Ternyata Begini Rasanya Mengasuh Anak Pra-Remaja

Monday, February 14, 2022


Akhirnya, kami harus mengucapkan kepada diri kami sendiri; Selamat datang ke dunia Parent-Teen! Selama ini kami hanya mendengar dari sana-sini bahwa mengasuh remaja itu penuh dengan tantangan. Banyak drama. Dan kini kami merasakannya juga. Pfft.

Tantangan mengasuh anak pra-remaja

Saat ini Mas Amay berumur 10 menuju 11 tahun. Usia ini digolongkan ke dalam usia pra-remaja, yakni peralihan dari masa anak-anak menuju tahapan sebelum dewasa. Di usia ini, banyak perubahan yang terjadi baik secara fisik maupun psikis, karena pengaruh hormon.

Secara fisik, perubahan itu bisa terlihat dari perubahan bentuk tubuh, suara, dll. Nah, yang biasanya menimbulkan konflik antara orang tua dan anak adalah karena perubahan pada psikis.

Kenapa?

Karena di usia ini, orang tua masih menganggap bahwa anaknya masih kecil, belum bisa membuat keputusan, dan masih harus diarahkan. Sementara itu, sang anak merasa bahwa ia bukan anak kecil lagi, ia merasa berhak membuat keputusan sendiri, dan juga ingin diakui sebagai orang dewasa.

Jujur, bagian ini lumayan bikin nyesek, Ma... Meski sedikit-sedikit sudah paham kisi-kisinya, tapi saat harus "praktik", nyatanya ini bikin kami shock juga.

Sebenarnya sudah sejak tahun lalu Mas Amay menunjukkan beberapa perubahan. Ia sering mengatakan, "Mas Amay kan bukan anak kecil lagi." 

Lain waktu dia bertanya, "Kapan ya suaranya Mas Amay berubah? Mas Amay males dianggap bocil terus gara-gara suara Mas Amay kecil."

Well, peer pressure is real. Padahal teman-temannya juga banyak yang suaranya belum berubah lho... Atau jangan-jangan di circle pertemanan Mas Amay, goals mereka saat ini adalah punya suara yang lebih berat?

Yang membuat Mama Kepiting akhirnya terpikir untuk menulis ini adalah, karena di tahun 2022 yang baru memasuki bulan Februari ini, Mas Amay sudah "marah-marah" sebanyak dua kali. Marahnya ini sambil menangis dan teriak-teriak.

Usia Pra-Remaja Itu, Emosinya Sangat Labil, Mood-nya Bisa Berubah Sangat Cepat

Tanda-tanda anak memasuki usia pra-remaja

Kejadian pertama adalah di bulan Januari. Saat itu kucing betina kami sedang di masa birahi. Jujur ini adalah pengalaman pertama bagi kami, karena kucing kami yang dulu berjenis kelamin jantan.

Baca: Akhirnya Mayo Jumpa Betina

Karena merupakan pengalaman perdana, kami jadi mudah panik. Suami jadi stres karena ada 3 kucing jantan yang bergantian datang ke rumah. Udah gitu ngga cuma ngawinin kucing kami, tapi kucing-kucing itu juga numpang makan dan pup. Sebel kan? 

Nah, di hari ketiga birahi, suami sudah sangat lelah. Ditambah lagi beliau WFH dan ada banyak deadline yang harus selesai sebelum kami ke Jogja untuk menghadiri acara keluarga. Mendengar kucing jantan udah meang-meong di depan memanggil kucing kami, suami langsung mengusirnya. 

Mas Amay salah tangkap. Ia mengira, papanya marah pada kucing kami. Mulai deh itu drama.

"Papa nggak punya hati!" teriaknya sambil menangis. "Kalau Papa menyakiti Mayo (kucing betina ini juga kami beri nama Mayo), sama aja Papa menyakiti Mas Amay!"

"Lho, siapa yang menyakiti?" Papanya bingung dong...

Rupanya telah terjadi kesalahpahaman. Susah memang berhadapan sama orang yang lagi bucin-bucinnya sama sesuatu, termasuk kucing. Alhamdulillah, kesalahpahaman itu terurai setelah perdebatan diskusi yang cukup lama. Nyaris 1,5 jam lho. Fyuuuh...

Di Usia Pra-Remaja, Keinginan untuk Memberontak dan Menolak Aturan Mulai Muncul


beberapa perubahan perilaku pada anak usia pra-remaja


Kesalahpahaman kedua, terjadi dua minggu lalu. Ba'da ashar, Mas Amay berniat mengerjakan PR-nya. Posisi saya saat itu sedang menemani Adek Aga mengerjakan tugasnya juga. Saat mengerjakan PR itu, Mas Amay bolak-balik bertanya, jawabannya apa. 

Berkaca dari pengalaman hari sebelumnya, yaitu ketika Mas Amay keliru menjawab soal Bahasa Indonesia karena tidak teliti membaca teks, saya pun berkata, "Coba dibaca yang teliti. Pasti ada jawabannya di teks."

Amay menjawab, "Nggak ada lho, Ma, Mas Amay udah baca berkali-kali."

"Kalau Mama baca dan ketemu jawabannya, gimana? Mas Amay kebiasaan kok, suka buru-buru bacanya." kata saya. "Mama sedih lho, karena minat baca Mas Amay menurun banget dibanding waktu kecil dulu.

Saya ngomong seperti itu ke Mas Amay, lalu kembali fokus ke Adek Aga. 

Tiba-tiba, hening. Mas Amay pun mulai menangis.

"Mas Amay nangis?" tanya saya. 

"Mama itu udah melukai Mas Amay. Mas Amay kan udah bilang, ini jawabannya tuh nggak ada. Mas Amay udah bilang berkali-kali tapi Mama nggak percaya, malah membanding-bandingkan Mas Amay sama Mas Amay yang dulu."

Waduh, kok jadi begini, pikir saya. 

Saya langsung melihat ke buku tugasnya Mas Amay. Ternyata ia benar, jawabannya memang tidak ada di teks. Saya pun mengaku bersalah dan tak ragu minta maaf padanya. Tapi Mas Amay terlanjur terluka.

Dia mengeluarkan semua keluh kesahnya tentang kami. Pertama, kami dianggap terlalu cepat menghakiminya. Dia pun tidak suka dibanding-bandingkan, meskipun itu dengan dirinya sendiri di masa lalu. Lama-lama, keluh kesahnya jadi beraneka warna, membuat kami bercermin, sudah jadi orang tua seperti apa kami selama ini. Meski memang, untuk beberapa hal, kami punya alasan tertentu dan saat itu pula kami langsung memberikan penjelasan padanya.

Contohnya ketika Mas Amay protes, kenapa kok kita harus sering pergi-pergi? Mas Amay lebih suka di rumah. (Ini tentang perjalanan bulan lalu saat kami menghadiri pernikahan salah satu anggota keluarga di Jogja sana. Rupanya dia nggak suka diajak ke acara seperti itu)

Tentu kami harus menjelaskan bahwa tidak ada pilihan lain lagi. Ketika kami harus ke Jogja, otomatis Mas Amay harus ikut, karena nggak mungkin kan kami meninggalkannya sendiri di Solo?

Protesnya semakin panjang. Katanya, kenapa kalau ada tamu, Mas Amay harus stand by nemenin di luar (ruang keluarga yang sekaligus jadi ruang tamu), dan nggak boleh diam di kamar? Kami pun menjelaskan, jika tamunya merupakan orang dekat (sepupu misalnya, atau teman yang anaknya seumuran dengan Mas Amay), tentu akan lebih sopan kalau Mas Amay ikut membaur. Meski begitu, sekarang kami memberi keleluasaan untuknya. Setelah ramah tamah (salim / jabat tangan), kalau Mas Amay kurang nyaman dan ingin masuk kamar, kami tidak akan melarang. Deal.

Papanya pun menambahkan. "Papa sekarang sudah paham, kayaknya Mas Amay termasuk anak yang introvert, karena Mas Amay lebih nyaman ketika sendirian. Tapi Mas Amay tau nggak? Yang introvert bukan cuma Mas Amay lho. Papa sama Mama juga. Cuma, meski kita lebih senang sendirian, kita nggak boleh lupa untuk bersosialisasi. Dan pesan Papa, meskipun Mas Amay introvert, Mas Amay harus tetap punya attitude yang baik, ngga boleh semaunya sendiri."

*

Beuh, panjang banget ya, Ma...

Sebenarnya masih ada banyak bahasan lain, tapi nanti jadi panjang banget tulisannya. Wkwkwk... 

