Monday, December 16, 2019

Cara Asyik Belajar Berhitung

December 16, 2019 3
Cara Asyik Belajar Berhitung
Cara Asyik Belajar Berhitung

Katanya, anak-anak seharusnya tidak diperkenalkan dengan calistung atau membaca, menulis, dan berhitung terlalu dini. Alasannya karena dunia anak adalah dunia bermain. Padahal, sembari bermain pun anak-anak bisa belajar berhitung, menulis, dan membaca, lho! Ssstt, Mama Kepiting punya tips asyik belajar berhitung nih. Kebetulan, Adek Aga lagi semangat-semangatnya belajar berhitung. Jadi, Mama harus pinter-pinter cari cara agar belajar berhitung tidak lagi membosankan.

Yang Pertama: Mengenalkan Angka Lewat Buku

Adek Aga punya satu buku kesukaan, yaitu Tall Book 123 Pertamaku. Lewat buku ini, dia mengenal angka untuk pertama kalinya. Di luar sana ada banyak sekali buku sejenis, yang seringnya berjudul "My First Number". Buku-buku itu tentu sangat menarik bagi anak-anak karena berisi gambar-gambar aneka binatang atau benda-benda kesayangan. 

Oya, aksi Adek Aga saat belajar berhitung dengan tall book, sempat Mama rekam di sini:




Nah, kalau buku di atas cocok untuk anak-anak usia pra sekolah, Mama Kepiting punya referensi buku belajar berhitung lainnya, nih! Ini cocok untuk anak-anak kelas 1 SD atau bisa juga kelas TK B, ya, Ma... Judulnya adalah "Beri Aku Dua Maka Kau Takkan Kumakan!" Buku ini merupakan buku terjemahan terbitan PT Gramedia Pustaka Utama. Judul aslinya adalah "Give Me Two And I Won't Eat You!" dan diproduksi di Korea oleh GreatBooks.

Buku "Beri Aku Dua Maka Kau Takkan Kumakan!" ini berkisah tentang seorang laki-laki bernama Tteokbo yang ingin belajar cara membuat kue moci. Saat membaca buku ini, anak-anak diajak untuk berhitung dan tanpa sadar belajar juga tentang deret bilangan, sembari menjadi saksi perjuangan Tteokbo dalam menemukan resep kue moci yang lezat. Seru kan?

Cara Asyik Belajar Berhitung
Buku "Beri Aku Dua Maka Kau Takkan Kumakan!", Buku Asyik untuk Belajar Berhitung

Belajar berhitung ternyata bisa semenyenangkan itu. :)

Yang Kedua: Belajar Berhitung Sambil Bernyanyi

Berhitung sambil bernyanyi juga tak kalah asyik. Bernyanyi memang bisa mempengaruhi suasana hati. Dan berhitung sambil bernyanyi, selain akan membuat suasana semakin ceria, ternyata juga bisa lebih meningkatkan konsentrasi. Mama bisa membuat sendiri nadanya atau mengikuti nada di lagu Satu Ditambah Satu, tinggal kita modifikasi saja angka-angkanya. 

Namun, jangan lupa untuk ajarkan konsep berhitung yang tepat, ya, Ma. Dengan memahami konsep penjumlahan dan pengurangan atau perkalian dan pembagian, diharapkan anak-anak mengerti dari mana sebuah hasil hitungan didapatkan, jadi bukan hanya sekadar hafalan.

Yang Ketiga: Belajar Berhitung dengan Contoh yang Konkrit atau Nyata

Masa kecil Mama Kepiting dulu, belajar berhitung bisa dilakukan dengan bermacam-macam media. Potongan lidi, potongan sedotan, biji sawo, bahkan batu sekalipun. Belajar berhitung juga tidak hanya bisa dilakukan di sekolah, saat bermain bersama teman-teman pun bisa. Contoh permainan yang memerlukan keterampilan berhitung adalah bermain dakon/congklak, bermain ular tangga, atau bermain monopoli. 

Untuk anak-anak pra sekolah, konsep berhitung juga bisa diperkenalkan sembari melakukan kegiatan sehari-hari. Misalnya,
1. Saat memakai baju, kita ajak anak-anak untuk menghitung kancingnya.
2. Saat menyiapkan makan untuk anggota keluarga, anak-anak bisa kita minta untuk mengambilkan beberapa buah sendok.
3. Saat memotong apel, kita bisa mengenalkan konsep pembagian atau pecahan. "Apelnya kita bagi dua, yaa.. Mama setengah, Adek setengah," dan lain sebagainya. Sekreatifnya Mama. Jadi ibu memang harus kreatif, bukan?

Yang pasti, agar anak-anak tidak tertekan saat belajar berhitung, kita tidak boleh memaksa anak-anak  untuk belajar berhitung terlalu cepat. Ingat Ma, yang cepat belum tentu tepat. Jadi, ajarkan sesuai dengan tahap perkembangan dan tahap belajarnya. Baiklah, itu dia Cara Asyik Belajar Berhitung ala Mama Kepiting. Semoga bermanfaat ya, Ma... :)


Ditulis dengan Cinta, Mama

Saturday, December 7, 2019

Pemuda dan Sebuah Apel; Sebuah Kisah tentang Pentingnya Mencari Ridho Allah dan Ridho Manusia

December 07, 2019 3

Kisah seorang pemuda dan sebuah apel
Kisah tentang seorang pemuda dan sebuah apel

Terinspirasi oleh tulisan Mbak Widut tentang merenungi konsep kerja yang halal dan thayyib, saya jadi teringat dengan sebuah kisah di tahun 2011 atau 2012. Memang tidak ada hubungannya dengan pekerjaan, melainkan lebih ke makanan yang kita konsumsi. Namun, benang merahnya sama, halal dan thayyib.

Jadi, sekitar tahun 2011/2012, seorang tetangga datang ke rumah kami dan beliau meminta ridho atas semua makanan yang telah beliau ambil dari kebun kami. Dengan mata berkaca-kaca beliau bercerita ketika anak-anak beliau masih kecil, terkadang beliau harus mencari makanan seperti umbi-umbian yang biasanya tumbuh secara liar di kebun-kebun. Nah, hari itu beliau meminta keridhaan kami sebagai anak cucu Uti, agar makanan yang telah beliau makan ketika itu berstatus halal.

Oya, fyi, usia beliau mungkin sepantaran dengan almarhumah Uti.

Saya yang mendengar pengakuan dan permintaan maaf beliau tentu merasa terharu dan sedih sekaligus. Terharu karena, Ya Allah, kami ridho... Timbang gembili atau uwi doang atau apalah itu, ya kan? Sedihnya pun bukan karena makanan, tapi karena jadi bertanya-tanya, apa beliau sudah merasa waktunya sudah dekat? Dan memang, tak lama setelah itu beliau berpulang. Allahummaghfirlaha warhamha wa'aafihi wa'fu'anha.

Ingat kisah itu, jadi ingat juga kisah seorang pemuda dan sebuah apel yang saya baca di republika.co.id. Kisah ini juga diceritakan oleh guru tahsin saya beberapa waktu lalu.

Alkisah, di masa akhir era Tabi'in, hidup seorang pemuda dari kalangan biasa, tetapi memiliki kesalehan yang luar biasa. Pemuda itu bernama Tsabit bin Zutho. Saat itu ia sedang berjalan di pinggiran Kota Kufah, Irak. Karena kelelahan, ia beristirahat di tepi sungai yang jernih. Tiba-tiba, sebuah apel segar tampak hanyut di sungai itu.

Dalam kondisi lapar, Tsabit pun memungut apel tersebut dan menggigitnya. Baru sedikit menikmati apel merah dan manis itu, Tsabit tersentak. Milik siapa apel ini? Bisiknya dalam hati. Meski menemukannya di jalanan, Tsabit merasa bersalah karena telah memakan apel tanpa seizin pemiliknya.

"Bagaimana aku bisa memakan sesuatu yang bukan milikku?" kata Tsabit menyesal.
Ia kemudian menyusuri sungai, mencari pemilik buah apel ini untuk meminta keridhaan-nya atas apel yang sudah digigitnya itu. Cukup jauh Tsabit menyusuri aliran sungai itu, hingga ia melihat sebuah kebun apel. Tsabit segera mencari pemilik kebun itu, tetapi ternyata yang ia temui adalah penjaga kebun.

"Saya bukan pemilik kebun ini. Rumah pemilik kebun ini cukup jauh, sekitar lima mil dari sini," kata sang penjaga kebun.

Walaupun harus menempuh jarak yang cukup jauh, Tsabit tak putus asa. Ini semua demi mencari keridhaan pemilik apel yang telah ia makan.

Akhirnya, ia sampai di sebuah rumah dengan perasaan gelisah. Apakah si pemilik kebun akan memaafkannya? Tsabit merasa takut sang pemilik tak meridhoi apelnya yang telah jatuh ke sungai itu, digigit olehnya.

Tsabit mengetuk pintu, lalu mengucapkan salam. Seorang pria tua, sang pemilik kebun apel, membuka pintu itu.

Tsabit berkata, "Wahai hamba Allah, saya datang ke sini karena saya telah menemukan sebuah apel dari kebun Anda di tepi sungai, kemudian saya memakannya. Saya datang untuk meminta kerelaan Anda atas apel ini. Apakah Anda meridhoinya? Saya telah menggigitnya dan ini yang tersisa." Ujar Tsabit sambil menunjukkan apel yang telah digigitnya.

