Monday, February 25, 2019

NHW 4, Mendidik Anak dengan Kekuatan Fitrah

February 25, 2019 0
Tak terasa, ternyata sudah sebulan lebih Mama berada di kelas Matrikulasi Institut Ibu Profesional. Nice Homework atau kami menyebutnya NHW, sudah memasuki minggu ke 4. Semakin ke sini materinya semakin berat. Mama hampir saja menyerah, huhu... Tapi Mama akan mencoba bertahan. Kelas yang penuh manfaat ini terlalu sayang untuk begitu saja ditinggalkan. Eman-eman, ya kan?

Di NHW 1, setelah belajar tentang adab menuntut ilmu, Mama menetapkan satu jurusan ilmu yang ingin Mama pelajari, yaitu tentang sabar. Namun sepertinya, Mama harus berubah haluan, supaya ilmu ini lebih terukur. Ilmu sabar memang sangat penting, tetapi siapa yang dapat memberi ukuran secara tepat? Dan akhirnya, Mama memutuskan ingin belajar menulis saja. Hehe..

Seperti kata Eyang Pramoedya Ananta Toer, "Karena kau menulis, suaramu takkan padam ditelan angin, akan abadi, sampai jauh, jauh di kemudian hari."

Kutipan dari Pramoedya Ananta Toer

Mama berharap, dengan menulis hal-hal yang bermanfaat seperti ini di media blog ini, akan ada banyak orang yang mendapatkan manfaat dari sini. Siapa tahu, dengan rahmat dari Allah ta'ala, tulisan yang Mama buat bisa mengalirkan pahala jariyah, yang bisa menambah catatan amal Mama saat Mama tak ada nantinya.

Berarti di NHW 2, Mama juga harus mengubah check list harian yaa.. Hehe.. Untuk menjadi emak blogger yang juga ibu profesional kebanggaan keluarga, Mama harus rajin menulis. Mama harus menuliskan hal-hal yang bermanfaat, dengan referensi yang tepat, jadi bukan hanya rajin menuliskan curhat. Ups...

Mama jadi ingat Tante Ran dan Tante Widut, tante-tante di #BloggerKAH yang mencemplungkan Mama di IIP ini. Mereka rajin-rajin banget ngeblognya. Mereka juga selalu menyuntikkan semangat saat Mama malas-malasan. Alhamdulillah Ya Allah, Engkau telah mengelilingi hamba dengan orang-orang baik. ☺


Milestone Mama Sebagai Blogger

Jika dirunut kembali, bagaimana Mama bisa menjadi seorang Emak Blogger, semuanya tak lepas dari jasa Papa.

2010, Papa membuatkan blog kayusirih, agar Mama bisa mengisi waktu luang pasca resign dari mengajar. Tapi karena Mama tidak pede dengan tulisan Mama sendiri, blog itu kosong melompong sampai beberapa tahun.

Alhamdulillah, keinginan untuk menulis muncul kembali 3 tahun setelahnya.

2013, Mama bergabung di beberapa komunitas menulis di facebook. Mama mencoba menulis apapun. Kalau ada ide menulis fiksi, Mama menulis fiksi. Mama juga sesekali menulis di blog kayusirih.

Di tahun itu juga, Mama bergabung dengan Komunitas Emak Blogger atau KEB. Dari berkomunitas, Mama "mencuri-curi" ilmu dari teman-teman Mama.

2018, ketika KEB Chapter Solo diresmikan, Mama diminta membantu Tante Ety Abdoel yang menjabat sebagai ketuanya. Mama diminta untuk memegang kendali di instagram @emakbloggersolo. Menjadi Makmin instagram, banyak juga ilmu yang Mama dapatkan. Utamanya dari tante Ranny Afandi yang telah mengajari Mama banyak hal.

Mama bersama Makmin KEB Solo lainnya.

Sampai kini, jelang 6 tahun belajar menulis, Mama sudah merasa jauh lebih baik dari Mama yang dulu. Yang gaptek, yang kurang percaya diri, yang sering merasa inferior. Jika dulu Mama takut berbicara di depan orang banyak, sedikit demi sedikit Mama mulai berani mengungkapkan apa yang Mama pikirkan. Mama mulai bisa mengontrol diri, menempatkan rasa malu pada tempatnya.

Alhamdulillah...