Nah, setelah kejadian kedua itu, saya dan suami pun terlibat obrolan yang cukup dalam. Betapa Mas Amay saat ini sudah bukan anak kecil yang polos seperti dulu lagi. Pola pikirnya pelan-pelan berubah, pun dengan gaya bicara dan perilakunya. Maka kami pun harus mulai belajar untuk menjadi orang tua yang baik bagi sulung kami ini.

Sejak itu, saya mulai membaca beberapa literatur tentang karakter anak usia pra-remaja dan bagaimana cara terbaik untuk menyikapinya sebagai orang tua.

Ternyata benar, seorang anak yang telah memasuki usia pra-remaja, akan menunjukkan beberapa perubahan perilaku, seperti:

  1. Emosi yang sangat labil
  2. Perubahan mood yang sangat cepat
  3. Mulai menarik diri
  4. Interaksi dengan orang tua mulai berkurang
  5. Munculnya keinginan untuk memberontak
  6. Mulai mencoba keluar dari batasan-batasan yang selama ini ditetapkan orang tua 

 

Ciri-ciri anak usia pra-remaja

Memang perubahan-perubahan ini cukup bikin gemes, Ma... Tapi kita kan ngga boleh jadi orang tua yang otoriter, karena khawatirnya, anak malah akan tumbuh jadi seorang yang pendendam dan berhati dingin. 

Lalu, apa saja yang sebaiknya dilakukan para orang tua ketika anaknya memasuki usia pra-remaja dan menunjukkan beberapa perubahan perilaku seperti di atas?

1. Jangan merasa tersisih

Perubahan seperti ini tuh wajar, dan nggak hanya terjadi pada anak kita doang, Ma... Jadi, ketika anak memiliki "dunia baru" yang mereka anggap lebih seru dan lebih penting dibanding keberadaan orang tuanya, jangan sedih dulu. Jangan merasa tersisih, dan tetap jalin komunikasi yang baik dengan anak-anak. Kelak mereka akan sadar dengan sendirinya bahwa keluarga adalah segalanya. Memang ia sedang di masa seperti ini, jadi pantau dari jauh aja. 😊

2. Luangkan waktu khusus untuknya

Walaupun anak kita sudah semakin besar dan terlihat tidak membutuhkan kita lagi, tapi penting untuk tetap meluangkan waktu bersama, Ma... Saat-saat berkumpul bersama adalah sesuatu yang akan mereka kenang hingga nanti. 

3. Dengarkan dan hargai pendapatnya

Kemarin ketika Mas Amay mengungkapkan ketidaknyamanannya saat pergi-pergi dan saat ada tamu, kami berdua mempraktikkan ini. Kami mendengarkan dan menghargai pendapatnya, tetapi sambil menyisipkan nilai-nilai yang kami pegang. 

4. Beri ia lebih banyak kebebasan

Kita semua membutuhkan waktu untuk diri sendiri. Anak-anak pun sama. Ia memiliki hak untuk tidak memberi tahu orang tua, segala sesuatu tentang kehidupannya. Kesannya kok jadi nggak terbuka sama orang tua ya? Iya memang, tapi, kita harus belajar untuk menghargai privasi anak. Kalau masih susah, inget-inget lagi, Ma, dulu waktu kita remaja juga seperti itu, kan?

5. Jangan terlalu menghakimi

Jangan buru-buru menghakimi atau mengkritik perilaku anak, karena alih-alih akan paham, anak justru akan semakin memberontak.

6. Jangan bereaksi berlebihan

Jujur, poin 5 dan 6 ini sering luput saya lakukan. Saya masih harus belajar untuk tenang dan tidak overreact pada apapun.

7. Beri ia kepercayaan untuk membuat keputusan

Memang sulit untuk mulai memberi kepercayaan pada anak ya, Ma... Rasanya pengen banget untuk kasih saran ini anu ono. Namun, jika sebelumnya sudah terjalin komunikasi yang baik antara orang tua dan anak, jalan tengah akan lebih mudah didapat. Kita boleh kok memberikan alternatif solusi, dan selebihnya, biarkan anak memutuskan sendiri jalan yang akan dipilih. Yang pasti, ingatkan ia untuk bertanggung jawab atas pilihan yang ia ambil.

8. Tanamkan ajaran agama pada anak

Poin terakhir, tapi sejatinya merupakan yang pertama dan yang utama, yaitu penanaman nilai-nilai agama. Ketika nilai-nilai agama sudah melekat dalam keseharian anak, insya Allah segala sesuatunya akan lebih mudah. Namun tentu, jika kita menginginkan anak yang baik, maka kita pun harus bisa menjadi teladan yang baik pula.

Tips menghadapi anak usia pra-remaja

Menjadi orang tua memang tidak selalu mudah ya, Ma... Namun, konflik dengan anak usia pra-remaja juga tidak selalu menjadi hal yang buruk kok. Justru di sinilah awal mula anak kita belajar untuk lebih mandiri, mengemukakan pendapat, mempertahankan pendirian, hingga mencari jati diri. Dan yang anak-anak butuhkan di masa ini  bukanlah perlawanan, melainkan pendampingan. Bismillah, semoga kita selalu dibimbing-Nya ya, Ma... ☺️


Ditulis dengan Cinta, Mama

Read More

Lirik Lagu Sayonara no Natsu OST From Up On Poppy Hill

Sunday, January 16, 2022


Assalamu'alaikum... Omong-omong, pernahkah Mama menonton film-film animasi dari Ghibli bersama anak-anak? Biasanya, yang sering ditonton adalah My Neighbor Totoro, Ponyo, Spirited Away, Secret World of Arrietty, From Up on Poppy Hill, dan yang paling bikin mata sembab, Grave of the Fireflies.

Nah, dalam sebuah film, kurang lengkap rasanya jika tak ada sound track atau musik pengiringnya. Keberadaan sound track turut melengkapi emosi dan suasana yang dibangun dalam sebuah alur cerita.

Salah satu sound track film animasi Ghibli yang menjadi favorit Mama Kepiting adalah sebuah lagu berjudul Sayonara no Natsu. Lagu ini merupakan OST dari film From Up on Poppy Hill. Lagu ini lembut banget, nyaman di telinga, easy listening. Sayonara no Natsu sendiri kurang lebih berarti "Selamat tinggal musim panas".

Lirik lagu Sayonara no Natsu

Coba cari di YouTube, lalu dengarkan... Nah, lirik lagu Sayonara no Natsu kurang lebih seperti ini:

Sayonara no Natsu

I

Hikaru umi ni, kasumu funewha
Sayonara no kiteki, nokoshimasu
Yurui saka o, orite yukeba
Natsu iro no kaze ni, aeru kashira

    Watashi no ai, sore wa merodi
    Takaku hikuku utau no
    Watashi no ai, sore wa kamome
    Takaku hikuku tobu no

Yuuhi no naka, yonde mitara
Yasashii anata ni, aeru kashira

II

Dare ka ga hiku, piano no oto
Uminari mitai ni kikoemasu
Osoi gogo o, yuki kau hito
Natsu iro no yume o, hakobu kashira

    Watashi no ai, sore wa daiari
    Hibi no, peji tsuzuru no
    Watashi no ai, sore wa kobune
    Sora no umi o yuku no

Yuuhi no naka, furikaereba
Anata wa watashi o, sagasu kashira

III

Sanpomichi ni, yureru kigi wa
Sayonara no kage o, otoshimasu
Furui chaperu, kazami no tori
Natsu iro no machi wa, mieru kashira

    Kinou no ai, sore wa namida
    Yagate, kawaki kieru no
    Ashita no ai, sore wa rufuran
    Owari no nai kotoba

Yuuhi no naka, meguriaeba
Anata wa watashi o, daku kashira

Lirik lagu Sayonara no Natsu

Ditulis dengan Cinta, Mama


Read More

Tahun Baru dan Kebiasaan Baru

Monday, January 10, 2022

Tahun 2021 baru saja pergi. Kini 2022 datang untuk kita isi. Setelah merenungi apa yang telah dilalui tahun kemarin, Mama merasa tahun 2022 ini ada banyak hal yang perlu diperbaiki. Meski sebaiknya kita memperbaiki diri setiap hari, tetapi momen tahun baru biasanya jadi waktu yang tepat untuk membuat serangkaian evaluasi. Seperti kali ini, mungkin ini bisa disebut juga sebagai resolusi.

Tahun lalu, Mama ngga bikin resolusi apa-apa karena ingin semua berjalan seperti apa adanya. Namun, Mama malah menjalani semua semaunya. Iya sih, Mama jadi ngga punya beban, tapi hidup jadi kayak ngga ada tantangan. Padahal, kita butuh tantangan agar terjadi perubahan dalam kualitas kehidupan.

Salah satu yang Mama sesali adalah waktu mengaji bersama-sama banyak berkurang dibanding tahun sebelumnya. Padahal, Papa sempat membuat sketsa seperti ini di tahun 2020.

