang Mama punya nama samaran lain, yaitu Mama Kepiting. Hihi..

Akhir kata, semoga teman-teman bisa memetik manfaat dari Mama Kepiting yaa.. ☺☺









Monday, February 12, 2018

Mengajari Anak Jajan, Apakah Terlarang?

February 12, 2018 4
Saya termasuk orang tua yang tidak membiasakan anak jajan sembarangan, apalagi belanja ke warung sendirian. Anak saya pun tumbuh menjadi anak yang tak terlalu merepotkan, karena mereka bukan tipe anak yang tiap kali melihat pedagang lewat di depan rumah, merengek minta dibelikan. Alhamdulillah, pengeluaran harian jadi lebih hemat. Tapi kemudian ada hal yang membuat saya menyesal, mengapa tidak memperkenalkan nilai uang sejak dini?

Orang tua mana yang ingin anaknya boros? Orang tua mana yang nggak ingin anaknya anteng, puas dengan masakan rumah, tidak terbiasa minta uang untuk jajan? Makanya, menyadari bahwa mencari uang tidaklah mudah, saya pun tak membiasakan anak-anak jajan.

Anak-anak bukannya tak pernah jajan, ya... Jajan, tapi sekedarnya saja. Misalnya, saat saya harus ke minimarket atau ke toko dekat rumah untuk membeli sesuatu, kemudian anak-anak ikut serta, maka es krim, susu, biskuit atau makanan kecil lainnya, pasti menarik perhatian mereka.

Ya, mereka hanya jajan di momen ketika ada saya atau papanya atau tantenya yang menemani. Mereka bukan tipe yang minta uang, kemudian pergi jajan sendiri.

Kelihatannya menyenangkan, ya?

Di satu sisi, ini adalah hal yang sangat positif. Banyak orang tua yang menginginkan demikian, karena pengeluaran bisa terkontrol, anak pun tak akan jajan sembarangan. Tapi di sisi lain, saya agak menyesal. Kenapa?

Begini ceritanya,
Amay, sulung saya, tahun ini sudah menjadi anak SD. Sekolahnya lumayan jauh dari rumah. Karena sekolah Amay berakhir pukul 13:15, maka memberikan uang jajan menjadi hal yang wajar, meski sudah ada catering di jam istirahat ke dua. 

Awal-awal Amay masuk kelas 1, saya sempat stres.

Amay belum tahu nilai uang.

Jangankan tahu harga makanan yang dia inginkan, belinya pakai uang yang warna apa, kemudian ada kembalian atau tidak, Amay sama sekali belum paham.

Saat mengantarnya di hari pertama, saya memintanya membeli susu. Ia saya bekali uang 5K. Begitu ia kembali, ia hanya membawa sekotak susu ukuran kecil tanpa kembalian, padahal harganya adalah 2,5K. Akhirnya, sampai di rumah, Amay saya jejali dengan pengetahuan tentang nilai uang, harga jajanan yang mungkin ia beli nanti, bagaimana jika membeli dengan uang 5K sementara harganya cuma 2K, bagaimana meminta kembalian, dll. 

Dan itu takes time banget, nggak cukup hanya seminggu-dua minggu. Setiap hari pun saya harus “menginterogasi” apa saja yang dibelinya, bagaimana dia membayarnya, dan lain sebagainya, untuk make sure saja, apakah dia sudah membelanjakan uang sakunya dengan tepat. 

Repot banget.

recehan sisa uang jajan ditabung. sumber: kayusirih.com

Cerita di atas tadi adalah satu poin yang menjadi alasan penyesalan saya mengapa tidak mengenalkan nilai uang sejak dini pada Amay.

Penyesalan lainnya adalah ketika lebaran anak-anak mendapatkan angpao, lalu mereka abai dengan uang yang mereka miliki. Bukan hanya “eman-eman” atau sayang jika uangnya hilang, tapi lebih dari itu, abai dengan pemberian orang tentu akan membuat sedih pemberinya, bukan? Berapapun besarnya, sedikit atau banyak, tentu harus dihargai.

Nah, jadi kesimpulan saya; Ajarkan anak jajan supaya ia paham dengan nilai uang, disamping itu, bimbing mereka untuk membelanjakannya dengan cermat. Seperti pesan Eyang Titiek Puspa,

Jajan sih, boleh saja
Sisihkan buat nabung
Belanja sih, boleh saja
Tak lupa,nabung