Tanpa diduga, sang pemilik kebun berkata, "Tidak, saya tidak merelakannya, Nak."

Tsabit penasaran, mengapa sang pemilik kebun enggan merelakan sebutir apelnya? Toh, apel itu telah jatuh dan hanyut ke sungai.

"Saya tidak memaafkanmu, demi Allah, kecuali jika engkau mau memenuhi persyaratanku." Lanjut sang pemilik kebun.

"Persyaratan apa itu?" tanya Tsabit harap-harap cemas.

"Kau harus menikahi putriku. Putriku itu buta, tuli, bisu, dan lumpuh. Tak mampu berjalan, apalagi berdiri. Kalau kau mau menerimanya, maka saya akan memaafkanmu, Nak." Jawab sang pemilik kebun.

Husnudzon pada ketetapan Allah
Husnudzon pada setiap ketetapan Allah

Tsabit terperanjat. Sebegitu besarkah kesalahannya sehingga ia harus menerima hukuman dengan menikahi seorang wanita yang cacat? Namun, Tsabit menerima syarat tersebut karena ia tak ingin berdosa telah mengambil hak yang bukan miliknya.

"Datanglah ba'da Isya untuk bertemu dengan istrimu," kata pemilik kebun.

Malam hari usai salat Isya, Tsabit pun menemui istrinya yang cacat. Dengan langkah yang berat, ia masuk ke kamar pengantin wanita. Hatinya dipenuhi dengan pergolakan yang luar biasa, tetapi pemuda itu tetap bertekad untuk memenuhi syarat sang pemilik apel.

Namun, betapa terkejutnya Tsabit ketika berhadapan dengan wanita yang merupakan istrinya tersebut. Ia bahkan mengira telah salah masuk kamar, karena wanita yang seharusnya merupakan istrinya adalah wanita yang buta, tuli, bisu, dan lumpuh.

Tsabit bertanya pada wanita di hadapannya, apakah ia benar putri sang pemilik kebun?

Mendapati suaminya mempertanyakan dirinya seolah tak percaya, wanita itu bertanya, "Apa yang dikatakan ayah tentang aku?"

"Ayahmu berkata bahwa engkau adalah seorang gadis buta," kata Tsabit.

"Demi Allah, ayahku berkata jujur. Aku buta karena aku tidak pernah melihat sesuatu yang dimurkai Allah," jawab wanita itu.

"Ayahmu juga berkata bahwa kamu bisu," ujar Tsabit, masih dipenuhi rasa heran.

"Iya benar, aku tidak pernah mengucapkan satu kalimat pun yang membuat Allah murka," jawab wanita yang telah menjadi istrinya itu.

"Tapi, ayahmu mengatakan bahwa kamu bisu dan tuli." Kata Tsabit lagi.

"Ayahku benar. Demi Allah, aku tidak pernah mendengar satu kalimat pun kecuali di dalamnya terdapat ridho Allah."

"Tapi, ayahmu juga mengatakan bahwa kamu lumpuh."

"Ya, Ayahku benar dan tidak berdusta. Aku tidak pernah melangkahkan kakiku ke tempat yang Allah murkai."

Tsabit begitu terpesona pada istrinya yang tak hanya cantik jelita tetapi juga shalihah itu. Ia pun mengucap syukur.

Ternyata, sesuatu yang sebelumnya dia anggap sebagai hukuman, justru menjadi sebuah nikmat yang tiada terkira. Benar janji Allah, "Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui."

Sang pemilik kebun yang seolah "kejam" itu ternyata kagum dengan sifat kehati-hatian Tsabit dalam memakan sesuatu hingga jelas kehalalannya. Melihat kegigihan dan kesalehan Tsabit, ia pun berkeinginan untuk menjadikannya menantu dengan menikahkannya pada putrinya yang shalihah.

Dari pernikahan tersebut, lahirlah seorang ulama shalih mujadid yang sangat terkenal yakni Nu'man bin Tsabit atau yang lebih dikenal dengan Al Imam Abu Hanifah. Bersama istri yang shalihah, Tsabit mendidik putranya menjadi salah satu imam besar dari empat mazhab.


Ya, itulah kisah tentang kejujuran seorang pemuda dan sebuah apel. Semoga kita bisa mengambil pelajaran, yaa... 



Ditulis dengan Cinta, Mama

Thursday, November 21, 2019

Wishlist Mama Saat Ini; Mesin Cuci yang Bagus, Awet dan Hemat Listrik

November 21, 2019 10

Di Solo, bulan November ini setidaknya hujan deras sudah datang empat-lima kali. Alhamdulillah, debu-debu tidak beterbangan lagi. Namun, seperti umumnya permasalahan di musim hujan, yang sering menjadi keluhan adalah soal cucian. Tidak hanya menjadi semakin banyak dan semakin susah dibersihkan, entah karena kehujanan atau karena terkena cipratan genangan di jalanan, tapi juga karena cucian tak kunjung kering. Huhu, Mama jadi pengen beli mesin cuci yang bagus, awet, sekaligus hemat listrik.

FYI, selama ini Mama masih pakai mesin cuci manual buatan Tuhan. Apa itu? Tangan. Hihi... Jangan diketawain, yaa.. Hare gene, nyuci masih pakai tangan? Eits, jangan salah. Kelebihan mencuci pakai tangan, selain bisa lebih bersih, juga lebih hemat listrik. Xixi... Kelemahannya tentu saja selain capek dan menghabiskan banyak waktu, di musim hujan seperti sekarang ini, cucian juga jadi lama keringnya.

Makanya, Mama mulai cari-cari mesin cuci deh. Tapi, yang Mama butuhkan adalah mesin cuci yang ngga cuma muter-muter doang sementara hasilnya kurang memuaskan. Maklum, Mama terbiasa memakai sikat ketika mencuci, supaya hasilnya benar-benar bersih.

Nah, kira-kira, mesin cuci yang seperti apa yang cocok untuk Mama, ya? Mesin cuci dua tabung, front loading atau top loading? Mama sih sudah merangkum kelebihan dan kekurangan antara mesin cuci dua tabung, top loading dan front loading ini.

Mesin cuci dua tabung

mesin cuci yang bagus, awet, dan hemat listrik
mesin cuci 2 tabung, sumber: news.ralali.com

Kelebihan:
1. Harga relatif lebih murah
Jika mesin cuci dengan 1 tabung harganya mulai dari 3 jutaan rupiah, harga mesin cuci 2 tabung dipatok dengan harga jauh di bawahnya, yaitu sekitar Rp 1.000.000.
2. Lebih hemat listrik
Mesin cuci 2 tabung adalah mesin cuci yang dioperasikan secara semi otomatis, artinya sistem pengoperasiannya masih membutuhkan bantuan tenaga manusia secara manual, sehingga daya yang dibutuhkan dalam penggunaannya jauh lebih kecil.
3. Resiko kerusakan lebih kecil
Pada mesin cuci 1 tabung, apabila terjadi kerusakan, otomatis akan mengganggu kinerja seluruh mesin cucinya. Sedangkan pada mesin cuci 2 tabung, kerusakan pada 1 tabung tidak akan mempengaruhi kinerja tabung lainnya.
4. Biaya perawatan dan perbaikan lebih murah
Mesin cuci 2 tabung memiliki desain yang lebih sederhana dan memiliki resiko kerusakan yang lebih kecil. Sparepart-nya juga lebih mudah didapatkan. Maka jelas, biaya perawatan dan perbaikannya pun lebih murah dibandingkan mesin cuci 1 tabung.

Kekurangan:
1. Seperti dijelaskan di atas, mesin cuci 2 tabung dioperasikan secara semi otomatis. Kita masih perlu memindahkan sendiri pakaian dari satu tabung ke tabung lainnya. Jadi, bisa dibilang, menggunakan mesin cuci 2 tabung sedikit kurang praktis. Kalau kata orang Jawa, mindo gaweni alias kerja dua kali.
2. Tingkat kekeringan pakaian hanya 70%.
3. Membutuhkan volume air yang cukup banyak.

Mesin cuci top loading

mesin cuci yang bagus, awet, dan hemat listrik
mesin cuci top loading, sumber: lazada

Kelebihan:
1. Penggunaan daya listrik lebih rendah dibandingkan mesin cuci front loading.
2. Praktis. Mesin cuci ini akan bekerja secara otomatis mulai dari mengisi air, mencuci, membilas, hingga memeras cucian.

Kekurangan:
1. Tingkat kekeringan pakaian hanya 70%.
2. Membutuhkan volume air yang cukup banyak.

Mesin cuci front loading

mesin cuci yang bagus, awet, dan hemat listrik
mesin cuci front loading, sumber; kompasiana

Kelebihan:
1. Pencucian dan pengeringan lebih efektif dengan tingkat kekeringan hingga 90%.
2. Resiko kerusakan pada pakaian paling minim. Mesin cuci front load dilengkapi dengan program-program khusus untuk mencuci berbagai jenis bahan pakaian. Pengaturan program meliputi suhu air yang digunakan, lama perendaman, kekuatan putaran tabung dan lain sebagainya.
3. Hemat penggunaan air. Mesin cuci jenis ini didesain untuk mengoptimalkan volume air yang digunakan pada setiap siklus pencucian.
4. Praktis. mesin cuci ini akan bekerja secara otomatis, mulai dari mengisi air, mencuci, membilas, hingga memeras cucian.