Sketsa Tadarus
Jadi, istrinya lagi ngajari anaknya ngaji, suaminya malah nggambar. πŸ˜‚

Sungguh, Mama merindukan momen seperti ini lagi. Kenikmatan mengaji bersama anak-anak memang tidak bisa diungkapkan. Mama juga merasa jadi ibu yang berguna, karena bisa menghabiskan waktu bersama mereka dengan cara berkualitas.

Maka dari itu, memulai tahun baru 2022 ini, Mama kembali mendisiplinkan diri lagi. Ba'da maghrib, tak ada lagi yang sibuk dengan handphone. Kami mengaji, muroja'ah hafalan, kemudian membaca buku.

foto mengaji
Adek Aga membaca Al-Qur'an


Selanjutnya, kami menulis kegiatan apa saja yang kami lakukan di hari itu. Terus terang, inspirasinya saya dapat dari Mak Helenamantra yang rajin menulis jurnal syukur setiap harinya.

Nah, catatan hariannya kurang lebih seperti ini. Ini adalah catatan hariannya Adek Aga. Belum banyak yang dia tulis, karena anaknya masih kelas 1 SD. Kalau kebanyakan nulis, dia suka mengeluh capek. πŸ˜‚

Tapi dengan menulis seperti ini, sebaris - dua baris, dia jadi berlatih untuk mengungkapkan idenya.

catatan kegiatan harian anak

Sulit ngga sih mendisiplinkan anak-anak agar mau sholat dan mengaji setiap hari? 

Bohong kalau saya bilang gampang. Kita yang sudah dewasa saja pasti tau sulitnya istiqomah. Namun, alhamdulillah, saya dimudahkan dengan program penanaman karakter dari sekolah.

Jadi, di sekolah disediakan buku seperti ini. Ini wajib diisi setiap hari dan setiap akhir pekan, wali kelas akan memberikan evaluasi. 


kegiatan harian anak

Sekarang, setiap waktu sholat, saya tinggal mengingatkan anak-anak, "Sholat, yuk, trus nanti kita centang bukunya."

Selesai sholat maghrib pun begitu. "Habis sholat kita ngaji bareng lagi, yaa.. Setelah itu muroja'ah, baca buku, trus menulis deh."

Alhamdulillah, seminggu ini, anak-anak sudah terbiasa dengan kegiatan barunya. Tinggal mamanya nih, bisa tetap terjaga semangatnya untuk mendampingi mereka atau tidak. Semoga kebiasaan ini ngga hanya hangat-hangat tahi ayam alias bersifat sementara dan mudah berubah, yaa... Aamiin... Nah, Mama, punya kebiasaan baru apa di tahun ini?

 

 

Ditulis dengan Cinta, Mama

Read More

Materi Hijaiyyah Semester 1 Kelas 1 SD Muhammadiyah

Wednesday, November 24, 2021


Hai, Ma... Sebentar lagi anak-anak akan menempuh PAS (Penilaian Akhir Semester). Sebagai Mama yang bertanggung jawab (uhuk..) Mama pun mulai mempersiapkan diri. Seperti biasa, Mama membuatkan rangkuman materi untuk memudahkan saat belajar. Hmm, jangan julid dengan mengatakan seperti ini, yaa: masa yang tes anaknya, yang repot emaknya. Hehe... 

Kita sebagai orang tua tentu paling paham karakter anak-anak kita, dan kita tentu ingin mengusahakan yang terbaik untuk mereka, bukan? Toh ngga ada salahnya belajar sama-sama. Dan yang tak boleh dilupa, kita harus senantiasa mengajarkan pada anak-anak untuk ikhtiar dulu, kemudian bertawakkal. Jadi bukan pasrah doang. Nah, membuat rangkuman seperti ini adalah bentuk ikhtiar Mama Kepiting untuk Mas Amay dan Dek Aga. 😊

Aiiih, ngelanturnya panjang. Kita langsung ke rangkuman materi Hijaiyyah saja yuk... 

Untuk anak-anak yang sekolah di SD Muhammadiyah, mungkin materinya sama, yaa... Di kelas 1 ini, anak-anak diajak untuk mengenal huruf Hijaiyyah. Ternyata agak sulit ya mengajarkan anak untuk recognizing / mengenali huruf hijaiyyah, karena mereka sudah terbiasa belajar membaca Al-Qur'an dengan metode iqro', yang mana huruf yang dibaca sudah berharakat.

Tapiii, kita ngga boleh menyerah ya, Ma... Karena ini ilmu dasar, sebelum kita menyelami Al-Quran lebih dalam.

Baca juga: Bacaan Gharib: Saktah, Tashil, Imalah, Isymam, dan Naql

BEBERAPA HURUF HIJAIYYAH DAN CIRI-CIRINYA

Nah, supaya anak-anak bisa lebih mudah dalam mempelajari huruf hijaiyyah, kita bisa mengenalkan huruf hijaiyah melalui bentuk dan ciri-cirinya.

Ciri-ciri huruf hijaiyah
ciri-ciri huruf alif, ba, ta, tsa

Alif : Huruf hijaiyyah yang bentuknya seperti angka satu / seperti tonggak / seperti jari telunjuk.

Ba : Huruf hijaiyyah yang bentuknya seperti gambar piring dengan 1 bakso menggelinding di bawahnya. 

Ta : Huruf hijaiyyah yang bentuknya seperti gambar piring dengan 2 bakso di atasnya. Huruf ta bisa juga dianalogikan seperti bulan sabit dengan 2 bintang di atasnya. Eh iya, bentuk huruf ta juga mirip dengan bentuk kancing baju lho. 😊

Tsa : Huruf hijaiyyah yang bentuknya seperti gambar piring dengan 3 bakso di atasnya. Atau, seperti bulan sabit dengan 3 bintang di atasnya.

mengenali huruf hijaiyah dari ciri-cirinya
ciri-ciri huruf jim, ha, dan kho

Jim, Ha, Kho : Huruf hijaiyyah yang berbentuk seperti angka 2 yang terbalik. Jika dilihat-lihat, huruf jim, ha dan kho juga menyerupai bentuk paruh bebek.

Nah, nanti Mama tinggal menjelaskan lagi bahwa "jim" memiliki titik di bagian bawah. "Kho" memiliki titik di bagian atas, sedangkan "ha" tidak memiliki titik.

ciri-ciri huruf dal dan dzal
mengenal huruf dal dan dzal dalam hijaiyah

huruf hijaiyah yang bentuknya seperti pisang
huruf ro dan zay, berbentuk seperti pisang

Dal, Dzal : Huruf hijaiyyah yang bentuknya seperti senjata boomerang 

Ro dan Zay : Huruf  hijaiyah yang bentuknya seperti pisang

'Ain, Ghoin : Huruf hijaiyyah yang bentuknya seperti setengah angka 8

Seperti huruf-huruf lainnya, huruf kembar ini juga dibedakan berdasarkan ada / tidaknya titik.

huruf hijaiyah yang bentuknya seperti separuh angka 8
ciri-ciri huruf 'ain dan ghoin

Lam : Huruf hijaiyyah yang bentuknya menyerupai mata pancing

Ha : Huruf hijaiyyah yang bentuknya seperti siput

Ya' : Huruf hijaiyyah yang bentuknya seperti angsa

huruf hijaiyah yang seperti mata pancing
huruf hijaiyah yang bentuknya seperti mata pancing dan siput


mengenal huruf hijaiyah dengan mudah
huruf ya' berbentuk seperti angsa


Nah, jika huruf hijaiyah dipetakan berdasarkan ciri-ciri bentuknya seperti ini, insya Allah anak-anak akan lebih mudah mengingatnya. 😊

Sekarang, mari kita belajar hal lainnya.

HARAKAT / TANDA BACA DALAM AL-QURAN

Tanda baca dalam Al-Quran dinamakan harakat. Harakat ini ada beberapa macam, yaitu;

1. Fathah, berupa garis miring di atas, fungsinya adalah untuk menciptakan bunyi "a" pada suatu huruf.

2. Kasrah, berupa garis miring di bawah, fungsinya adalah untuk menciptakan bunyi "i" pada suatu huruf.

3. Dhommah, bentuknya seperti wawu kecil di atas. Fungsinya adalah untuk menciptakan bunyi "u" pada suatu huruf. 

Sebenarnya masih ada harakat lain seperti fathatain, kasratain, dan dhommatain yang menghasilkan bunyi an, in, dan un. Namun, kita akan mempelajarinya di semester depan, yaa... Nanti juga akan ada sukun dan tasydid. Nah, di semester 1 ini, belajarnya sampai di harakat dhommah dulu. Lain waktu kita sambung lagi belajarnya, insya Allah. Terus semangat belajar ya, supaya bisa jadi anak yang pintar. 😊


Ditulis dengan Cinta, Mama

 

 

Read More

Ide Kado untuk Bayi Baru Lahir

Saturday, November 6, 2021

Halo, Ma... Beberapa waktu lalu, keponakan baru saya lahir ke dunia. Alhamdulillah, kami sempat menjenguk bayi perempuan yang mungil dan lucu itu meski hanya sebentar. Nah, meski sudah bolak-balik menjenguk bayi dan mencari kado untuk bayi, tapi saya masih sering bingung juga, ngasih kado apa ya bagusnya? Padahal banyak lho barang-barang yang bisa dijadikan pilihan kado untuk bayi, tapi tetap saja ketika tiba saatnya mencari kado untuk bayi, saya masih bingung lagi, bingung lagi. Hihi...

