Thursday, August 30, 2018

Review Purebaby Laundry Liquid dan Purebaby Liquid Soap

August 30, 2018 2
Purebaby Laundry Liquid dan Purebaby Liquid Soap

Bicara soal kulit sensitif, Aga, memiliki kulit yang sensitif sejak bayi. Saat baru berusia 2 minggu, kulitnya bruntusan, banyak bintik-bintik merah yang menyelimuti sekujur badan, bahkan hingga kepala. Orang-orang bilang, Aga terkena sawan kikir.

Mama kurang paham apa penyebab sawan kikir ini. Yang jelas, Aga baru sembuh setelah Mama mencampurkan air rebusan daun johar di air mandinya. Memang tidak instan. Kira-kira butuh waktu sekitar 2 minggu sampai kulit Aga jadi benar-benar bersih. Dan selama itu pula, setiap kali mandi, Aga memakai air rebusan daun johar ini. Terus terang, Mama baru tahu tentang daun johar ini dari Mbah Mun, dukun bayi yang rutin memijat Mama, Mas Amay, dan Dek Aga. Dan memang ternyata daun johar dikenal sebagai ramuan herbal untuk menyembuhkan penyakit kulit.

pict source 

Selesai sampai di situ? Tidak... Aga tidak bisa memakai bedak tabur. Jadi, jika bayi-bayi lain selalu terlihat merok-merok (baca: menor) dengan bedak, Aga tidak. Polosan dia mah... Wanginya hanya berasal dari wangi minyak telon saja, xixixi...


Kulit Aga yang sensitif membuatnya mudah berbekas jika terluka. Misalnya nih, ketika digigit nyamuk, lalu digaruk-garuk, maka bekasnya akan jadi hitam. Hiks... Sekarang pun dia masih sering merasa risih dengan label-label baju, karena itu akan membuatnya gatal. Kalau sudah gatal, digaruk-garuk, lecet, perih, membekas. Kasihan ya?

Tapi terus terang, Mama tak pernah terpikir bahwa kulit sensitif memerlukan perawatan khusus sampai pada pemilihan sabun mandi dan pembersih pakaiannya juga.

Hingga kemudian, Mama dikenalkan pada Purebaby Laundry Liquid dan Purebaby Liquid Soap for Baby’s Sensitive Skin.

Kita ulas satu per satu dulu yaa...

1. Purebaby Laundry Liquid
Saat pertama kali menuang cairan pembersih pakaian ini ke dalam bak cuci, Mama merasa teksturnya lebih encer dibandingkan deterjen cair yang biasa Mama pakai. Ketika diberi kucuran air, muncul busa, namun tak begitu banyak dan berangsur hilang. Rasanya juga nggak licin, jadi membilasnya nggak perlu banyak air.

Guru kimia Mama dulu pernah mengatakan bahwa sabun cuci yang bagus itu justru yang tak banyak busa. Tapi jangan tanya penjelasan ilmiahnya bagaimana yaa, Mama lupa. Haha... 

Dari artikel yang pernah Mama baca pun, busa berlebih justru bisa menahan kotoran tertarik kembali pada pakaian dan terjebak di daerah-daerah yang tidak terbilas bersih, seperti salah satunya adalah di bawah kerah. Yang pasti, dari yang Mama rasakan sendiri, kata-kata guru Mama tersebut ada benarnya. Dan Purebaby Laundry Liquid, dengan kemampuan stain remover-nya mampu membersihkan dan mengangkat kotoran pada pakaian bayi.

Dan memang, kemarin Mama dibuat takjub saat mencuci baju sekolah Mas Amay. Mama nggak menyangka sih, bekas-bekas pensil (biasa lah Mas Amay, nggak tau deh Mama cara pegang pensilnya gimana) yang tadinya ada dan terpampang nyata, tiba-tiba sudah hilang tak berbekas. Seriusan ini teh karena Purebaby Laundry Liquid, gitu? Tapi memang sih, untuk noda kerah mah tetap harus pakai perjuangan ekstra, wkwkwk... Bandel banget nodanya.