Kekurangan:
1. Harganya relatif mahal
2. Penggunaan daya listrik lebih tinggi. Jadi, meski kita bisa menghemat penggunaan air, tapi kita boros di penggunaan listriknya.

Sekarang, setelah tahu kelebihan dan kekurangan masing-masing jenis, saatnya menentukan mesin cuci yang paling cocok untuk Mama. Bismillah, semoga ada rezeki untuk memilikinya. Aamiinkan dong, Ma. :)

Oya, kalau Mama, pakai mesin cuci yang seperti apa nih? Sharing dong di komentar. :)




Ditulis dengan Cinta,
Mama

Saturday, November 16, 2019

Adab Bertamu dan Memuliakan Tamu

November 16, 2019 4

Adab Ketika Bertamu dan Ketika Menerima Tamu


Kemarin, pulang sekolah Mas Amay langsung cerita. "Tadi di sekolah Mas Amay ngafalin hadits memuliakan tamu. Gini, 'Barangsiapa yang beriman kepada Allah, hendaklah ia memuliakan tamunya'."
مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَاليَوْمِ الآخِرِ فَلْيُكْرِمْ ضَيْفَهُ

Sumber: https://islam.nu.or.id/post/read/107372/adab-adab-dalam-menerima-tamu
Konten adalah milik dan hak cipta www.islam.nu.or.id
مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَاليَوْمِ الآخِرِ فَلْيُكْرِمْ ضَيْفَهُ

Sumber: https://islam.nu.or.id/post/read/107372/adab-adab-dalam-menerima-tamu
Konten adalah milik dan hak cipta www.islam.nu.or.id
مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَاليَوْمِ الآخِرِ فَلْيُكْرِمْ ضَيْفَهُ

Sumber: https://islam.nu.or.id/post/read/107372/adab-adab-dalam-menerima-tamu
Konten adalah milik dan hak cipta www.islam.nu.or.id

Mama jadi ingat almarhumah Uti. Setiap kali ada tamu, Uti selalu menyambut dengan senyuman terbaik. Kalau tamunya menginap, Uti selalu siapkan masakan terenak. 'Diada-adain' pokoknya. Jujur saja, Mama belum bisa meneladani apa yang Uti contohkan, tapi Mama selalu berusaha melakukan yang terbaik yang bisa Mama lakukan.

Selain menjamu dengan jamuan terbaik, ada banyak lagi adab memuliakan tamu yang harus kita tahu. Di antaranya adalah:

1. Menyambut tamu dengan senyuman yang tulus dan selalu menampakkan wajah yang gembira. Ada pepatah yang mengatakan bahwa, 'Menunjukkan wajah yang riang gembira lebih baik dari memberi suguhan (tanpa disertai wajah gembira)'.

2. Meminta tamu untuk tetap memakai alas kaki.

3. Menampakkan kondisi serba cukup.

4. Tidak mengeluh tentang waktu kehadiran mereka.

5. Mengajak ngobrol tentang hal-hal yang disukai tamu.

6. Tidak membicarakan tentang sesuatu yang membuat mereka takut.

7. Tidak marah kepada siapapun agar tamu tetap merasa nyaman di rumah kita.

8. Tidak tidur sebelum mereka beristirahat.

9. Menunjukkan kesedihan ketika tamu berpamitan.

10. Memberikan oleh-oleh atau buah tangan kepada tamu.

11. Tidak menunggu orang yang akan datang ketika masih ada tamu.

Wah, ternyata hal-hal kecil semacam meminta mereka tetap memakai alas kaki, atau tidak tidur sebelum mereka beristirahat, adalah bagian dari adab menerima tamu. Adab-adab di atas, apabila kita terapkan saat menerima tamu, insya Allah akan membuat tamu merasa nyaman dan tidak kapok berkunjung ke tempat kita. :)

Baik, itu tentang Adab Memuliakan Tamu. Sekarang, bagaimana bila kita menjadi tamu? Apa saja Adab Bertamu yang harus kita pegang?

1. Memperhatikan waktu kedatangan. Sebaiknya tidak bertamu di 3 waktu istirahat, yaitu; sebelum shubuh, setelah dzuhur dan setelah isya' (maksudnya adalah di malam yang terlalu larut).

2. Meminta izin untuk masuk maksimal tiga kali. Ketika mengetuk pintu pun, kita dianjurkan untuk mengetuknya dengan lembut.

"Kami di masa Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam mengetuk pintu dengan kuku-kuku." (HR. Bukhari dalam Adabul Mufrod bab Mengetuk Pintu)

3. Posisi berdiri tidak menghadap pintu masuk. Ini dimaksudkan agar apa yang ada di dalam rumah tidak terlihat langsung oleh tamu sebelum mereka diizinkan masuk.

"Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam apabila mendatangi pintu suatu kaum, beliau tidak menghadapkan wajahnya di depan pintu, tetapi berada di sebelah kanan atau kirinya dan mengucapkan assalamu'alaikum ... assalamu'alaikum ..." (HR. Abu Dawud)

4. Tidak mengintip. Jika menghadap pintu saja tidak diperbolehkan, apalagi mengintip?  Ini sering dilakukan ketika kita penasaran, apakah tuan rumah ada di dalam. Namun, harus diingat bahwa hal ini sama sekali tidak sopan. Rasulullah pun bersabda, "Andaikan ada orang menengokmu di rumah tanpa izin, kalian melemparnya dengan batu kecil lalu kamu cungkil matanya, maka tidak ada dosa bagimu." (HR. Bukhari Kitabul Isti'dzan)

5. Menjawab pertanyaan dengan jelas. Jika tuan rumah bertanya, "siapa?", jangan jawab dengan "saya", tapi sebut nama dengan jelas, dan jelaskan juga maksud dan tujuan kedatangan kita.

6. Duduk di tempat yang sudah disediakan. Jangan melirik-lirik ke tempat makanan, juga ke arah tempat keluarnya perempuan.

7. Tidak makan/minum sebelum dipersilakan. Ingat ya, Mas Amay dan Adek Aga, tidak sopan jika sedang bertamu, kalian merengek-rengek meminta makanan.

8. Hendaknya mendoakan orang yang telah memberi suguhan makanan, setelah mencicipi makanan tersebut, dengan doa sbb:

اَللّهُـمَّ أَطْعِمْ مَنْ أَطْعَمَنِي, وَاْسقِ مَنْ سَقَانِي

"Ya Allah, berikanlah makanan kepada orang yang telah memberikan makanan kepadaku dan berikanlah minuman kepada orang yang telah memberikan minuman kepadaku." (HR. Muslim)

اَللّهُـمَّ اغْـفِرْ لَهُمْ وَارْحَمْهُمْ وَبَارِكْ لَهُمْ فِيْمَا رَزَقْتَهُمْ

"Ya Allah, ampuni dosa mereka dan kasihanilah mereka serta berkahilah rezeki mereka." (HR. Muslim)

9. Sebaiknya tidak memberatkan tuan rumah.

10. Dianjurkan untuk membawa buah tangan.

11. Setelah urusan selesai, hendaklah seorang tamu segera pulang dengan lapang dada dan memaafkan kekurangan tuan rumah.

Nah, jadi tidaklah beradab ketika seseorang seusai bertamu, kemudian menceritakan kekurangan sang tuan rumah kepada orang lain.

Mama jadi teringat dengan sebuah nasihat;

Adab bertamu dan Memuliakan Tamu
Adab Bertamu

Ya, masuklah ke rumah orang lain dalam keadaan buta dan keluarlah dalam keadaan bisu. Ini adalah sebuah perumpamaan, bahwa sebaiknya kekurangan-kekurangan yang tuan rumah miliki, tak perlu orang lain ketahui. Nah, apalagi sampai dibuat status di media sosial. Tak elok.


Setelah mengetahui Adab Bertamu dan Adab Memuliakan Tamu, semoga kita dapat mempraktikkan adab ini dengan baik. Karena ilmu tanpa adab, adalah sia-sia.

Wallahu a'lam bish-showab.


Ditulis dengan Cinta, Mama






Sumber Referensi:
1. https://islam.nu.or.id/post/read/107372/adab-adab-dalam-menerima-tamu

2. https://kitchenuhmaykoosib.com/adab-bertamu/

3. https://muslim.or.id/1546-adab-bertamu-dan-memuliakan-tamu.html


Wednesday, November 13, 2019

Sebuah Cita-cita; Menjadi Ibu yang Dirindukan

November 13, 2019 0
Menjadi Ibu yang Dirindukan

Hari Sabtu lalu, parenting bulanan kelas-nya Adek Aga (Ibnu Katsir) menghadirkan seorang ustadzah yang juga merupakan praktisi pendidikan di SIT Nur Hidayah, Surakarta. Beliau adalah Ustadzah Fika Yudhi Hidayati, S.I.Kom. Dalam kesempatan tersebut, Ustadzah Fika mengangkat sebuah tema, yaitu "Kiat Menjadi Ibu yang Dirindukan." Tak hanya dirindukan oleh anak-anak, tetapi juga dirindukan oleh surga. Masya Allah.