Tetapi Mama tak boleh cepat puas. Masih banyak yang harus Mama pelajari, agar Mama bisa menjadi ibu sekaligus blogger yang profesional.

Seperti ilmu yang Mama dapatkan di KEB Intimate bulan Januari lalu, sebagai seorang perempuan, ada lima peran yang tak boleh dilupakan. Peran di sini mungkin sama dengan fitrah.

1. Sebagai istri
2. Sebagai ibu
3. Sebagai diri sendiri
4. Sebagai anak
5. Sebagai makhluk sosial

Nah, sebagai blogger, tanggung jawab Mama ada dua. Sebagai diri sendiri, dan sebagai makhluk sosial. Untuk itu, Mama harus tetap belajar, agar konten yang Mama buat bisa disenangi dan berguna bagi banyak orang.

Mama harus kembali mencari jati diri, agar tulisan Mama bisa dengan mudah dikenali. Nah, ini dia tantangannya. Bagaimana agar orang-orang bisa tahu jika ini tulisan Mama Arinta, meski di situ tak tertulis nama Mama? Susah sih kelihatannya, tapi tetap harus dicoba. Ya ngga?

Masih jauh langkah yang harus Mama tempuh di IIP. Ini baru Matrikulasi. Kelak akan ada Bunda Sayang, Bunda Cekatan, Bunda Produktif, dan Bunda Shaleha. Terus terang, Mama belum ada ide apapun. Boleh ngga sih, mikirnya nanti saja? Hihi... *langsung dilirik sama Mbak Fasil. Tetapi jika melihat pada diri Mama sendiri, Mama merasa menjadi seseorang yang lebih bahagia dan bermanfaat setelah Mama melakukan apa yang Mama sukai. Menulis adalah hobi, meski Mama masih belum menjadi penulis sejati.

Untuk itu, pada Mas Amay dan Dek Aga, Mama akan melakukan hal yang sama. Mama akan dampingi anak-anak Mama untuk menemukan hal yang membuat mereka bahagia ketika mereka melakukannya. Meski ternyata menentukan pilihan dan membuat keputusan adalah hal yang tak mudah. Akan tetapi, andaipun pilihan kita belum tepat, semoga apa yang kita jalani masih sesuai dengan fitrah kita sebagai manusia. Aamiin YRA. 

Monday, February 11, 2019

NHW #2 Bagaimana Menjadi Ibu Profesional Kebanggaan Keluarga?

February 11, 2019 4
Lewat tulisan minggu lalu, sudah tahu kan kalau Mama sekarang ini tergabung di Institut Ibu Profesional Solo Raya? Masih baru banget memang, Mama pun saat ini baru belajar di program Matrikulasi. Di Matrikulasi ini, setiap minggunya ada tugas yang harus dikerjakan. Nah, tugas minggu ini lumayan berat, karena tidak hanya melibatkan diri Mama sendiri, tetapi juga Papa, Mas Amay, dan Adek Aga.



Bagaimana menjadi ibu profesional kebanggaan keluarga? Itulah pertanyaannya.

Karena ada kata-kata “kebanggaan keluarga”, maka yang menjadi tolok ukur adalah papa, Mas Amay, dan Dek Aga. Di mata mereka, Mama ini kurang apa? Dan seharusnya Mama bersikap seperti apa sehari-harinya, agar peran sebagai “kebanggaan keluarga” bisa terwujud.

Paling mudah memang bertanya pada anak-anak, yaa... Untuk itu, Mama tanya pada Mas Amay dan Dek Aga terlebih dulu.

Mama ; Mas, menurut Mas Amay, Mama ini seperti apa?
Amay (jelang 8 tahun) ; Cantik
Duh, Mama langsung berbunga-bunga. Wkwkwk... Tapi sayangnya bukan jawaban seperti itu yang Mama butuhkan. Takutnya pas baca ini Mbak Fasil jadi gimanaaa gitu kan? Hihi... Oke, pertanyaannya diganti.
Mama ; Mas Amay nggak suka sama Mama kalau Mama lagi ngapain?
Amay ; Kalau pas marah.
Hehe, Mama jadi pengen tutup muka. Mama sangat menyadari kekurangan Mama yang satu ini, makanya di tugas pertama dulu, yang ingin Mama pelajari adalah ilmu tentang sabar. Okey, lanjut.
Mama ; Mas Amay suka sama Mama kalau Mama lagi ngapain?
Amay ; Pas Mama bahagia, Mas Amay suka.
Mama ; Emang kalau pas Mama marah, Mama gimana?
Amay ; Murung