Oya, Purebaby Laundry Liquid ini aman untuk kulit bayi yang sensitif. Dengan formulasi bebas deterjen (Sodium Lauryl Sulphate Free), Purebaby Laundry Liqid menjadi cairan pembersih yang hypoallergenic karena menggunakan bahan-bahan yang tidak menyebabkan alergi. Ada kandungan ekstrak Aloe vera-nya juga yang berfungsi untuk melembutkan pakaian dan juga sebagai anti bacterial dan anti fungi alami.

Mama sih yes lah dengan Purebaby Laundry Liquid, meski tetap, Mama harus menambahkan pewangi di bilasan terakhir, karena walaupun dalam komposisinya sudah terkandung Fragrance, tapi harumnya masih terasa kurang. Buat Mas Amay dan Dek Aga yang keringatnya udah kecut banget, tentu harus dibantu dengan pakaian yang wangi, supaya tetap cium-able dan peluk-able. Xixixixi...

Itu dia ulasan Mama untuk Purebaby Laundry Liquid. Sekarang, kita ke Purebaby Liquid Soap yuk...

2. Purebaby Liquid Soap

Purebaby Liquid Soap
Waktu pertama kali cium wanginya, Masya Allah, enak banget, segar. Berbeda dengan Purebaby Laundry Liquid, keharuman Purebaby Liquid Soap memang lebih terasa. Dek Aga jadi wangi, segar, dan tetap lembut. Mama suka banget. Kalau katanya, sabun mandi bisa mengurangi kelembaban kulit, memakai Purebaby Liquid Soap ini, di tangan tidak terasa kesat dan kering.

Purebaby Liquid Soap memang dibuat sebagai sabun untuk perawatan pada kulit bayi yang terkena iritasi ringan atau gangguan kulit seperti dermatitis, ruam, alergi dan biang keringat. Jadi, sabun ini cocok sekali untuk kulit Aga yang sensitif.

Oya, tentang kulit sensitif, sebenarnya kulit Mama juga sensitif sekali akhir-akhir ini. Entah apa penyebabnya, padahal waktu masih single dulu, kulit Mama sehat-sehat saja. Sekarang, apalagi di musim kemarau seperti ini, kulit Mama jadi kering sekali. Yang bikin sebel dan sedih sekaligus, kulit kering itu jadi gatal sekali.

Waktu Mama mencari tahu di internet, ternyata salah satu perawatan yang bisa Mama lakukan adalah berendam dengan taburan oatmeal. Di banyak artikel disebutkan bahwa oatmeal memang sangat bermanfaat untuk melembabkan kulit, juga sebagai anti inflamasi yang dapat mengurangi peradangan.


Purebaby Liquid Soap
Nah, oatmeal ini juga merupakan salah satu bahan yang terkandung di dalam Purebaby Liquid Soap. Jadi, komposisi yang terkandung di dalam Purebaby Liquid Soap ini, antara lain:

Allantoin dan Ekstrak Chamomile yang berfungsi untuk mengatasi merah-merah pada kulit bayi.
Ekstrak Oat Kernel, untuk menyejukkan dan menenangkan kulit yang gatal dan perih karena iritasi.
Pro Vitamin B5, yang akan memberikan kelembaban untuk kulit bayi dan menjaga keseimbangan alami kulit bayi, sehingga tetap halus dan lembut.

Dengan kombinasi bahan alami tersebut, Purebaby Liquid Soap merawat kulit bayi dari iritasi/gangguan pada kulit dengan cara:
* Membantu mengurangi rasa perih dan tidak nyaman pada kulit bayi.
* Mengikat air lebih lama sehingga cocok digunakan untuk kulit bayi yang sensitif.
* Membantu menyamarkan merah-merah pada kulit bayi akibat iritasi.

Cara Pemakaian Purebaby Liquid Soap:
* Tuangkan sedikit Purebaby Liquid Soap ke washlap, beri air.
* Usapkan dengan lembut ke badan bayi.
* Bilas dengan air.

Jadi untuk Mama-Mama yang putera-puterinya memiliki kulit sensitif, coba yuk dua produk yang sudah mamakepiting pakai ini. :)  

Sunday, August 5, 2018

Pengalaman Pertama Mas Amay Cabut Gigi Susu

August 05, 2018 0
Bulan Ramadhan yang lalu, kami dikejutkan dengan tumbuhnya gigi Mas Amay. Seharusnya ini menjadi sebuah berita gembira, karena di usia Amay yang sudah 7 tahun, gigi susunya masih utuh, sementara teman-temannya banyak yang telah memiliki gigi baru. Akan tetapi, yang menjadi masalah adalah, tumbuhnya gigi baru ini mendahului tanggalnya gigi lama. Jadi, iya giginya "kesundulan". 