"Menjadi Ibu yang Dirindukan", tentu adalah cita-cita semua ibu di dunia. Namun, layaknya sebuah cita-cita pada umumnya, tentu tak mudah dalam meraihnya. Mama pernah menulis sebuah status di facebook, jauh sebelum Mama memiliki Mas Amay dan Adek Aga. Dan entah, apakah Mama bisa mewujudkannya, sedangkan Mama adalah ibu yang galak. Hiks...


Mama bukan tidak pernah berusaha untuk menjadi lebih sabar, tapi memang sulit sekali menahan amarah itu.

Oya, kembali ke materi parenting, yaa.. Ustadzah Fika memberikan beberapa kiat, bagaimana agar anak-anak bisa tumbuh menjadi investasi kita di akhirat.

1. Didiklah anak kita, sebagaimana cara Rasulullah dalam mendidik. Hidupkan sunnah dari hal-hal terkecil. Tanamkan adab sejak kecil, misal; adab masuk kamar mandi, adab sebelum tidur, adab berbiacara dengan orang tua, dll.


2. Berikan teladan. Al ummu madrosatul uula, seorang ibu adalah sekolah pertama bagi anak-anaknya. Untuk itu, berikan contoh yang baik pada mereka. Seperti bunyi sebuah peribahasa, "Monkey see, Monkey do. Children see, Children do," anak akan melakukan apa yang dilihatnya.

3. Perbaiki hubungan dengan Allah. Usahakan rutin melakukan qiyamul lail, perbanyak tilawah Qur'an, dan sholat tepat waktu. Kita dekati Allah, kita mintakan penjagaan terbaik dari-Nya untuk anak-anak kita. 

Nah, untuk bisa menjalankan itu semua, seorang ibu harus memiliki jiwa yang positif. Untuk itu, ibu perlu asupan emosi positif, agar yang keluar darinya adalah jiwa yang positif pula. Asupan positif itu antara lain:
  1. Me Time. Tidak masalah pergi ke salon sesekali, karena biasanya, setelah memanjakan diri, badan jadi lebih fresh. Tapi me time dengan Allah SWT juga tak kalah pentingnya, agar jiwa tidak kosong.
  2. Couple Time. Biasanya, hal ini sulit dilakukan oleh pasangan yang memiliki anak yang masih kecil-kecil. Tapi couple time ini sebenarnya bisa dilakukan menjelang tidur, atau lebih populer dengan istilah pillow talk. Nah, ketika anak-anak sudah mulai sekolah, sebisa mungkin cari waktu agar bisa pergi berdua saja dengan pasangan.
  3. Family Time. Refreshing bersama keluarga itu penting. Lakukanlah, agar bonding dalam keluarga semakin erat.
  4. Social Time. Nah ini. Terlalu lama berkutat dengan pekerjaan rumah, bisa menimbulkan kejenuhan juga. Luangkanlah waktu untuk bertemu dengan teman-teman, sekaligus mencari udara segar. Mama pernah melakukannya. Bersama teman-teman berkumpul di Kedai Ibu by Mommilk Solo, sambil membawa Adek Aga yang masih batita.


Setelah keempat cara itu dilakukan, insya Allah kita akan memiliki jiwa yang positif, yang siap kita alirkan pada anak-anak di rumah. Bismillah ya, semoga kita bisa menjadi Ibu Profesional Kebanggaan Keluarga, yang kelak ketika anak-anak dewasa, akan selalu dirindukan belaiannya, tutur katanya, dekapannya, tingkah lakunya, juga masakannya. Semangat memperbaiki diri ya, Ma, semoga Allah meridhoi setiap langkah kita. Aamiin YRA.. :)


Parenting Kelas Ibnu Katsir, TKIT Bina Madina



Ditulis dengan Cinta,
Mama


Monday, November 11, 2019

Manfaat Susu Formula Soya untuk Bayi

November 11, 2019 4
Manfaat Susu Formula Soya untuk Bayi
Manfaat Susu Formula Soya untuk Bayi

Orangtua yang memiliki anak dengan alergi susu sapi, mungkin merasa kebingungan bagaimana cara memenuhi kebutuhan nutrisi putra-putrinya. Memang, ada susu kedelai atau dikenal juga dengan nama susu soya, tetapi tidak seperti susu sapi yang kaya kalsium, kandungan kalsium dalam susu soya masih memerlukan penelitian lebih lanjut. Namun ternyata, pendapat ini tak sepenuhnya benar, karena kini sudah ada susu formula soya.

Lho, apa bedanya susu soya dengan susu formula soya? Check this out, Mama!

Seperti yang kita tahu, susu soya memang menjadi alternatif pilihan bagi seseorang yang alergi terhadap susu sapi. Tidak salah, karena di dalam susu soya terkandung beragam manfaat untuk tubuh. Manfaat-manfaat itu antara lain:

1. Menjaga Kesehatan Jantung


Sebuah penelitian menyebutkan bahwa susu soya mampu menurunkan tekanan darah lebih baik dibandingkan dengan susu sapi, pada pasien dengan hipertensi ringan sampai sedang. Pada pasien dengan diabetes tipe 2 pun, konsumsi susu kedelai memiliki efek yang baik untuk tekanan darah. Ini menjadi bukti bahwa mengonsumsi susu soya sangat baik untuk meningkatkan kesehatan jantung.

Selain itu, kandungan protein yang terdapat dalam susu soya juga bermanfaat sebagai sumber nutrisi dan untuk pertumbuhan. Protein tersebut terbuat dari asam amino yang berguna untuk mencegah berbagai penyakit. Nah, asam amino dan isoflavon inilah yang berfungsi untuk menurunkan kadar kolesterol dalam darah.

2. Menjaga kesehatan tulang


Kandungan kalsium dalam susu kedelai memang tidak sebanyak pada susu sapi, tapi bukan berarti susu kedelai tidak dapat membantu memelihara kesehatan tulang. Faktanya, kedelai juga memiliki kandungan kalsium, magnesium, kalium, dan fosfor yang dibutuhkan untuk pertumbuhan tulang.

Mengonsumsi susu kedelai secara rutin dapat menjaga kesehatan tulang dan menurunkan risiko pengeroposan tulang. Susu kedelai yang mengandung isoflavon juga dipercaya dapat memelihara sendi dan mengatasi gejala radang sendi.

3. Mencegah Obesitas


Kedelai adalah makanan dengan kadar glikemik indeks rendah, sehingga mengonsumsi susu kedelai tidak akan menimbulkan obesitas, asalkan susu kedelainya tidak diberi tambahan kadar gula yang tinggi.

4. Melancarkan Pencernaan


Susu kedelai mengandung banyak protein, lemak, dan karbohidrat yang baik untuk tubuh. Berbagai macam manfaat dari susu kedelai ini didapatkan dari isoflavone yang terkandung di dalamnya. Isoflavon dikenal baik dalam meningkatkan absorpsi usus sehingga pencernaan menjadi lebih lancar.

5. Meningkatkan Sistem Imun


Manfaat susu kedelai selanjutnya adalah untuk meningkatkan sistem imun tubuh. Ini karena susu kedelai kaya akan antioksidan yang merupakan salah satu kunci untuk meningkatkan imunitas tubuh. Jika imunitas terjaga maka tubuh akan terlindungi dari berbagai macam patogen yang dapat menginfeksi tubuh.


Melihat berbagai macam manfaat yang terkandung dalam susu kedelai, tak heran jika susu kedelai menjadi alternatif pertama sebagai pengganti susu sapi di pasaran, meski sebenarnya ada susu almond, susu oat dan yang lainnya. Namun begitu, karena susu soya murni tidak mengandung kalsium dan vitamin D, diciptakanlah susu formula soya yang sudah dilengkapi dengan kalsium, vitamin D, mineral, asam amino, juga asam lemak.

Jadi, sudah jelas ya, perbedaan antara susu soya dengan susu formula soya? Sekarang, Mama tak perlu khawatir jika ananda mengalami alergi susu sapi. Hanya saja, harus selalu diingat bahwa susu soya tidak direkomendasikan untuk dikonsumsi oleh anak di bawah usia 6 bulan. Hal ini dikarenakan pada usia tersebut pencernaan anak belum berkembang sempurna, dan memang, kita dianjurkan untuk memberikan ASI secara eksklusif hingga 6 bulan.



Ditulis dengan Cinta,

Mama




Sumber Referensi:

1. https://hellosehat.com/hidup-sehat/nutrisi/manfaat-susu-kedelai-bagi-kesehatan/
2. https://kumparan.com/babyologist/manfaat-susu-soya-untuk-bayi-1rLYBddFZPr
3.https://doktersehat.com/manfaat-kedelai/
4. https://www.klikdokter.com/info-sehat/read/3627985/apakah-nutrisi-dalam-susu-soya-setara-dengan-susu-sapi




Thursday, August 29, 2019

12 Gaya Populer Kekeliruan dalam Komunikasi

August 29, 2019 0

Jika sebelumnya Mama Kepiting menulis tentang Pengaruh Verbal Bullying terhadap Masa Depan Korban yang inspirasinya datang dari tayangan di channel YouTube Pak Dedy Susanto, kali ini Mama Kepiting akan membahas tentang 12 Gaya Populer Kekeliruan dalam Komunikasi menurut ibu Elly Risman. Dua tulisan ini masih saling berkaitan ya, Ma... 