Supaya tidak bingung lagi, akhirnya saya keidean untuk membuat daftar ide kado untuk bayi di sini. Jadi, kalau nanti ada tetangga atau saudara yang melahirkan, saya tinggal buka contekan dan menyesuaikan dengan anggaran yang ada. Btw, saya memang suka sekali membuat daftar kado seperti ini. Misalnya, ketika ada tetangga yang pindahan rumah, saya juga membuat daftar kenang-kenangan untuk tetangga yang pindah rumah. Tujuannya adalah agar tidak bingung lagi ketika ada momen yang sama kembali terulang.

Untuk Mama yang ingin baca, silakan klik artikelnya di: Ide Kenang-kenangan untuk Tetangga yang Pindah Rumah

Lalu, apa saja inspirasi kado untuk bayi versi saya?

1. Baju

Ini paling mudah sih. Di e-commerce ada banyak sekali pilihan baju bayi untuk kado yang lucu-lucu. Mama bisa pilih pakaian bayi dalam bentuk satuan atau satu set sekalian. Contohnya seperti ini:

inspirasi kado untuk bayi
baju bayi lucu, sumber: Alibaba

inspirasi kado untuk bayi baru lahir
hampers set baju bayi lucu, sumber: AliExpress

Meski banyak yang lucu, tapi Mama harus perhatikan juga apakah pakaian bayi yang Mama pilihkan akan membuat bayi tetap nyaman atau sebaliknya. Mama bisa baca artikel di bawah ini, untuk mengetahui kriteria baju yang nyaman untuk bayi.

Baca: Pakaian Bayi; Apa Saja yang Mereka Butuhkan dan Bagaimana Memilihnya?

Oya, pakaian bayinya juga bisa ditambahi dengan kaos dalam bayi atau celana dalam bayi, Ma... Pasti lebih sip. 😊

2. Paket Perawatan Bayi

Saat ini tersedia banyak sekali baby spa gift box dari berbagai macam merek. Mama pilih lah merek favorit Mama. Memberi kado paket perawatan bayi seperti ini insya Allah bermanfaat banget karena pasti terpakai. 😊

ide kado untuk bayi baru lahir
baby spa gift box untuk kado bayi baru lahir, sumber foto: Shopee

3. Handuk Bayi

Handuk adalah benda yang paling sering saya pilih untuk kado bayi. Ini karena belajar dari pengalaman pribadi sih. Waktu anak-anak masih bayi dulu, saya sering kehabisan handuk karena sering terkena ompol. Biasanya setelah mandi bayi memang sering mengompol ya, Ma... Mungkin karena dingin, yaa... Maka dari itu, ibu harus punya persediaan handuk untuk bayi. Insya Allah dengan memberi kado berupa handuk, bisa bermanfaat juga untuk gonta-ganti.

Jangan lupa, pilih handuk yang lembut ya, Ma... 

handuk bayi lembut untuk kado
handuk bayi lembut untuk kado, sumber foto: Shopee

handuk selimut bayi untuk kado
handuk poncho bayi, sumber foto: AliExpress

4. Diaper Bag

Saat ini sudah banyak diaper bag dengan model yang keren-keren, Ma... Bahkan, modelnya pun cakep juga untuk dipakai jalan-jalan ke mall. Kalau Mama hadiahkan diaper bag seperti foto di bawah ini untuk sahabat atau saudara yang baru melahirkan, pasti mereka bahagia. Trus, imunnya naik deh. Wah, dobel-dobel pahalanya insya Allah. 😊

Diaper Bag model terbaru
Diaper Bag model terbaru, sumber foto: Babyzania.com

5. Gendongan Bayi

Terus terang, saya ngga terlalu update dengan berbagai jenis gendongan yang ada sekarang. Saya taunya cuma gendongan kain / jarik dan gendongan kangguru. πŸ˜‚

Tapi ada dua sahabat saya yang update banget soal baby carrier, yaitu Mbak Widut dan Mbak Ran. Dari mereka juga saya sedikit-sedikit tau kalau sekarang ada model gendongan berupa baby wrap, hipseat, SSC, dan entah apa lagi. Kayaknya penting juga untuk cari tau soal ini nanti, hehe...

Nah, gendongan bayi juga bisa jadi salah satu ide kado untuk bayi kan?

Baby Wrap untuk kado bayi
Ide Kado untuk Bayi: Hanaroo Baby Wrap. Sumber foto: Tokopedia

 
Carrier Baby
Hipseat Carrier by Mooimom

Kelihatannya nyaman banget ya pakai gendongan di atas. Dan sepertinya ngga ada cerita punggung dan pundak terasa pegal meski menggendong seharian.

6. Bouncer

Baby bouncer saat ini menjadi benda yang jamak dijadikan kado untuk bayi baru lahir. Fungsinya adalah untuk menimang bayi, sehingga diharapkan bayi merasa nyaman dan lebih mudah tertidur. 

Memberi kado berupa bouncer bayi adalah ide yang cukup bagus, Ma... Selain memang sangat bermanfaat, baby bouncer juga lebih awet jika dibandingkan dengan memberi baju, yaa, karena bouncer seperti ini bisa dipakai dalam jangka waktu yang lama. Berbeda dengan baju bayi, yang biasanya cepat sesak karena pertumbuhan bayi terbilang cepat.

Bouncer Bayi untuk Kado
Baby Bouncer untuk kado, sumber foto: freeonbaby.com

7. Stroller

Biasanya... Biasanya, yaaa... Stroller bayi dijadikan kado menjenguk bayi dengan cara patungan dengan rekan-rekan yang lain. Hehe... Soalnya harganya memang cukup mahal ya, Ma.. πŸ™Š

stroller bayi
stroller bayi untuk kado bayi, sumber foto: Shopee

Aiiih, warnanya cantik amat dah 😍

8. Buku Parenting

Buku parenting mah bukan kado untuk bayi, tapi untuk orang tuanya...

Hmm, secara tidak langsung, buku parenting juga bermanfaat untuk bayinya, lho. Jika ilmu parenting dalam buku tersebut diterapkan oleh para orang tua, tentu si bayi juga mendapatkan manfaatnya, bukan?

Ilmu parenting itu selalu berkembang, karena zaman pun selalu berkembang. Apa yang telah diajarkan orang tua kita di zaman dulu mungkin saja sudah tidak relevan diterapkan di zaman sekarang. Maka dari itu, memberi kado buku parenting juga merupakan ide yang cemerlang, Ma...

Dan ini adalah salah satu buku parenting favorit saya. Judulnya: Parenting with Heart

buku parenting; Parenting with Heart

Baiklah, itu dia contoh ide kado untuk bayi ala Mama Kepiting. Omong-omong, kalau Mama punya ide lainnya, silakan tulis di kolom komentar, ya, Ma... Insya Allah idenya bisa membantu Mama-Mama lain yang sedang kebingungan juga. Oiya, saat menjenguk bayi, jangan lupa sisipkan doa untuk bayi, yaaa.. Bisa diucapkan secara langsung, bisa juga ditempelkan di dalam kado. Insya Allah hadiah doa akan semakin melengkapi kebahagiaan orang tua dan bayinya. :)


Ditulis dengan Cinta, Mama



Read More

Tentang Meminta-minta

Friday, October 15, 2021


Beberapa hari lalu, Tante Rani R Tyas membuka diskusi dengan Tante Widut dan Mama. Tante Rani dilema tentang bagaimana harus bersikap pada pengemis di lampu merah / perempatan. Haruskah diberi, atau dibiarkan saja? Kalau tidak diberi, kasihan. Diberi pun, khawatirnya peminta-minta ini sebenarnya merupakan sekelompok orang yang sengaja diturunkan secara terorganisir, seperti fakta-fakta yang sering ditemukan di berbagai investigasi di televisi.

Kalau Mama Kepiting, Bagaimana Pandangannya terhadap Para Peminta-minta?

