Wednesday, January 10, 2018

Membuat Puding Puyo

January 10, 2018 4
Menjelang libur semester kemarin, Mas Amay dan Mama beraksi di dapur lagi. Kayaknya udah lamaaaa banget Mas Amay nggak diajak bantu-bantu Mama membuat sesuatu. Padahal dulu Mama rajin banget bikin kue kesukaan Mas Amay. 

Cake Cokelat Klasik ini contohnya. Kalau Mama membuatnya, Mas Amay lah yang biasa diminta menakar tepung dan gula pasirnya. Hmmm...walaupun pernah bantat, tapi tetap enak dan Mas Amay tetap suka.

Mungkin karena sekarang ada Adek Aga, jadi Mama agak kerepotan kalau harus membuat makanan seperti dulu lagi. Malahan pernah, Mas Amay marah karena tidak diajak membantu Mama memasak. Padahal Mas Amay ingin membantu, tapi malah ditinggal. Alasannya sih, mumpung Adek Aga tidur jadi Mama terburu-buru.

Tapi Mas Amay mengerti koq. Makanya ketika Mama mengajak Mas Amay membuat Puding Puyo, Mas Amay bersemangat sekali. Pulang sekolah, Mama menjemput Mas Amay, lalu kita mampir ke toko untuk membeli bahan-bahannya.

Bahan-bahan membuat Puding Puyo ala kami, diantaranya:
1. Nutrijell rasa kelapa. Mama memakai 2 bungkus, karena ukurannya kecil. 
2. 1 kaleng susu kental manis warna putih.
3. 1 sdm tepung maizena.
4. 1 liter air putih.

Membuat Puding Puyo

Caranya gampaaang banget. 
- Pertama, Mama mencampur bubuk Nutrijell dengan tepung maizena, langsung di panci yang akan digunakan untuk memasak.
- Selanjutnya, Mama menuangkan susunya. Tidak lupa, sisa susu di kaleng, dilarutkan dengan air yang telah disediakan.
- Tuang sisa air tadi ke dalam panci ya... 
- Nyalakan kompor, masak puding dengan api kecil.
- Sudah, tunggu sampai mendidih yaa.. 
- Kalau sudah mendidih, matikan api, lalu masukkan puding ke dalam cetakan. Kalau uap panasnya sudah mulai hilang, masukkan ke dalam kulkas. Puding akan semakin nikmat ketika disantap setelah dingin.

Puding Puyo

Caranya gampang kan? Rasanya juga enak. Pudingnya kayak degan, lezaaat. Mas Amay yakin, Mas Amay bisa membuatnya lagi nanti, ya meskipun saat mengaduk pudingnya, rasanya tangan Mas Amay hampir terbakar karena panas, sih. 

Teman-teman, coba juga yuk! Tapi ingat ya, kalau menyalakan kompor harus dengan sepengetahuan Mama atau orang dewasa lainnya.

Selamat mencoba... 

Thursday, January 4, 2018

Outbond di Anava, Tlatar, Boyolali

January 04, 2018 0
Tanggal 12 Desember 2017 yang lalu, Mas Amay dan seluruh teman-teman kelas 1, mengikuti Outbond di Anava, Tlatar, Boyolali. Mas Amay diantar Mama dan Adek Aga. Sebenarnya Mama takut repot kalau bawa Adek Aga, tapi karena Papa malu kalau nanti jadi bapak-bapak sendiri, makanya Mama yang antar. Alhamdulillah, Mama bahagia karena bisa bertemu dengan ibu-ibu lainnya. Kekhawatiran Mama kalau Adek Aga akan rewel, tidak terbukti.

Memang, Adek Aga nggak bisa diam. Bahkan, Adek Aga ingin selalu ikut bermain bersama Mas Amay dan teman-teman Mas Amay. Tapi kan nggak boleh, jadi Adek Aga cuma lihat aja. Dan karena Mama harus membuntuti Adek Aga, Mama jadi nggak bisa ikut pengajian dan ramah tamah dengan Bu Guru dan ibu-ibu lainnya.

Tapi nggak apa-apa deh. Malahan, Mama jadi bisa ambil banyak foto kan.. 😁😁



Di Anava, memang terdapat kolam renang berstandar Nasional. Tapi Mas Amay dan teman-teman berenang di kolam renang yang khusus untuk anak-anak, yang tidak terlalu dalam. Kolam renangnya bersih lho. Kamar mandi untuk membilasnya juga. Airnya pun dingin. Segaaaarrr...

Oya, saat outbond ini, Mas Amay dan teman-teman dibimbing oleh kakak-kakak dari Lembaga Psikologi Anava. Ada 7 permainan seru yang kami lakukan bersama.

1. Flying Fox
Ini yang paling seru. Mas Amay sampai bilang sama Mama, ingin mengulang flying fox lagi. Mas Amay punya ide, bagaimana kalau kita menanam dua buah pohon, lalu nanti setelah besar, kita pasang tali di sana untuk meluncur. Keren kan idenya? Tapi ketika Mas Amay menyampaikan ide itu, Mama malah tertawa. 😂😂😂

Alhamdulillah, waktu liburan ke Bandung kemarin, Mas Amay bisa main flying fox lagi di Floating Market, Lembang.