Ya, kekeliruan dalam berkomunikasi masih sering sekali terjadi. Kekeliruan ini kadang terjadi begitu saja, tanpa disengaja, karena kita sudah terbiasa mengatakannya, entah karena pengaruh lingkungan atau pola asuh dalam keluarga. Dan karena sudah terbiasa, kita jadi kurang peka. Kata-kata yang mungkin baik tujuannya, bisa ditangkap sebaliknya oleh si penerima.

Maka tak heran jika Ibu Elly Risman mengatakan bahwa ada 12 gaya populer kekeliruan dalam komunikasi. Kekeliruan yang tanpa disadari, dan jika dibiarkan, anak menjadi kebiasaan yang turun-temurun.


Pesan Bijak Ibu Elly Risman
12 Gaya Populer Kekeliruan dalam Komunikasi Menurut Ibu Elly Risman


12 Gaya Populer Kesalahan dalam Komunikasi menurut Ibu Elly Risman ini, antara lain;

1. Memerintah
Sebenarnya tujuan orang tua adalah untuk mengendalikan situasi dan menyelesaikan masalah dengan cepat. Namun, pesan yang ditangkap oleh anak adalah bahwa mereka harus patuh dan tidak punya pilihan.

2. Menyalahkan
Orang tua ingin menunjukkan kesalahan si anak, sementara itu, anak meresa bahwa mereka tidak pernah benar atau baik.

3. Meremehkan
Tujuan otang tua untuk menunjukkan ketidakmampuan anak, dan mempertegas bahwa orang tua lebih tahu segalanya. Namun, yang ditangkap oleh anak adalah bahwa dirinya tidak berharga atau tidak mampu.

4. Membandingkan
Orang tua sebenarnya ingin memberi motivasi dengan memberi contoh tentang orang lain, akan tetapi anak merasa bahwa ia tidak disayang, orang tua pilih kasih, dan merasa bahwa iya, dirinya memang selalu jelek.

5. Mencap
Maksud orang tua sih ingin memberitahu kekurangan anak agar anak berubah. Namun, yang ditangkap oleh anak adalah iya, itulah saya.

6. Mengancam
Orang tua mengancam agar anak mau menurut atau patuh, akan tetapi yang dirasakan oleh anak adalah cemas dan takut.

7. Menasehati
Maksud orang tua sih, agar anak tahu mana yang baik atau buruk. Namun, anak menganggap bahwa orang tuanya sok tahu, bawel, dan membosankan.

8. Membohongi
Mengapa orang tua suka sekali membohongi anaknya? Tujuannya adalah agar urusannya menjadi gampang. Namun, anak akan menilai bahwa orang dewasa itu tidak dapat percaya.

9. Menghibur
Tujuannya agar anak tidak sedih atau kecewa, sehingga anak jadi senang dan tidak larut dalam kesedihan. Namun, efeknya adalah anak akhirnya akan lupa dan melarikan diri dari masalah. Padahal, anak juga harus belajar merasakan kekecewaan.

Nggak salah nih?

Iya, Ma. Anak harus tahu bahwa hidup ini tidak selalu menyajikan apa yang kita inginkan. Jadi, merasa kecewa adalah sebuah hal yang wajar. Heinz Kohut, seorang Psikoanalis mengemukakan bahwa rasa kecewa atau frustasi justru diperlukan untuk anak agar bisa menjadi pribadi yang dewasa. Tugas orang tua adalah mendampingi anak menghadapi rasa kecewa itu.

Coba baca artikel menarik ini, Ma.. Melatih Anak Menghadapi Rasa Kecewa

10. Mengkritik
Ortu menginginkan agar anak bisa memperbaiki kesalahan dan meningkatkan kemampuan diri. Namun, anak akan merasa bahwa dirinya selalu kurang dan salah.

11. Menyindir
Tujuannya untuk memotivasi, tapi dengan cara menyatakan yang sebaliknya. Efeknya, anak akan menganggap hal ini menyakiti hati.

12. Menganalisa
Orang tua ingin mencari penyebab kesalahan anak dan berupaya mencegah agar anak tidak melakukan kesalahan yang sama lagi. Namun, anak menganggap bahwa orang tua sok pintar.


Tuh kan... Mana di antara 12 kekeliruan itu, yang sering kita lakukan pada anak-anak? Susah ya menghindarinya? Memang, karena mulut ini sudah terbiasa. Namun, kita bisa mencoba untuk mengurangi kebiasaan buruk ini, Ma.. Caranya antara lain dengan mengingat hal-hal berikut ini:

  1. Tidak tergesa ketika bicara. Atur kalimat, jangan emosi, sehingga lawan bicara (tidak hanya anak-anak kita, yaa) mengerti yang kita komunikasikan.
  2. Kenali lawan bicara kita. Setiap individu berbeda. Perlakukan ia sebagai pribadi yang unik. Sadari dan pahami bahwa keinginan dan kebutuhan tiap individu itu berbeda.
  3. Baca bahasa tubuhnya. Tandai pesan dari gelagat dan jangkau perasaan lawan bicara.
  4. Buka komunikasi dengan menjaga perasaan lawan bicara. Saat berbicara dengan anak-anak, pikirkan bahwa mereka juga perlu berpikir, memilih dan mengambil keputusan.
  5. Menjadi pendengar aktif. Bukan "pembicara" yang aktif ya, Ma... Ini akan membuka komunikasi dan hubungan yang harmonis dengan lawan bicara.


Nah, kalau masih suka lupa, mungkin lebih mudahnya kita menahan diri untuk tak banyak bicara. :)



Friday, August 23, 2019

Pengaruh Verbal Bullying terhadap Masa Depan Korban

August 23, 2019 0

Adakah yang sudah melihat tayangan berjudul "Terapi Psikologis untuk Mimi Peri" di channel YouTube milik Pak Dedy Susanto? Kalau belum, coba tonton deh, Ma. Meski durasinya cukup panjang, tapi yang saya rasakan, tayangannya sama sekali tidak membosankan. Malahan, tayangan tersebut membuat saya tertegun. Ternyata lidah itu tak bertulang, tapi luka akibat sayatannya bisa lebih parah dari sabetan pedang.

Itulah yang terjadi pada Mimi Peri. Mimi Peri menjadi seperti sekarang ini, adalah akibat lingkungan yang membentuknya sejak kecil. Oya, Mama sudah tahu Mimi Peri kan? Mimi Peri bisa dibilang selebgram, karena jumlah follower instagramnya sudah mencapai angka 1,6 juta saat ini. Sukses sebagai selebgram, kini Mimi Peri pun mulai muncul di acara TV.

Nah, Mama sudah kenal kan? Sekarang saya tanya, ketika pertama kali melihat Mimi Peri, apa yang Mama pikirkan?

Kalau Mama Kepiting sih, awalnya membatin, "Duh, koq mirip almarhum Olga, ya? Agak feminin juga." Selanjutnya, fokus saya teralihkan dengan ide-ide di setiap postingannya.


Akibat verbal bullying
Mimi Peri dan kostumnya

"Ini orang sebenarnya cerdas, banyak ide, kreatif, hanya minim anggaran saja dan (maaf) agak kebablasan." Itulah yang tebersit dalam benak saya. Selanjutnya, tanpa bermaksud untuk menghakimi, saya menduga bahwa ada yang terjadi di masa lalunya, yang menjadikan Mimi Peri seperti sekarang ini. Dan ternyata dugaan saya 2-3 tahun lalu itu terjawab saat saya menyaksikan tayangan di YouTube Pak Dedy Susanto itu.

Jadi, apakah gerangan yang terjadi pada Mimi Peri di masa lalu?

Salah satunya adalah karena verbal bullying. Benar kan, lidah itu tidak bertulang, tapi kalau salah digunakan, efeknya bisa mengubah hidup seseorang. Siapa yang setuju dengan postingan di bawah ini?


pengaruh verbal bullying

Saya jadi ingat sebuah amanah dari film India yang pernah saya tonton. Filmnya berjudul Taare Zameen Par, dengan Aamiir Khan sebagai pemeran sekaligus produsernya.

Baca : Belajar tentang Anger Management dari Film Taare Zameen Par

Film ini berkisah tentang sebuah keluarga, yang ayahnya sering sekali melabeli atau mengumpat anaknya. Singkat cerita, anak ini disekolahkan di sebuah sekolah khusus, dan harus tinggal di asrama. Bertemulah ia dengan Aamiir Khan, seorang guru yang sabar, kreatif, juga bijaksana.

Suatu kali ada sebuah masalah terjadi, hingga Aamiir Khan harus menemui orang tua anak ini. Di pertemuan itulah, Aamiir Khan berkata kurang lebih seperti ini;

Penduduk Pulau Solomon tak perlu repot menebangi hutan ketika ingin membuka lahan baru. Mereka cukup mengelilingi hutan itu sambil mengumpat dan mengutuk. Beberapa hari kemudian, pohon-pohon di sana akan layu, dan siap digantikan dengan tanaman-tanaman baru yang telah mereka siapkan. Mereka menganggap, dengan umpatan dan kutukan yang mereka teriakkan itu, roh-roh yang menghuni pohon akan takut.