Bicara soal peminta-minta, Mama mencoba kembali ke memori belasan tahun silam, saat Mama masih menjadi pengguna KRL Jakarta - Bogor. Mau tahu ngga, KRL yang Mama tumpangi waktu itu? Seperti ini...

KRL zaman dulu
Wajah KRL Zaman Dulu, via metro.tempo.co

Seperti inilah wajah KRL zaman dulu. Kereta akan penuh sesak di waktu pagi dari arah Bogor menuju Jakarta. Kebalikannya, di jam-jam pulang kantor, penumpang dari Jakarta memadati kereta yang menuju ke arah Bogor.

Mama naik KRL seperti ini?

Iya... Mama tinggal di Bogor dan menjalani kuliah malam di daerah Pasar Minggu. Saat pulang kuliah jam 9:30 malam, kereta penuh sesak. Kadang, Mama harus berdiri di tepi pintu yang terbuka. Sangat berbahaya, tapi saat itu tak ada pilihan lain yang lebih hemat dan lebih cepat.

Lalu, apa hubungannya KRL dengan peminta-minta?

Di atas KRL ini, ada banyak peminta-minta dengan aneka modus. Kalau kereta penuh sesak seperti foto di atas sih, hampir tidak ada pengemis, yaa... Tapi saat kereta lengang, pengemis-pengemis itu langsung menyerbu. Ini menjadi pemandangan yang harus Mama nikmati tiap sore hari, saat Mama berangkat kuliah.

Nah, seperti inilah para peminta-minta di KRL.

Peminta-minta di KRL zaman dulu
Pengemis di KRL Zaman Dulu, via ketan-pencok.blogspot.com

Awalnya, Mama rajin menyisihkan sebagian gaji Mama untuk mereka. Namun, kebiasaan itu Mama hentikan saat Mama memergoki seorang pengemis yang tadinya terlihat lumpuh, tetapi setelah keluar dari kereta, ia bisa berjalan dengan normal. Keseelll... Apalagi setelah tahu bahwa penghasilan mereka ternyata jauh lebih banyak dari gaji Mama sebagai guru TK. Dobel-dobel keselnya.

Hingga kemudian, saat kajian, Mama mengungkapkan perasaan ini pada murobbiah. Oleh beliau, Mama diberi nasehat. Kira-kira seperti ini: 

Kalau niat kita mau bersedekah, bersedekahlah. Jika kemudian yang kita beri ternyata berpura-pura miskin, pura-pura lemah, itu menjadi urusannya dengan Tuhannya.
Nah, sejak itu, Mama jadi punya pandangan baru tentang arti sedekah dan hubungannya dengan keikhlasan.

Bagaimana Mama memberi penjelasan tentang peminta-minta pada Mas Amay dan Dek Aga?

Di satu sisi, kita harus menjelaskan pada anak-anak bahwa meminta-minta adalah perbuatan yang kurang terpuji. Tetapi di sisi lain, kenapa banyak orang yang suka meminta dan kita kadang memberi juga? Bukankah itu artinya kita "mendukung" perbuatan mereka?

Di sinilah letak dilemanya...

Sedikit cerita, yaa... Saat ini, di tempat kami tinggal, ada mbah-mbah yang langganan meminta. Biasanya dia datang di hari Minggu sore. Mas Amay dan Dek Aga sudah hafal, dan sudah tahu apa yang harus dilakukan saat simbahnya datang.

Memang, meminta-minta bukanlah hal yang baik untuk dilakukan. Mama pun menyampaikan pada Mas Amay, bahwa ada hadits yang menyebutkan bahwa jika seseorang meminta-minta padahal sebenarnya ia mampu, di akhirat dia akan datang dengan mencakar-cakar wajahnya sendiri.

Dalam hadits lain juga disebutkan bahwa seseorang yang suka meminta-minta, maka ia akan datang di akhirat tanpa sekerat daging pun di wajahnya.

hadits larangan meminta-minta

Tapi, Mama sampaikan juga pada Mas Amay bahwa ada kondisi yang memperbolehkan seseorang meminta-minta, seperti:

1. Orang yang menanggung hutang. Ia boleh meminta-minta sampai lunas hutangnya, setelah itu berhenti.

2. Orang yang ditimpa musibah sehingga habis seluruh hartanya, ia boleh meminta-minta sampai mendapatkan sandaran hidup.

3. Orang yang ditimpa kesengsaraan hidup, ia boleh meminta-minta sampai memiliki sandaran hidup.

Intinya, meminta-minta boleh dilakukan asalkan dalam kondisi darurat. Namun, harus selalu ditanamkan dalam diri kita (dan anak-anak juga) bahwa saat kita berada dalam kesempitan atau butuh pertolongan, usahakan untuk hanya meminta dan bergantung pada Allah semata. Tanamkan juga bahwa tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah, artinya, memberi itu jauh lebih baik daripada menerima. Toh, dalam harta kita, sesungguhnya ada hak orang lain juga, kan?

Baca: Jangan Takut Berbagi, Banyak Hal Bisa Kita Raih Setelah Kita Ikhlas Memberi


Jadi, kalau ada yang datang meminta-minta kepada kita, sebaiknya bagaimana? Adalah hak kita untuk memberi atau menolak. Namun, saat tidak ingin memberi, ingat Q.S. Adh-dhuha ayat 10:

"Dan terhadap orang yang meminta-minta, janganlah engkau menghardiknya."

Juga Q.S Al-Baqarah ayat 263:

"Perkataan yang baik dan pemberian maaf lebih baik daripada sedekah yang diiringi tindakan yang menyakiti. Allah Mahakaya, Maha Penyantun."


 

Ditulis dengan Cinta, Mama

Read More

Sesorah

Sunday, August 29, 2021

Saiki Mas Amay wis mlebu kelas 5. Pelajarane tambah akeh lan sangsaya angel. Kaya saiki, Mas Amay didhawuhi Bu Guru nggawe Sesorah. Hayo, pada ngerti ora, sesorah kuwi apa? Sak tenane, simboke Amay yo lagi ngerti iki. Hehehe... Mula yen kepengin ngerti, mreneo, sinau bareng babagan sesorah. Iki dak tulis, ngringkes saka cathetane Bu Guru. Diwaca nganti rampung, yo...

Apa Kuwi Sesorah?

Sesorah utawa tanggap wacana, yaiku salah sawijine kaprigelan micara ing sangarepe wong akeh kanggo ngandharake pemanggih utawa ide.

Cara gampange, sesorah kuwi padha karo pidato.


Sesorah


Metode-Metode Sesorah

Metode Sesorah ana papat;

1. Metode maca sawutuhe, yaiku sesorah kang ditindakake kanthi maca teks.

2. Metode hafalan, yaiku sesorah kang ditindakake kanthi apalan saka teks sing wis digawe sadurunge.

3. Metode ekstemporan, yaiku sesorah sing ditindakake kanthi nggawa cathetan cilik (lajering sesorah).

4. Metode impromptu (dadakan), yaiku sesorah sing ditindakake kanthi dadakan utawa ora ana persiapan sadurunge.


Tujuan Sesorah

Tujuane sesorah iku apa wae? 

1. Menehi informasi utawa katrangan sawijining perkara (penyuluhan kesehatan, pendidikan, lan sapanunggalane)

2. Menehi hiburan utawa raos panglipur marang pamiyarsa (sabdatama utawa dhagelan)

3. Menehi palapuran utawa atur palapuran (lapuran ketua panitia)

4. Menehi piwulang (da'i, sabdatama, lan sapanunggalane)

5. Mbujuk utawa ajak-ajak supaya sing ngrungokake, nindakake apa sing diarepake pamicara (kampanye lan sapanunggalane)


Cengkrongan / Kerangka Sesorah

1. Salam Pambuka

2. Purwaka

  • Atur Pakurmatan
  • Atur Puji Syukur
  • Atur Panuwun

3. Isi (surasa)

4. Dudutan / Wigati / Ringkesan

5. Pangarep-arep --> mugi-mugi, mugiya

6. Panutup (wusana) --> mekaten, cekap semanten

7. Salam Panutup


Kuwi mau bab-bab sing kudu dingerteni babagan sesorah. Ning ngisor iki, tuladha / contoh naskah singkat sesorah, nganggo tema Hari Kemerdekaan Indonesia; 


Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarokatuh

Bapak ibu guru ingkang kawula hormati, rencang-rencang ingkang kawula tresnani. Langkung rumiyin, mangga kita sami-sami ngaturaken puji syukur dumateng ngarsanipun Gusti Allah SWT ingkang sampun paring kenikmatan, kerahmatan, saha hidayahipun. Sholawat saha salam mugi kunjuk dumateng junjungan kita Rasulullah SAW.