Lanjut ke adek.
Mama ; Adek, adek sayang nggak sama Mama?
Aga ; Sayang lah... (pakai nada Upin Ipin)
Mama ; Adek suka sama Mama kalau Mama ngapain?
Aga ; Belajar (Ini mungkin maksudnya pas sama-sama baca buku, sama-sama belajar menulis, begitu. Usianya 4 tahun, dan dia baru akan masuk sekolah bulan Juli nanti, insya Allah)
Mama ; Adek paling sedih kalau Mama ngapain?
Aga ; Mayah. Mama jangan mayaaah....

Baiklah, artinya memang Mama harus berlatih untuk lebih sabar lagi yaa...

Biasanya Mama akan marah saat mereka berebut sesuatu. Dan seringnya, Mas Amay dan Dek Aga bertengkar saat Mama tidak fokus pada mereka. Jadi, yang harus Mama lakukan adalah; Menyelesaikan semua pekerjaan sebelum Mas Amay pulang sekolah. 

Pekerjaan yang menyita banyak waktu adalah mencuci, karena Mama mencuci pakaian secara manual. Dan biasanya, Mama mencuci 2-3 hari sekali. Jadi bisa dibayangkan yaa, cucian Mama sebanyak apa, dan membutuhkan waktu berapa lama untuk menyelesaikannya. Kadang malah, cucian sudah Mama rendam sejak pagi sebelum memasak. Tetapi karena biasanya setelah memasak badan sudah lelah (apalagi saat melihat bak cucian yang penuh begitu, secara psikologis Mama langsung merasa lelah), jadi rendaman cucian baru tersentuh sore harinya. Hoho...

Jadi, selama seminggu ke depan Mama akan mencoba cara ini

SMART

Spesifik ; Mencuci baju sedikit demi sedikit. Sekiranya Mama tidak terlalu lelah setelah memasak, Mama harus segera menyelesaikannya. Biasanya Mama malas-malasan, karena saat melihat bak cucian yang terisi penuh, rasanya sudah lelah saja. Hihi... Akhirnya mencucinya tanpa rasa ikhlas. 

Measurable (terukur) ; Mama akan mencoba mencuci 1 bak kecil setiap hari dalam 1 minggu ini, apakah hasilnya tampak atau tidak.

Achievable ; Insya Allah ini mudah. Mencuci sedikit demi sedikit, pekerjaan akan selesai sedikit demi sedikit. Daripada langsung mencuci banyak-banyak, tapi lelahnya juga banyak. :D

Realistic ; Mencuci baju sedikit demi sedikit, setiap hari, demi bisa menghasilkan waktu yang efektif untuk menemani anak-anak, realistis kan ya? :D

Timebond ; Mencuci maksimal 1 jam sehari (sudah termasuk menjemur). 

Semoga dengan mencuci setiap hari, waktu Mama untuk menemani anak-anak jadi lebih banyak. Aamiin...

Sekarang ke Papa... 

Agak sulit tanya-tanya soal ini sama Papa, apalagi beberapa hari ini Papa harus lembur karena beliau dan teman-temannya sedang mengerjakan sebuah sayembara yang deadline-nya adalah hari ini. Kalau pulang kantor, beliau sudah sangat capek, jadi ngobrolnya yang asik-asik aja. Hari Sabtu dan Minggu pun beliau ke kantor untuk menyelesaikan sayembara ini. Tapi demi tugas ini selesai tepat waktu, Mama WA saja lah. Supaya efektif. Hehe...




Dan itu dia jawabannya. Jangan kaget yaaa... Hihi...

Lalu apa yang akan Mama lakukan? Masalahnya adalah, ada dua anak laki-laki yang beranjak gede. Kalau Mama pakai baju seksi, lalu mereka melihatnya, bagaimana? Pakainya setelah mereka tidur? Nah, ini juga agak susah, karena jam tidur si bungsu ini lebih larut dari kakaknya. 

Tapi Mama akan coba deh. Nggak perlu dijabarkan lah ya, detailnya bagaimana, hihi... Takut dibaca anak-anak. Xixixi...