Intinya adalah benar bahwa ucapan adalah doa, dan percayalah, pengaruh negatif dari verbal bullying itu nyata. Dampak dari bullying ini bisa membuat korban seperti ini;

1. Depresi
2. Rendahnya kepercayaan diri / minder
3. Pemalu dan penyendiri
4. Merosotnya prestasi akademik
5. Merasa terisolasi dalam pergaulan
6. Terpikir atau bahkan mencoba untuk bunuh diri
7. Berperilaku menyimpang

Ya, seperti yang terjadi pada Mimi Peri itu. Dan saya yakin, di luar sana, masih banyak Mimi Peri - Mimi Peri yang lain, hanya tidak terekspos saja.

Baca : Seminar Parenting; Bullying yang Bikin Pening

Jadi, mari kita berusaha bersama-sama untuk memutus lingkaran bullying ini. Kita saling mengingatkan, yaa... Karena memang, sesuatu yang sudah menjadi kebiasaan, tentu tak mudah untuk ditinggalkan. Ya, semacam sudah mendarah daging, begitu. Hiks... Yang pasti sih, ingat dosa, Ma... Karena dengan mem-bully beberapa detik saja, kita berpotensi untuk membuat seseorang tersiksa seumur hidupnya. Na'udzubillah min dzalik. :(






Wednesday, July 31, 2019

Cari Tahu Tentang Magnet Sembari Berkreasi Membuat Magnetic Butterfly Box


Kalau Mama adalah pengguna instagram, coba ikuti instagram @thedadlab deh. Di situ ada banyak permainan yang bisa mengasah kreativitas anak. Jadi, anak-anak nggak hanya main-main saja, tapi juga sambil belajar. 

Nah, salah satu yang Mama Kepiting contek dari @thedadlab adalah ini nih: Magnetic Butterfly Box. Ketika melihat Mas Amay dan Dek Aga bermain magnet di Minggu pagi kemarin, Mama jadi teringat salah satu postingan @thedadlab saat membuat kotak kupu-kupu. Akhirnya, kami  mencoba membuatnya bersama-sama.

Sebelum dimulai, kita siapkan dulu bahan-bahannya, ya ... Apa saja itu?

1. Box atau kardus bekas. Mama Kepiting pakai box bekas puding Holland Bakery.
2. Kertas dan krayon / spidol, untuk membuat kupu-kupu dan pemandangan.
3. Benang.
4. Paper Clip.
5. Magnet.

Cara membuatnya mudah sekali, Ma. Mungkin ini adalah karya termudah dan tercepat, tapi awet dan bikin seneng juga. Nih ya, coba ikuti ; 

1. Pertama, gambar kupu-kupu, lalu warnai.



2. Gunting gambar kupu-kupu tadi. Yang rapi, yaaa...



3. Siapkan kardus bekas. Potong seperti ini.




4. Siapkan gambar pemandangan juga, agar kupu-kupu semakin semangat terbangnya. :)






5. Tempelkan paper clip / penjepit kertas di bagian belakang kupu-kupu. Taruh paper clip-nya agak ke atas yaa, agar tarikan dengan magnetnya lebih kuat. 

6. Siapkan benang dengan panjang melebihi tinggi box. Ikat satu ujungnya pada paper clip, dan tempelkan ujung lainnya di dasar box. Usahakan kupu-kupunya menyentuh langit-langit box yaa... 




7. Masukkan gambar pemandangan tadi. Jadilah seperti ini.



8. Letakkan magnet di atas box, tegakkan kupu-kupunya, lalu geser-geser deh.






Nah, Magnetic Butterfly Box-nya sudah jadi. Sambil bermain dengan anak-anak, Mama bisa jelaskan apa itu magnet, bagaimana sifat-sifat magnet, dll. Selamat berkarya, yaaa... :)




Wednesday, June 19, 2019

Sistem Zonasi Bikin Emosi?


Sudah menjadi rahasia umum jika Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) dengan sistem zonasi di sekolah-sekolah negeri tahun ini cukup menguras emosi. Sebenarnya aturan ini mulai diberlakukan sejak tahun lalu, akan tetapi belum semua sekolah menerapkannya. Nah, tahun ini, seluruh sekolah negeri, tampaknya harus mengikuti aturan baru. Mau tidak mau.

Nah, seperti yang sudah jamak terjadi, setiap ada aturan baru biasanya ada kontroversi yang mengikuti. Dan terkait sistem zonasi tahun ini, terus terang, saya termasuk salah satu yang kurang menyetujuinya. Ya, mungkin sebenarnya kita (atau saya saja ya?) cuma perlu waktu untuk beradaptasi sih.

Sebagai informasi, saya adalah alumnus SMP Negeri 2 Purworejo. Beberapa hari lalu, ada berita yang cukup menarik dari sekolah ini. 

Sistem Zonasi SMPN 2 Purworejo, via detikNews

Ya, demi sekolah idaman untuk putra-putrinya, para orang tua rela tidur di trotoar depan sekolah. Mereka mengejar 45 kuota zona utama yang disediakan khusus untuk warga yang bertempat tinggal di sekitar sekolah. Tentu saja, berita seperti ini langsung jadi topik diskusi yang seru di WAG alumni.

Baca beritanya aja udah kebayang ruwetnya nggak sih? 

Memang, banyak yang mengkritik sistem PPDB seperti ini. Salah seorang teman yang putrinya masuk SMP tahun ini, mengeluhkan alur pendaftaran yang bikin mumet. Teman yang lain yang juga merupakan guru kelas 6 SD, mengeluhkan sulitnya memotivasi anak didiknya untuk belajar di Ujian Nasional kemarin. Menurutnya, anak-anak ini sudah paham bahwa mereka tidak akan bisa sekolah di sekolah favorit karena tempat tinggal mereka jauh dari sekolah idaman. Lalu untuk apa susah-susah belajar? 

Kalau begini, sistem zonasi bikin males belajar, opini atau fakta? :)

Sebenarnya sih kalau dilihat, sistem zonasi ini memiliki tujuan mulia, yaitu untuk memberikan akses dan keadilan terhadap pendidikan bagi semua kalangan masyarakat, seperti yang dikatakan oleh Mendikbud Muhadjir Effendy. Namun, jika melihat keluhan-keluhan para orang tua dan guru terkait dengan sistem zonasi ini, tampaknya peraturan ini perlu dikaji lebih dalam lagi.

Pertama, ini kan masih permulaan atau perkenalan. Sebaiknya prosentase untuk warga sekitar jangan terlalu besar. Bertahap dulu lah, supaya nggak terlalu kaget. Pertimbangkan pula usaha anak-anak yang sudah berjuang untuk meraih nilai yang baik di Ujian Nasional.

Kedua, label sekolah favorit atau sekolah tidak favorit, mestinya perlahan-lahan mulai ditiadakan. Ini berarti, tidak perlu lagi ada ranking-rankingan.

Ketiga, sarana dan prasarana sekolah juga mesti disamaratakan. Jika fasilitas sudah merata, saya rasa anak-anak berotak cemerlang yang rumahnya jauh dari sekolah favorit, akan legowo jika ia harus sekolah di sekolah yang dekat dengan rumah.

Tapi, terlepas dari semua  itu, sebagai anak desa yang dulu berkesempatan untuk merasakan sekolah di tengah kota, saya harus bilang, ada kebahagiaan tersendiri ketika kita bisa mengenal teman-teman dari daerah lain. Saat class meeting atau saat minggu bebas pasca ujian, kami bahkan punya agenda berkunjung ke rumah teman. Ini jadi pengalaman yang seru, lho!

Tanpa adanya sistem zonasi seperti sekarang ini, anak kampung seperti saya juga bisa merasakan bagaimana bahagianya ketika pulang sekolah bisa mampir ke swalayan untuk jalan-jalan, membeli barang-barang impian dengan uang saku yang telah lama dikumpulkan. Dengan adanya sistem zonasi, apakah sensasi seperti ini akan bisa dirasakan anak-anak kampung seperti saya lagi? :)


Hmm, semoga tahun depan ada kebijakan yang lebih bijak lagi deh, yaa.. Jika memang sistem zonasi akan tetap diberlakukan, semoga tidak ada drama lagi lah yaa, karena kita ini Indonesia, bukan Korea. Eeaaaa... Senyum dulu ah. 😁



Wednesday, May 15, 2019

Tiga Hal Ini Layak Dipertimbangkan Saat Memilih Sekolah untuk Anak-anak


Apa saja yang harus dipertimbangkan saat memilih sekolah untuk anak-anak? Ya, mencari sekolah yang tepat untuk anak-anak adalah hal yang gampang-gampang susah. Saat mencari TK untuk Mas Amay beberapa tahun lalu, saya bahkan berkeliling hingga 5 atau 6 sekolah. Saya mengajak Mas Amay ikut serta, dengan tujuan agar ia bisa memilih sendiri sekolah yang diinginkannya. Ada dua sekolah yang membuat ia jatuh cinta, sedangkan sekolah lainnya bahkan tidak masuk ke dalam kriteria sekolah menurut bayangannya.

Lalu bagaimana kami menimbang antara sekolah yang satu dengan yang lain, kemudian memutuskan untuk menyekolahkan Mas Amay di sana?


1. Kenali Kita dan Anak Kita


Mulailah dengan bertanya pada diri sendiri, sekolah seperti apa yang kita inginkan untuk anak-anak. Apakah sekolah yang mendukung penuh perkembangan bakat mereka, ataukah sekolah yang memfasilitasi anak-anak untuk bisa berbahasa asing, atau sekolah yang mencetak hafidz/hafidzah?