Minangka pengetan dinten kamardikan Republik Indonesia kaping 76 punika, mugi-mugi kita saget njagi patunggilan kanthi ningkataken raos kemanusiaan ingkang adil dan beradab. Sapunika kita taksih wonten ing mangsa pandemi, mila kita kedah nglampahi protokol kesehatan sinambi bahu-membahu mbiyantu sedherek-sedherek ingkang mbetahaken bantuan. Sanajan mboten wonten lomba tujubelasan, nanging mugi-mugi semangat juang kita tansah berkobar.

Wasana cekap semanten atur kula, menawi wonten kalepatan atur saha solah bawa ingkang boten mranani penggalih, kula nyuwun agunging pangapunten.

Wassalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarokatuh


tembung anyar:
ngandharake: njelasake, nerangake
patunggilan: persatuan
lajer: inti / pokok / ide dasar


Ditulis dengan Cinta, 

Mama


Read More

Belajar Bahasa Arab #2; Ta'aruf / Perkenalan

Monday, August 16, 2021


Tahun ajaran baru sudah dimulai. Biasanya, sebelum mulai pelajaran yang lain-lainnya, kita lebih dulu diajak untuk saling ta'aruf atau berkenalan antara satu dengan yang lain. Termasuk dengan para guru. Nah, jika di tulisan yang lalu Mama Kepiting telah membuat rangkuman tentang Isim Dhamir / Kata Ganti dalam Bahasa Arab, kali ini Mama akan merangkum tentang apa saja yang biasanya kita sampaikan saat perkenalan. Semoga bermanfaat, khususnya untuk anak-anak yang baru mulai belajar Bahasa Arab. 😊

Ta'aruf dengan Bahasa Arab

Biasanya, apa saja sih yang disampaikan saat perkenalan?

1. Nama
Ismi = Nama saya
Maa ismuka = Siapa namamu?

2. Daerah asal
Min = Dari
Anaa min = Saya dari
Aina = Di mana
Min aina anta? = Dari mana kamu? / Kamu dari mana?

3. Profesi / Pekerjaan
Karena anak-anak masih sekolah, jadi profesinya adalah seorang pelajar / murid. Dalam Bahasa Arab, murid laki-laki = tilmiidzun ( ΨͺِΩ„ْΩ…ِيْΨ°ٌ ), murid perempuan = tilmiidzatun ( ΨͺِΩ„ْΩ…ِيْΨ°َΨ©ٌ )

Oiya, di tulisan sebelumnya, Mama juga sudah merangkumkan tentang Isim Dhamir (kata ganti), dan Isim Isyarah (kata tunjuk). Ada anta, anti, hiya, huwa, hum, antum, dan antunna. Ada juga hadza - hadzihi dan dzalika - tilka. 

Baca: Belajar Bahasa Arab #1; Isim Dhamir (Kata Ganti) dan Isim Isyaroh (Kata Tunjuk)

Semoga kita diberi kemudahan dalam belajar Bahasa Arab ya, anak-anak... Mama Kepiting juga sambil belajar nih, karena dulu Mama sekolah di sekolah negeri, jadi ngga ada pelajaran Bahasa Arab di sekolah. 😊


Ditulis dengan Cinta, Mama

 

Read More

Jadi Atlet di Rumah? Bisa Laaah...

Wednesday, August 4, 2021


Ma, efek pandemi untuk Mama apa sih? Kalau saya, ruang gerak berkurang, berat badan bertambah. Huhu... Salah sendiri, hobi "glundang-glundung" dipelihara. Mageran dan malas-malasan dipertahankan dengan alasan untuk menyelamatkan banyak nyawa. Lalu, ketika berat badan naik, PPKM yang disalahkan karena katanya PPKM merupakan singkatan dari "Pelan-Pelan Kita Melar". πŸ˜‚

Oke, tobat, yuk! Stop mageran dari sekarang, karena ternyata efeknya ngga main-main. Udah deh, yang mesti dipertahankan adalah kesehatan jiwa dan raga, bukan sifat mager yang ngga ada gunanya. Pernah dengar kata Om Deddy Corbuzier ngga? Kurang lebih seperti ini pesannya:

"Ada sebuah penelitian yang mengatakan bahwa jika Anda berolahraga lebih dari 150 menit per minggu, maka pada saat Anda terkena covid, kemungkinan Anda masuk ke rumah sakit akan lebih sedikit. Kemungkinan Anda meninggal, lebih sedikit. Memang pandemi ini gym pada tutup, tempat olahraga juga tutup, tapi kita masih bisa berolahraga di rumah. Ini pandemi, jangan diam saja, bergeraklah!"

Mama bisa menemukan kata-kata di atas di IG Om Deddy, yaa... Cuss cari aja. Dan pesan yang harus digarisbawahi adalah; Jangan diam saja! Bergeraklah!

Jadi Atlet di Rumah

Mengapa Bergerak itu Penting?

Kenapa sih kok harus bergerak? Karena Mager alias Malas Gerak bisa berefek buruk bagi kesehatan kita, di antaranya bisa menyebabkan:

1. Obesitas

Di salah satu postingan Om Deddy juga, dokter Tirta berkomentar bahwa obesitas bisa meningkatkan risiko covid hingga 7x lipat. Serem kan? Jadi bisa dibilang, obesitas juga termasuk komorbid. So please, hati-hati!

2. Sulit berkonsentrasi

Para ahli kesehatan menyatakan bahwa saat kita bermalas-malasan, produksi hormon endorfin akan berkurang. Padahal, hormon ini dibutuhkan untuk membantu kita mengatur stres dan suasana hati.

Hobi mager juga membuat fungsi otak menurun loh. Maka, kita harus memperbanyak aktivitas fisik untuk merangsang aliran darah yang penuh oksigen menuju otak, serta memperbaiki sel dan jaringan otot yang mulai rusak. Jadi ketika kita berolahraga, otak kita akan semakin tajam daya ingatnya, karena saat bergerak dan berolahraga sel-sel saraf baru dalam otak akan tumbuh menggantikan sel-sel saraf yang telah rusak.

3. Meningkatkan risiko stroke dan serangan jantung

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Nurses' Health Study membuktikan bahwa wanita yang cukup bergerak atau beraktivitas fisik memiliki peluang terhindar dari stroke dan serangan jantung hingga 50%. Dan orang-orang yang terlalu sering bermalas-malasan atau terlalu lama duduk di depan layar komputer, memiliki risiko yang cukup besar mengalami stroke.

Teman-teman blogger, ketampar ngga? Saya sih iya... Karena sebagai seorang blogger, saya lebih banyak menghabiskan waktu dengan duduk di depan layar komputer, daripada bergerak.

4. Meningkatkan risiko terkena diabetes

Hati-hati, ya, teman-teman... Keseringan mager bisa menyebabkan resistensi insulin juga. Hal ini yang akan menjadi penyebab meningkatnya risiko terkena diabetes. Terlebih lagi, biasanya saat bermalasan kita cenderung mencari cemilan yang mengandung kadar gula cukup tinggi, kan?

5. Memicu osteoporosis

Otot dan tulang harus dilatih setiap hari agar tetap kuat. Minimnya aktivitas akan membuat otot dan tulang menjadi lemah. Kondisi ini bisa menjadi lebih buruk saat berat badan bertambah, karena otot dan tulang pun akan semakin kewalahan menopang berat badan.

~

Setelah mengetahui dampak negatif dari hobi mageran, rasanya mulai sekarang kita perlu perbanyak gerak ya, Ma... Kalau Om Deddy Corbuzier menyarankan untuk work out minimal 150 menit per minggu, berarti jika dibuat rata-rata maka per harinya adalah 20 - 30 menit. Bisa? Bisa lah, yaaa...

Ngga boleh pake alasan gym tutup, tempat olahraga tutup lagi, yaa, karena kita masih bisa melakukan olahraga yang seru di rumah, seperti:

  • Bermain hula hoop
  • Angkat beban
  • Bersepeda dengan sepeda statis

Kalau tidak punya alat-alat di atas, kita juga bisa melakukan olahraga berikut ini:

  • Jalan di tempat
  • Berlari di tempat
  • Melompat 
  • Yoga

Kebetulan, hari Minggu tanggal 1 Agustus kemarin saya menghadiri Webinar Community - Launching Anlene Actifit 3X & Gold 5X, yang juga menghadirkan instruktur yoga bersertifikat, Amanda Tasning. Serunya, ada 2 sesi yoga yang cukup meembuat pagi itu jadi berkeringat. Terasa banget, badan yang jarang bergerak memang jadi kurang lentur, yaa... Selesai acara saya langsung berazam untuk rutin melakukan yoga di rumah, karena setelah melakukan yoga selama 2 sesi, badan terasa lebih segar.