Hmmm, sudah. Akhirnya selesai juga tugas ke dua ini. Memang menjadi “ibu kebanggaan” itu jalannya tak semudah yang dibayangkan yaa.. Tapi kita tentu tidak boleh menyerah begitu saja. Harus mencoba mulai saat ini juga. 

Sunday, February 3, 2019

Nak, Sebelum Menuntut Ilmu, Ada Adab yang Harus Kau Tahu

February 03, 2019 0
Arinta Adiningtyas_NHW#1

Untuk Mas Amay dan Dek Aga...

Mengawali tahun 2019 ini, Mama Kepiting punya satu kegiatan baru. Mama kuliah lagi, di Institut Ibu Profesional atau IIP. Mama akui, Mama belum bisa secara penuh menaruh perhatian Mama di sana, karena akhir Januari lalu Mama disibukkan dengan beberapa kegiatan. Tapi, ke depannya, Mama berjanji akan lebih fokus lagi. Dan inilah Nice Homework (NHW) pertama Mama di Matrikulasi IIP Batch 7.

Sebelum menuntut ilmu dengan penuh semangat, Mama diingatkan kembali tentang adab. Ya, bahkan orang yang memiliki tujuan semulia menuntut ilmu pun, harus paham adabnya. Tak akan berguna ilmumu, jika kurang adabmu.

Abu Zakariya An Anbari rahimahullah bahkan berkata, "Ilmu tanpa adab seperti api tanpa kayu bakar, dan adab tanpa ilmu seperti jasad tanpa ruh." (Adabul Imla' wal Istimla' [2], dinukil dari Min Washaya Al Ulama liThalabatil Ilmi [10].

Lalu, apakah adab itu?

Secara bahasa, adab berarti menerapkan akhlak mulia. Saking pentingnya adab, Rasulullah  Shollallahu 'alaihi Wasaallam bersabda: 
Kaum Mu'minin yang paling sempurna imannya, adalah yang paling baik akhlaknya." (HR. Tirmidzi no. 1162, ia berkata: "hasan shahih")
Jadi, sebelum belajar, mari kita kosongkan gelas, rendahkan hati, agar apa yang diajarkan oleh guru-guru kita, dapat kita resapi dan pahami.

Lalu, jika ditanya apa yang saat ini ingin Mama pelajari di Universitas Kehidupan ini, jawaban Mama adalah ilmu tentang sabar. Mengapa? Karena kesabaran adalah hal yang paling sulit dilakukan, hingga Rasulullah SAW bersabda bahwasanya orang yang paling kuat adalah orang yang mampu mengendalikan dirinya saat marah.

Dan Mama sedih, Mama masih sering marah sama Mas Amay dan Dek Aga. Bahkan, kadang Dek Aga sampai bilang begini; "Mama jangan mayaah..." Hiks... Maafkan Mama ya, Nak...


tentang sabar

Kesabaran itu, seperti yang dijelaskan oleh Syeikh An Nawawi Al Bantani dalam kitab "Matan Tanqihul Qaul", ada empat macam:

1. Sabar dalam menjalankan fardhu
2. Sabar dalam menghadapi musibah
3. Sabar dalam menghadapi gangguan manusia
4. Sabar dalam kefakiran

Sabar dalam menjalankan fardhu atau kewajiban, adalah taufik. Sabar dalam menghadapi musibah, berpahala. Sabar dalam menghadapi gangguan manusia, adalah cinta. Dan sabar dalam kefakiran, adalah ridho Allah ta'ala.

Mas Amay dan Dek Aga...

Mama perlu melatih kesabaran nomor 3. Mama seperti orang munafik ya, selalu mengatakan bahwa Mama cinta pada kalian, tapi Mama sulit bersabar melihat tingkah polah kalian yang terkadang di mata Mama terlihat menjengkelkan. Maafkan Mama, yaa...

Bantu Mama belajar sabar, bisa ya? Ingatkan Mama jika taring Mama sudah terlihat akan keluar. Semoga Mama mampu menjadi Mama Kepiting yang lembut hati dan lembut perilakunya. Aamiin YRA.

Peluk dan Cium penuh cinta dari Mama. :*





Sumber bacaan:

- https://muslim.or.id/35690-60-adab-dalam-menuntut-ilmu.html
- https://www.dream.co.id/orbit/mengenal-macam-macam-jenis-sabar-180218b.html