Setiap keluarga tentu punya visi dan misi yang berbeda antara satu dengan lainnya. Untuk itu, yang mana yang menjadi tujuan di keluarga Mama, jadikan pertimbangan dalam mencari tempat belajar bagi anak-anak Mama.

Tas punggung

Pertimbangan selanjutnya, kira-kira apa saja yang anak-anak kita butuhkan dalam pendidikan mereka?

Apakah anak kita menyukai kegiatan fisik yang menantang, ataukah ia lebih senang duduk mendengarkan? Apakah anak kita senang terlibat diskusi, atau senang dengan hal-hal yang berbau seni? Apakah anak kita senang membaca, berhitung atau malah lebih senang berkreasi? Apakah anak kita senang bekerja kelompok, atau malah lebih suka bekerja sendiri? Mari kita cermati minat dan bakat anak kita terlebih dahulu.

Selanjutnya, apakah sekolah yang kita minati mudah dijangkau? Jika letaknya cukup jauh, apakah anak kita mampu menghadapinya, dan adakah fasilitas antar jemput dari sekolah? Apakah anak kita ingin sekolah di tempat itu karena teman-temannya?

Pertanyaan-pertanyaan di atas dapat kita jadikan pertimbangan, Ma... Maka, kita harus mengetahui bagaimana anak-anak kita, dan apa mau mereka.

Saat mencari SD untuk Mas Amay, kami serahkan pada Mas Amay untuk memilih sekolah yang ia senangi. Kebetulan, ia memilih sekolah yang sama dengan sekolah yang dipilih sahabatnya. Sebagai orang tua, kami harus mendukung pilihannya. Apalagi sekolah ini masih cukup terjangkau biayanya, dan lokasinya pun tak terlalu jauh dari tempat tinggal kami.


2. Kumpulkan Informasi tentang Sekolah Tersebut

Hubungan antara murid dan guru adalah kunci.

teacher and students
teacher and students via www.gooverseas.com




Saya paling sedih kalau ada guru yang suka membentak anak didiknya. Ya, tegas itu penting, tapi tidak harus dilakukan dengan berteriak, kan? Ada cara yang lebih baik yang bisa dilakukan untuk membuat murid-murid mematuhi dan menghormati gurunya. Nah, usahakan mencari sekolah yang guru-gurunya bisa mengayomi anak-anak ya, Ma.

Kurikulum

Selain biaya dan lokasinya, tampaknya prestasi akademik pun menjadi pertimbangan para orang tua dalam mencari sekolah untuk anak-anaknya. Nah, hal lain yang perlu kita cari tahu adalah;

- Fasilitas apa saja yang ditawarkan sekolah tersebut?
- Apa saja kegiatan ekstrakurikuler yang ditawarkan sekolah tersebut?
- Bagaimana kualitas lulusan sekolah tersebut?
- Berapa banyak murid yang pindah ke sekolah lain?
- Apakah ada achievement atau penghargaan yang didapat oleh sekolah tersebut?
- Apa yang dilakukan sekolah dalam membantu mengembangkan karakter siswanya?
- Bagaimana sekolah menghadapi siswa yang berperilaku buruk?
- Apakah guru adil dalam memperlakukan siswanya?
- Apakah sekolah memiliki program dan dukungan untuk mencegah dan mengatasi masalah perilaku?
- Langkah apa saja yang dilakukan sekolah untuk menjamin keamanan siswanya?
- Apa upaya sekolah untuk mencegah terjadinya kekerasan, penindasan, pelecehan, dan bentuk penganiayaan lainnya?
- Apakah sekolah menyediakan layanan konseling bagi siswa?

Terus terang, saat memilih sekolah untuk Amay, kami tidak terpikir untuk mencari tahu sedalam ini. Namun di tengah perjalanan, kami menyadari bahwa pertanyaan-pertanyaan seperti ini sangatlah penting sebelum kita memutuskan untuk menyekolahkan anak-anak kita.


3. Datangi dan Lihat Sendiri Bagaimana Sekolah Tersebut


Hubungi sekolah yang Mama minati dan buatlah janji untuk berkunjung. Jika memungkinkan, kelilingi sekolah selama jam sekolah reguler dan kunjungi beberapa kelas. Hindari mengunjungi sekolah di minggu pertama atau terakhir suatu semester agar kita benar-benar tahu bagaimana sekolah beroperasi.

Jika memungkinkan, hadiri open house, pertemuan orang tua-guru, atau acara sekolah lainnya yang juga akan memberikan informasi berharga tentang sikap staf, siswa, dan para orang tua.

Cermatilah bagaimana sekolah berkomunikasi dengan siswa dan orang tua. Apakah siswanya tampak sopan, bahagia, dan disiplin?

Dengarkan dengan cermati apa yang dikatakan guru-guru tentang sekolah itu. Guru-guru inilah yang kelak akan menjadi orang dewasa yang paling dekat dengan anak kita, dan tentunya kita harus tahu apakah mereka berdedikasi dan bahagia dengan pekerjaan mereka.


sekolah


Jika 3 langkah di atas sudah dilakukan, kini saatnya mendaftar ke sekolah tujuan. Jangan lupa untuk lebih teliti lagi melihat kapan dimulainya pendaftaran, dan kapan pendaftaran akan ditutup. Jangan seperti saya saat pertama kali mencari sekolah untuk Amay dulu. Hihi... Saat itu karena saya masih newbie, saya pikir pendaftaran baru akan dimulai di bulan Mei atau Juni. Ternyata, sekolah swasta sudah mulai mencari peserta didik baru sejak Januari. Masya Allah.

Baiklah, selamat berburu sekolahan. Semoga anak-anak kita mendapat lingkungan yang baik di sekolahnya, ya, Ma. :)


Saturday, April 27, 2019

Ingin Anak Kita Secerdas Maudy Ayunda? Coba Lakukan Ini Setiap Hari!

April 27, 2019 5
Pernahkah membayangkan anak-anak kita nanti bisa secerdas Maudy Ayunda yang diperebutkan oleh Stanford dan Harvard University? Huwaaa, i just can’t imagine how proud i will be

Kalau sampai itu terjadi, tentu alhamdulillah sekali. Sebagai orang tua, pastinya kita punya mimpi besar untuk anak-anak kita, kan? Kita ingin agar mereka menjadi anak yang pintar dan cerdas sehingga mereka dapat mencapai apa yang mereka cita-citakan. 

Dari artikel yang saya baca, untuk memiliki anak-anak yang cerdas ternyata kita tak perlu mengeluarkan banyak uang, lho. Hayo, adakah yang sempat terpikir untuk memasukkan anak-anak ke bimbingan belajar yang mahal? Atau memenuhi waktu mereka dengan seabrek jadwal les di sana-sini?

No way, Ma! Kita, dengan tangan kita sendiri sesungguhnya dapat menghasilkan anak-anak yang cerdas. Asaaal, kita melakukan hal ini secara rutin. Jika kegiatan ini sudah menjadi “habitual action”, maka memiliki anak-anak yang cerdas tak lagi menjadi mimpi di siang bolong.

Apakah itu?

Jawabannya adalah mendongeng atau membacakan mereka buku.

Nah, Ma, jadikanlah kegiatan membaca ini sebagai rutinitas harian dengan anak-anak. Tak perlu terlalu lama, 10 – 15 menit sehari pun cukup. Bacakan buku untuk mereka, meski kelak mereka sudah bisa membacanya sendiri.

Manfaat Mendongeng untuk Anak
Mendongeng untuk Anak. Sumber Gambar: Pexels

Mengapa Harus dengan Membacakan Buku? 


Mengapa harus membaca buku? Karena sebuah penelitian menunjukkan bahwa membacakan buku pada anak-anak adalah kebiasaan kuat yang akan mengantar mereka menjadi anak-anak yang cerdas dan berkarakter positif.

Menjadi orang tua memang mengikat waktu kita. Kita tahu bahwa profesi ini menuntut waktu yang tak terbatas. Tak hanya selesai setelah mengandung anak-anak selama 9 bulan atau menyusui mereka sampai 2 tahun lamanya, tetapi semua itu berlanjut. Dengan cucian yang seakan tak ada habisnya, dengan “sibling rivalry” yang seringkali mengisi hari-hari, dengan PR si kakak yang cukup banyak, dengan menu masakan yang setiap hari menuntut variasi, dan lain-lainnya.

On and on and on.

Namun, jangan jadikan kesibukan tadi sebagai alasan untuk tidak melakukan rutinitas yang baik ini ya, Ma. Because, this is what happens when you read aloud to your child every day:

1. Membacakan buku dapat meningkatkan perbendaharaan kata pada anak-anak kita. 

Orang tua yang telah membacakan buku pada anak-anaknya sejak usia pra sekolah, sesungguhnya telah membantu anak-anak mereka dalam memahami pelajaran yang akan disampaikan oleh guru mereka di kelas saat sekolah nanti.

Tentu akan berbeda, jumlah kata yang dikuasai anak-anak yang sering dibacakan buku dengan yang tidak.

2. When you read aloud to your child every day, you grow your child’s brain, literally. 

Semakin banyak buku yang kita bacakan, semakin banyak neuron yang tumbuh dan terhubung di otaknya.