Oya, di acara tersebut hadir pula Liliyana Natsir, peraih medali emas Olimipade Rio de Janeiro 2016. Ci Butet, panggilan akrabnya, mengatakan bahwa kesehatan kita merupakan investasi juga. Jadi, tak hanya investasi keuangan saja yang penting, investasi kesehatan juga saaangat penting.

Pasti semua setuju ya dengan pendapat Ci Butet? Iya dong... Kaya doang tapi kalau ngga sehat, ngga bisa menikmati juga kan?

Launching Anlene Actifit 3X & Gold 5X

Nah, sejalan dengan anjuran untuk memperbanyak aktivitas fisik, Anlene sebagai ahli nutrisi tulang yang #LebihDariSusu menawarkan Anlene Actifit 3X & Anlene Gold 5X untuk membantu memperkuat tulang, menjaga kelenturan sendi dan energi otot, sehingga dapat mendukung aktivitas fisik dan olahraga secara optimal.

#PilihYangLebih ya, Ma... Ada Anlene Actifit 3X, ada pula Anlene Gold 5X. Lalu, apa beda keduanya? 

Anlene Actifit 3X

Anlene Actifit 3X
 

1. Anlene Actifit 3X, mengandung 3 nutrisi utama, yaitu:

  • Kalsium tinggi, untuk tulang yang kuat
  • Kolagen + Vitamin C, untuk kelenturan sendi
  • Protein dari susu berkualitas tinggi dan Vitamin B6, untuk energi otot yang berkelanjutan

2. Rendah lemak, tapi rasa lebih enak

3. Pilihan rasa: original, vanilla, dan coklat

4. Ukuran kemasan yang tersedia; 600 g, 250 g, sachet, dan UHT 175 ml

Anlene Gold 5X

1. Anlene Gold 5X memiliki kandungan nutrisi utama yang rendah gula dan rendah kolesterol, dan juga dilengkapi dengan sumber kalium dan Vitamin B9, untuk risiko kesehatan terkait usia. 

2. Pilihan rasa: original, vanilla, dan coklat

3. Ukuran kemasan yang tersedia; 900 g, 600 g, 250 g, dan 175 g

Anlene Actifit 3X


Dengan rutin bergerak aktif dan minum 2 gelas Anlene setiap hari, maka insya Allah, kebebasan bergerak akan kita rasakan hingga tua nanti.

~

Bukan Anlene namanya kalau dukungannya ngga maksimal. Selain untuk memotivasi kita agar tetap aktif bergerak meski sedang berada di situasi pandemi, Anlene juga menyelenggarakan kompetisi #JadiAtletdiRumah untuk menunjukkan dukungan kita pada atlet Indonesia yang sedang bertanding di Olimpiade Tokyo 2020. Kompetisi #JadiAtletdiRumah diselenggarakan pada 23 Juli - 8 Agustus 2021, dengan mengunggah video berlari, berjalan dan melompat. 

Hadiahnya lumayan lho... Segera kunjungi instagram @anlene_indonesia untuk info lengkapnya, yaa...

Anlene juga menyediakan pemeriksaan mobilitas gratis pada http://anlenemovecheck.com/ dengan mengikuti Kuis Pemeriksaan Gerakan Anlene, alat sederhana yang dikembangkan khusus untuk menilai mobilitas dengan melakukan gerakan fisik sederhana.

Yuk, dicoba... Jangan lupa juga untuk ikut kompetisi #JadiAtletdiRumah yaa.. 😊

 

Ditulis dengan Cinta, Mama

 




Sumber referensi:

- https://lifestyle.kompas.com/read/2017/11/16/191220220/malas-gerak-salah-satu-penyebab-kematian-terbanyak-di-dunia

- https://hot.liputan6.com/read/4085434/5-dampak-buruk-malas-gerak-untuk-kesehatan-sebabkan-penyakit

Read More

Selamat Tinggal, Mayo

Saturday, July 31, 2021

Kepala saya pusing karena sejak tadi malam, berkali-kali saya menangis. Semua karena Mayo, kucing oren yang sudah menjadi bagian dari keluarga kami sejak November 2020 lalu, pergi untuk selama-selamanya setelah menderita sakit selama beberapa minggu.

Baca : Anggota Keluarga Baru Itu Bernama Mayo

Mayo kenapa?

Kata dokter, ia terkena virus. Virus itu membuat konsentrasinya melemah. Sekitar dua tiga minggu terakhir, ia seolah linglung, hingga pipis dan pup di sembarang tempat. Sebelumnya, ia tak pernah seperti ini. Alhamdulillah, ia tidak pernah pipis atau pup di kamar, jadi kami masih bisa membersihkan kotorannya dengan mudah.

Sejak beberapa minggu terakhir juga, ia jarang keluar rumah. Padahal biasanya ia senang main ke rumah Tante Erika dan baru pulang saat ingin makan atau saat malam telah datang. Sejak sakit, ia jadi sering rebahan dan tempat favorit barunya adalah di bawah kompor kemudian berpindah di bawah sink / tempat cuci piring. 

Di hari-hari terakhirnya, suami menyadari bahwa Mayo sudah tidak bisa melompat. Kakinya melemah. Ya Allah, sedih banget kalau ingat ini. Dalam benak saya, Mayo masih merupakan kucing kecil yang lincah dan manja. Rasanya ngga rela melihat ia menjadi tak berdaya seperti ini. 😭

Kucing Oren
Mayo, ada luka di telinganya


Kondisi Mayo memburuk di malam Sabtu. Saya baru saja akan merebahkan badan ke kasur saat terdengar suara gerombyangan dari dapur. Suami yang langsung memburu ke sumber suara, langsung berteriak, "Mayo, Mayo..."

Mendengar teriakan suami, saya menyusul ke dapur. 

"Mayo kejang!" kata suami panik.

Saya cuma bisa menangis melihatnya... Setelah Mayo agak tenang, saya membungkusnya dengan kain, lalu memeluk dan menggendongnya. 

Belum berapa lama, ada bau yang muncul. Mayo pipis di baju saya, dan keluarlah pup juga. Sependek yang saya ingat, itu adalah pup terakhirnya. Meski saya harus mandi lagi di jam 10 malam, saya tidak pernah menyesal. Saya bahagia bisa menunjukkan cinta kasih saya pada Mayo di malam terakhirnya di rumah.

Malam itu, Mayo ditempatkan di keranjang. Ia sudah sangat lemas dan sama sekali tidak punya nafsu makan meski suami sudah mencoba memberinya makanan kesukaannya.

Keesokan paginya, di hari Sabtu, Mayo semakin ambruk. Ia kembali kejang untuk kesekian kalinya. Saya benar-benar tidak tega melihatnya. Setelah ia lebih tenang, saya gendong Mayo sambil bercucuran air mata. Saya katakan padanya, 

"Mayo, kalau udah ngga kuat, Mayo boleh pergi."

Kucing Oren

Siang harinya kami memanggil dokter. Karena saya merasa tidak akan sanggup melihat Mayo diperiksa, jadi saya bersembunyi di kamar. Mayo ditemani suami, Mas Amay dan Adek Aga. Begitu dokter memeriksa Mayo, beliau langsung mengatakan kalau kondisi Mayo sudah sangat berat, dan akhirnya beliau memutuskan untuk memberi Mayo suntikan vitamin.

Tak berapa lama setelah suntikan diberikan, Mayo pipis sampai 2x. Dan saat itulah nafas terakhirnya terhembus. Mayo sudah tidak bergerak. 

Suami mendatangi saya yang masih bersembunyi di kamar. Matanya berkaca-kaca ketika beliau mengatakan, "Mayo udah ngga ada."

Saya terisak. Mas Amay kemudian menyusul kami ke kamar dan berkata, "Mayo sudah tenang, Ma."

Saya kira, Mas Amay sudah paham kondisi Mayo ketika ia mengatakan bahwa Mayo "sudah tenang". Rupanya Mas Amay salah duga. 

"Kalau sudah tenang kayak gitu, Mayo bisa hidup lagi kan?" tanyanya lagi. Ah, ternyata dia mengira Mayo masih hidup dan dalam kondisi tenang karena tak lagi kejang-kejang. Dia tidak tahu kalau Mayo sudah meninggal.

Mas Amay baru memahami apa yang terjadi ketika melihat saya duduk sambil sesenggukan di depan Mayo yang sudah kaku. Akhirnya, tangisnya pun meledak. Ya, saya bisa paham seberapa besar rasa kehilangannya. Mayo begitu dekat dengannya.



Mayo bukanlah sekadar hewan peliharaan bagi kami. Ia sudah seperti "anak bungsu" di keluarga ini.