Tahu ada calon gigi yang menyembul di gusi Mas Amay, Mama Papa langsung bingung. "Haduh, harus ke dokter nih, giginya harus dicabut segera. Kalau nggak, giginya bisa tumpang tindih nanti," kata Papa.

Si bocah, demi mendengar kata "dokter", nyalinya langsung mengkeret. Ya sudah, Mama Papa menunggu sampai Mas Amay benar-benar berani. Kan nggak lucu kalau pas di tempat praktik doi nangis-nangis... Ya to

Waktu berlalu, sampai kami harus mudik ke Purworejo. Mama mencari tahu dokter gigi yang ramah anak di Purworejo. Beberapa teman merekomendasikan dokter langganan mereka. Tapi, lagi-lagi Mas Amay belum siap. Dia masih takut, padahal berkali-kali Mama meyakinkan bahwa cabut gigi itu nggak sakit.

Sementara Mas Amay masih ragu-ragu untuk cabut gigi, kami sudah harus kembali lagi ke Solo. Yaah, akhirnya di kota ini jua lah kami harus mencari dokter gigi yang sesuai dengan keinginan kami. Kami mencari beberapa referensi dokter gigi di Solo, tapi ujung-ujungnya, yang kami datangi adalah dokter gigi yang berpraktik tak jauh dari rumah kami.

Siapakah dokter pilihan kami itu? Dokter Gigi Diana Rahmawati namanya.

Kami mendatangi tempat praktik beliau sejak pukul 5 sore. Tapi karena kami mendapat nomor antrian ke-12, sementara yang sudah ditangani baru 1 orang, maka kami memutuskan untuk pulang, dan kembali ke sana setelah maghrib.

Dan ketika tiba saatnya... Nama Amay dipanggil...

Kami memasuki ruangan, dan Mas Amay diminta berbaring. Wajahnya terlihat tegang. Meski begitu, ia mengaku sudah tidak takut lagi, karena ia sudah percaya dengan perkataan Mama, bahwa cabut gigi tidak sakit. 

muka tegang sebelum cabut gigi

Sambil menunggu Bu Dokter siap-siap, kami menggoda Mas Amay untuk mencairkan suasana. 




Yak, dan Bu Dokter pun beraksi...

cabut gigi tidak sakit :)

cabut gigi tidak sakit :)

Selesaaaiiii...

Mas Amay diminta untuk menggigit kapas, dan baru boleh dibuang setelah 15 menit. Kata Bu Dokter, "Habis ini maem es krim ya..." Wah, seneng banget dia.

dokter gigi Diana Rahmawati, dokter gigi yang ramah anak

Untuk cabut gigi, biaya yang harus kami keluarkan adalah sebesar Rp 30.000,-. Tapi tenang, bisa pakai BPJS juga koq. Kami sempat tanya-tanya juga berapa biaya untuk scaling gigi (membersihkan karang gigi)? Dan biayanya nggak sampai 200 ribu lho...

Alhamdulillah, kami sudah menemukan dokter gigi idaman. Insya Allah nggak pindah kemana-mana lagi lah. Tahu nggak? Mas Amay sudah nggak sabar untuk cabut gigi lagi. Kebetulan gigi seri bagian atasnya sudah goyang.

Duh, setelah tahu kalau cabut gigi itu nggak sakit, Mas Amay malah jadi ketagihan. Hahaha... 

dokter gigi Diana Rahmawati, dokter gigi recommended di Gedongan, Colomadu, Karanganyar

Dokter Gigi Diana Rahmawati berpraktik di Gedongan (jalan samping Arista Onion Trans ke utara sekitar 50 meter, kiri jalan), setiap hari Senin - Jumat, mulai pukul 16:30 - 20:00 WIB. Beliau masih relatif muda, sangat ramah, gaul juga. Duh pokoknya asik deh. Kami merekomendasikan beliau sebagai dokter gigi terbaik di Colomadu. Jadi, untuk teman-teman di Solo yang ingin cabut gigi, membuat gigi palsu, scaling gigi, apapun itu, ke dokter Diana Rahmawati saja.☺❤