3. Dengan membacakan buku pada anak-anak, sesungguhnya kita sedang meningkatkan kemampuannya dalam mendengarkan dan berkonsentrasi. 

Dua hal ini tentu sangat penting saat mereka sekolah nanti. Membacakan buku juga dapat mengurangi kecenderungan agresif pada anak.

4. Kegiatan mendongeng yang dilakukan secara rutin, dapat membangun ikatan yang kuat antara ibu dan anak. 

Sulung saya, Mas Amay, bahkan masih ingat salah satu buku kesukaannya sewaktu balita dulu. Terkadang saat saya mengeluarkan kalimat, “Sudah sampai belum?” dia langsung teringat buku kesayangannya yang berjudul sama.

5. Membacakan buku dapat meningkatkan rasa empati pada anak. 

Ya, karena setiap buku mengandung cerita kehidupan yang berbeda-beda, kan? Membacakan berbagai macam buku cerita akan mengajarkannya untuk menjadi teman yang berempati, pandai melihat sesuatu dari berbagai sudut pandang, dan juga menjadikannya seseorang yang penuh kasih, yang ringan tangan membantu orang lain yang membutuhkan. 


Mengapa Kebiasaan Ini Sering Terlewatkan?


Sudah tahu manfaat membacakan buku bagi anak-anak, namun mengapa terkadang kita (saya khususnya), masih enggan meluangkan waktu untuk melakukannya? Nah, setidaknya ada 8 alasan mengapa kita belum terbiasa untuk mendongeng atau membacakan buku pada anak-anak. 8 alasan itu antara lain;

1. Maaf, Mama sibuk

Seperti yang sudah saya tulis di atas, terkadang cucian dan setrikaan yang menumpuk, menjadi beban yang harus segera diselesaikan. Pentingnya tumpukan pakaian itu bahkan mampu mengalahkan pentingnya menumbuhkan kedekatan dengan anak. 

Ya gimana ya, mungkin sudah naluri kita bahwa segala yang berantakan harus segera dibereskan. Tapi adakah solusi untuk “menyembuhkan” perasaan sok sibuk ini?

Di NHW 6 dengan materi Ibu Manajer Keluarga Handal, mahasiswi IIP sudah diajarkan untuk “put first thing first”. Ya, jika peran kita di rumah adalah sebagai istri/ibu, maka kewajiban kita yang pertama adalah untuk hadir sepenuhnya di hadapan mereka. Bukan di hadapan cucian, hehehe... 

Maka dari itu, semisal kita tidak sempat melakukannya, kita bisa mendelegasikan tugas kita ke laundry, misalnya.

Jadi sudah bisa memutuskan ya, lebih penting anak atau cucian, Ma? Hihi...

2. Anak saya sudah bisa baca sendiri kok.

Saya jadi ingin mengaku dosa. Setelah si sulung masuk SD, waktu saya dengannya menjadi semakin sedikit. Sepulang sekolah, urusan kami hanya sebatas mengulang hafalan dan mengerjakan PR. Membacakan buku menjadi sebuah kegiatan mewah, artinya, tidak setiap hari kami bisa melakukannya bersama. Padahal, semakin tinggi usia anak, ia membutuhkan bacaan yang semakin bervariasi. 

“Tapi kan, dia bisa baca sendiri?”

Ya betul. Namun, keterampilan membaca dan mendengarkan mulai menyatu di sekitar kelas delapan. Sampai usia itu, anak-anak biasanya lebih banyak memahami sesuatu dari apa yang mereka dengarkan daripada yang mereka baca. Oleh karena itu, anak-anak dapat mendengar dan memahami cerita yang lebih rumit dan lebih menarik daripada apa yang dapat mereka baca sendiri.

Nah, mumpung Mas Amay masih kelas 2 SD, Mama Kepiting harus mulai merutinkan kembali kebiasaan yang hilang. Semoga Mama selalu ingat bahwa anak yang lebih besar pun masih suka dibacakan, meskipun ia tidak mengatakannya!

Menumbuhkan Kecintaan Pada Buku
Membaca Buku, Sumber Gambar; Pexels


3. Saya paling males baca keras-keras

Ini penyebabnya mungkin antara dua; memang Mama tidak menyukai buku, atau karena Mama tidak suka membaca dengan keras. 

Memang membaca dengan keras membutuhkan keterampilan. Apalagi jika yang dibaca adalah buku anak-anak yang ekspresif. Tapi ini kan dilakukan di rumah, Ma. Jadi nggak usah malu lah, hihi..

Lagi pula, membaca dengan keras bukanlah tentang kemampuan untuk tampil. Ini tentang hubungan atau bonding dengan anak-anak, karena kedekatan fisik dan ikatan emosional yang terlibat dalam kegiatan ini. Membaca dengan keras adalah sesuatu yang anak-anak sebut sebagai kegiatan favorit mereka untuk dilakukan dengan orang tua mereka.

Jadi, yuk mulai dari sekarang. Pilihlah buku yang paling menarik yang Mama ingin bacakan. Oya, sekalian promosi, saya juga jualan buku anak-anak lho! Xixixi... 

4. Anakku nggak mau anteng

Ini saya alami sendiri. Anak pertama dan kedua saya memiliki karakter yang sangat berbeda. Si sulung lebih bisa tenang dan memiliki rentang konsentrasi yang cukup panjang, sementara si kecil tidak terlalu suka mendengarkan. Ternyata, ini berpengaruh pula pada kemampuan mereka dalam berkomunikasi.

Menyadari hal itu, saya tetap membacakan untuknya, meski kadang ia pergi meninggalkan mamanya. Hiks... Saya pun tetap mencarikan buku paling menarik, yang kira-kira akan disukainya. Dengan kebiasaan membaca keras setiap hari, ia pun belajar cara mendengarkan. Belakangan, ia meminta saya untuk membacakan buku kesayangannya.

Ingatlah bahwa ketika kita membaca dengan keras, sesungguhnya kita juga sedang meningkatkan kemampuan anak-anak untuk memperhatikan dan berkonsentrasi – keterampilan ini yang akan membantu anak-anak di sekolah dan dalam kehidupan di luar sekolah.

5. Saya lelah...

Pekerjaan sebagai ibu rumah tangga yang sekolah tak ada habisnya, terkadang menguras energi kita. Setuju kan, Ma? Efeknya, saat malam tiba kita sudah tak berdaya, dan ingin cepat-cepat tidur. Akhirnya, kegiatan membacakan buku sebelum tidur pun ditinggalkan. Lagi dan lagi.

Nah, bagaimana jika sekarang kita ubah jadwalnya?  Coba lakukan kegiatan membaca ini lebih awal dari biasanya. Misalnya saat sarapan, atau saat bersantai di sore hari. Atau bisa juga saat jelang tidur siang.

6. Usia anak saya jauh berbeda

Ya, perbedaan usia anak yang cukup jauh juga bisa menjadi pemicu malasnya membaca. Mau baca untuk si sulung, adiknya ribut minta dibacakan juga, dan begitu pula sebaliknya. Hihi... 

Lalu bagaimana cara mengatasinya? Bedakan jadwal membaca untuk mereka. Karena anak kedua saya belum sekolah, jadi saya biasa membaca untuknya saat si Mas pergi sekolah. Untuk si sulung, biasanya kami membaca bersama setelah sholat maghrib dan mengaji.

7. Anakku sering menyela... Di setiap halaman. Dan itu bikin males.

Tidak ada orang yang suka diganggu, memang. Termasuk saat membaca, yang sebenarnya tujuan awal kegiatan ini adalah untuk mereka. Tapi ternyata jika kita mau bersabar dan memahami mereka, sesungguhnya apa yang mereka lakukan ini adalah bagian dari proses belajar. Terlebih jika kemudian terjadi diskusi tentang buku ini. Wow!

Jadi, jika pertanyaan anak adalah tentang cerita itu sendiri, silakan jawab langsung karena mungkin saja ia tidak sepenuhnya memahami apa yang terjadi dan itulah mengapa dia bertanya. Namun jika pertanyaannya tidak berhubungan dengan isi buku yang sedang dibacakan, katakan, “Ooh, pertanyaan yang bagus. Nanti kita bahas setelah selesai baca buku ini, yaa...”

8. Baca buku yang sama berkali-kali itu membosankan

Iya, benar. :D

Namun sayangnya kita memang harus terus melakukannya, karena saat anak-anak mendengar kosakata yang sama secara berulang-ulang, hal ini akan semakin menguatkan pemahamannya terhadap kata tersebut. Jadi, bersabarlah, Ma. 

Jika Mama memang sudah telanjur bosan sementara anak kita maunya buku itu-itu saja, coba singkirkan buku itu dari pandangan mereka. Selanjutnya, cari buku pengganti yang lebih menarik lagi. Bila perlu, saat membeli buku baru, ajak anak untuk memilih buku yang disukainya.




Nah Ma, mari kita sama-sama berusaha untuk konsisten membacakan buku untuk anak-anak agar mereka bisa tumbuh menjadi anak yang cerdas dan berperilaku baik. Siapa tahu, mereka bisa tumbuh menjadi secerdas Maudy Ayunda, ya kan? Aamiin. 10-15 menit sehari saja, cukup bagi mereka. Kelak, mereka akan mengingat ini sebagai pengalaman terbaik di masa kecil. Selamat memilih buku dan membacakannya untuk anak-anak, Ma!