Nanti baca cerita Mama yang ini ya: Family Trip II; Floating Market, Lembang

2. Meniup Gelas Plastik
Oya, Mas Amay dan teman-teman dibagi menjadi beberapa kelompok. Mas Amay sendiri ikut kelompok abu-abu. Nah, kelompok abu-abu dan kelompok orens bertanding. Kelompok yang lain juga sama, ada lawannya sendiri-sendiri. Saat meniup gelas plastik sambil merangkak ini, kelompok Mas Amay menang lho... Tapi, Mas Amay kalah waktu lawan Hafiz dari kelompok orens.



3. Mengambil Air Memakai Gelas Bocor
Mama nggak lihat permainan ini, jadi nggak ada fotonya. Mas Amay jelasin ke Mama tapi Mama nggak ngerti-ngerti juga. Huh!

4. Menanam Padi di Sawah
Baru kali ini Mas Amay menginjak lumpur. Rasanya geli. Mas Amay suka sekali waktu mengangkat kaki, eh, kakinya Mas Amay penuh lumpur. Di dalam lumpur susah banget jalannya.

menanam padi di outbond Anava, Tlatar, Boyolali
Salut deh sama Pak Tani dan Bu Tani yang setiap hari berjuang di lumpur untuk bisa menanam padi, agar kebutuhan makanan kita tetap bisa terpenuhi.

5. Menangkap Ikan
Mas Amay bisa lho menangkap beberapa ekor ikan yang disebarkan sama kakak-kakak. Tapi waktu Mas Amay tangkap ikannya, tangan Mas Amay sempat kena durinya. Duh, perih banget. Tapi Mas Amay nggak kapok koq. Mas Amay masukkan ikan-ikan itu ke dalam plastik, lalu Mas Amay kasihkan ke Mama. Tapi karena Mama sibuk mengurusi Adek Aga yang berenang dan nggak mau selesai-selesai berenangnya, ikan yang Mas Amay kumpulkan hilang deh. Nggak tau siapa yang ambil.

Terus, Mama nyuruh Mas Amay kembali lagi ke kolam dan menangkap ikan yang baru. Alhamdulillah dapat lagi buat dibawa pulang. Tapi, ikan-ikannya pada mati. Sekarang, ikannya cuma tinggal 1 ekor di rumah.

6. Berjalan di Atas Kayu (Meniti)
Ini agak susah. Mas Amay takut banget jatuh ke lumpur. Tapi Alhamdulillah Mas Amay berhasil.


outbond Anava. berjalan di atas kayu.

7. Berenang
Mas Amay suka sekali berenang. Setelah bermain dengan lumpur, Mas Amay dan teman-teman langsung nyemplung ke air. Mas Amay juga bermain perosotan. Ada anak yang menangis karena nggak sengaja kepleset terus jatuh. Mas Amay sih sudah bisa berenang sedikit-sedikit. Mas Amay senaaaang sekali berenang di tempat ini.

Nah, ini cerita Mas Amay kali ini. Nantikan cerita selanjutnya yaa.. Byeeee...

Tuesday, January 2, 2018

Mimpi di Siang Bolong

January 02, 2018 0
Hari ini tumben Mas Amay tidur siang. Mungkin karena habis dimarahi Mama yaa, hehe... Habisnya, Mas Amay dan Adek Aga beranteeem aja. Ceritanya, Adek Aga mau kasih makan ikan yang Mas Amay dapat dari outbond 12 Desember lalu. Tapi, ngasih makannya pakai daun cabe yang Mama tanam. Mas Amay marah, ngasih tau kalau ngasih makan ikan bukan pakai daun, tapi Adek Aga ngeyel.

Dan sudah bisa ditebak kan akhirnya gimana? Adek Aga teriak, Mas Amay marah-marah. Mama pusing dong, dibilangin pelan-pelan nggak bisa. Pakai ilmu diam, Amaynya lapooorrrr aja, "Ini lho Ma, adeknya!" gitu melulu. 

Akhirnya pakai jurus terakhir, ancaman! Mama nggak teriak koq, cuma ngancam. Hahaha, sama aja yaa... Gini nih, "Kalau masih pada berantem, Mama mau pergi berdua aja sama Papa. Lanjutin ya berantemnya, sampai puas!" Gitu. Trus pada nangis dong dua-duanya.

Lalu Mama pun bertitah, "Cuci tangan sini, habis itu tidur!" 

Dan mereka pun pergi tidur. Hasilnya, Mas Amay bermimpi dan jadilah cerita ini.



Mimpi:  aku bertemu kelinci

1. aku melihat terowongan yang sempit banget

2. terus aku masuk ke terowongan itu

3. terowongan itu panjang sekali

4. sudah sampai aku kaget

5. kelinci-kelinci itu banyak sekali

6. aku balik lagi aku melihat satu kelinci

7. kelinci itu kelaparan

8. terus aku berikan rumput dan wortel

9. terus dia menangis mau ke ibunya

10. kuantar dia ke tempatnya dia berhenti nangis

11. dia bahagia kubawa ke truk, dia kelaparan

12. dia kubebaskan


Mungkin ada yang bingung ya dengan endingnya, tapi ini cerita yang ditulis Mas Amay sendiri, tanpa intervensi Mama. :)