Sungguh, saya tak pernah mengira, ditinggal pergi hewan peliharaan ternyata bisa sesakit ini. Sampai saat ini pun, jika saya melihat foto-foto Mayo di handphone, air mata turun tak tertahan. Mayo, kucing kecil yang baru beranjak remaja, ternyata begitu cepat menemui ajalnya. Bulan Juli 2021, harus kami tutup dengan tangisan duka.

Baca: Akhirnya Mayo Jumpa Betina

Kepergian Mayo adalah kesedihan bagi kami sekeluarga. Malam hari setelah ditinggal Mayo, Mas Amay berdoa, semoga kelak ia bisa masuk surga, dan bisa bertemu lagi dengan semua yang disayanginya, termasuk Mayo.

Aamiin aamiin Yaa Robbal 'Aalamiin... Semoga Allah kabulkan ya, Mas...

Now, it's time to say goodbye. Thank you for bringing joy and happiness to our lives, Dear Mayo... We love you.


Ditulis dengan Cinta, Mama

Read More

Pengalaman Mengkhitankan Mas Amay di Solo Khitan Center

Thursday, July 1, 2021

 

Tempat Khitan di Solo

1 Juni 2020, jelang kenaikan kelas 3 ke kelas 4

"Mas Amay, ini kan sudah bulan Juni. Katanya Mas Amay mau sunat di bulan Juni, kan? Nanti kita cari tempat khitan setelah ambil rapot, yaa..." kata saya.

Amay bergeming, tapi tiba-tiba matanya berair.

"Lho, kok nangis?" tanya saya.

"Mas Amay ngga mau sunat sekarang," jawabnya.

Hmm, manyun lah Mamanya. Upaya sounding selama 1 tahun ngga ada hasilnya. Tapi ya sudah lah, daripada nanti nangis-nangis dan teriak-teriak saat disunat, lebih baik ditunda dulu saja rencana khitannya. Memang, segala bujuk dan rayu harus diiringi doa, agar siap jiwa dan raga dalam menjalankan perintah agama.

Mei 2021

Tahun ajaran 2020/2021 hampir usai. Di kelas 4 ini, Mas Amay tidak pernah belajar di sekolah. Selain Belajar Dari Rumah (BDR), sesekali pembelajaran dilakukan di rumah secara berkelompok. Mas Amay berkelompok dengan Firlan, Varo, Raafi, Keefe, juga Nesa, karena rumah kami berdekatan. Seiring dengan semakin kompaknya anak-anak, para Mama pun semakin dekat. Alhamdulillah.

Maka dari itu, ketika salah satu dari kami punya wacana untuk mengkhitankan anak di libur kenaikan kelas ini, Mama-Mama yang lain pun jadi keidean untuk mengkhitankan anak-anak secara bersamaan. Tujuannya supaya anak-anak lebih berani karena tidak khitan sendirian.

Masih pandemi, kok tetep nekat mau sunat?

Pertama, khitan atau sunat adalah kewajiban. Kedua, mumpung ada teman, jadi biar ada yang "senasib sepenanggungan". Ketiga, kalau ditunda-tunda, khawatir anaknya keburu berubah pikiran. Niat baik harus disegerakan, bukan?

Karena semua Mama setuju untuk "khitan bareng-bareng", saya pun mulai hunting tempat khitan di Solo. Secara kebetulan, postingan Ayaa si pemilik www.cahayatheprinces.com yang baru saja mengkhitankan Ben, anak keduanya, di Solo Khitan Center (dr. Ahmad) lewat di beranda. Langsung deh, saya baca review-nya, dan minta nomor kontak dokter yang menangani Ben saat khitan. Tak lupa, saya mengusulkan pada Mama-Mama yang lain, dan alhamdulillah mereka setuju.

Saya bergegas menghubungi dokter Ahmad dan mengutarakan keinginan para Mama untuk mengkhitankan anak-anak secara bersama-sama.

Tempat Khitan di Solo

Membaca permintaan saya yang "aneh", dokter langsung menghubungi saya via telepon. Beliau menyampaikan bahwa di kondisi pandemi seperti saat ini, khitan bersama-sama sebaiknya dihindari. Lagipula, secara psikologis, khitan bersama-sama juga ada sisi negatifnya. 

"Kalau pasien pertama menangis atau berteriak-teriak kesakitan, yakinkah pasien kedua dan berikutnya bisa tenang?" tanya dr. Ahmad di seberang telepon.

Iya juga sih, masuk akal.

Baiklah... Patuh aja sama dokter, yaa... Toh masih bisa khitan "barengan" dalam artian khitannya di hari yang sama, hanya beda jam saja.

Alhamdulillah, selain benar-benar memikirkan keselamatan pasien, dokter Ahmad juga sangat komunikatif, jadi kami pun bisa berkonsultasi dengan nyaman. Beliau bahkan menawarkan pertemuan secara virtual via zoom. Tujuannya untuk mengedukasi para orang tua sekaligus mempersiapkan mental anak-anaknya juga.

Dalam pertemuan virtual tersebut, beliau berulang kali menyampaikan bahwa pasien harus datang sesuai jadwal agar tidak menimbulkan kerumunan. Selain itu juga tidak boleh membawa rombongan dalam jumlah besar dan pasien hanya boleh didampingi 2 orang dewasa saja. Taat prokes banget pokoknya.

~

26 Juni 2021

Dan hari itu pun tiba...  Sabtu sore, kami datang ke Solo Khitan Center sesuai jadwal. Sejak beberapa hari sebelumnya, saya dan suami selalu berusaha menguatkan mental Mas Amay. Kami mengingatkan lagi kata-kata dr. Ahmad saat zoom beberapa waktu lalu bahwa khitan tidak sakit, hanya terasa. Sebelum dikhitan akan ada suntikan bius, yang rasanya seperti saat diimunisasi. 

Tapi namanya anak-anak, tetap saja ada rasa panik, yaa... Ketika tiba saatnya dibius, Mas Amay berkali-kali minta waktu untuk mempersiapkan (atau menenangkan?) diri. 

"Tunggu dulu! jangan disuntik dulu! Mas Amay belum siap..."

Karena ngga siap melulu, akhirnya Mama peluk Mas Amay dan Papa pegangin kakinya, wkwkwk... Nah, setelah dibius, baru deh dia tenang. Bahkan ia sangat tenang dan dengan santai mengobrol dengan dokter yang sedang melakukan tindakan. 

FYI, dari obrolan singkat itu, terungkap satu fakta bahwa selain beliau merupakan suami dari Mbak Afifah Afra (seorang penulis buku), ternyata beliau satu almamater dengan saya di SMAN 1 Purworejo.

Ya Allah, begitu sempitnya dunia!

Selang beberapa saat, proses khitan selesai, dan kami pun bersiap untuk pulang. Saat akan pulang, Firlan datang. Ya, jadwal antara Mas Amay dan Firlan memang berurutan. Tak lupa, kami menyemangati Firlan agar rileks dan tidak panik. 

Omong-omong, Mas Amay dan Firlan bersahabat sejak TK. Mas Amay memilih sekolahnya saat ini juga karena Firlan sekolah di sana. Hihi... Saking selalu bersma, seorang teman TK-nya berkomentar: "TK bareng, SD bareng, khitan pun bareng. Besok nikahnya juga bareng." πŸ˜‚

Ya Allah, langsung bayangin kalau nanti mereka nikah nih. Jangan dulu, jangan cepet gede dulu ya, Mas...

Baca: Jangan Cepat Berlalu

Khitan di Masa Pandemi

Kami tidak menunggui Firlan sampai selesai, karena takut akan "diusir" oleh dr. Ahmad, hihi... Makanya, kami pulang lebih dulu. 

Dalam perjalanan pulang, Mas Amay sudah mulai merasakan cekit-cekit di area penisnya. Saya mencoba menghibur dengan mengatakan bahwa setelah sampai rumah, Mas Amay akan meminum obat pereda nyeri yang sudah diberikan oleh dokter. Insya Allah nyerinya akan berkurang.

Di grup WhatsApp, dokter memberi semangat pada kami, sembari mendoakan semoga kami tidak perlu begadang malam itu. Saya mengaminkan sambil membatin, "Apa iya sesakit itu sampai perlu begadang? So far anaknya baik-baik aja kok."

Pertanyaan sombong meski hanya di dalam hati, langsung dijawab oleh Allah. 

Sekitar jam 7 malam, Mas Amay mulai rewel. Rewelnya berubah menjadi tangisan dan teriakan, sampai kami bingung sendiri bagaimana menghiburnya. Bahkan tetangga depan sampai kirim WA, hihi... Maafkan ya, Om Isma dan Tante Dewi.

"Mas Amay udah aja... Ngga tahan sakitnya..." Katanya sambil terus menangis. 

"Sabar, yaa.. Sakitnya ditahan dulu, yaa..." Papanya sabar banget membujuk Mas Amay.

"Sakit kayak gini ngga bisa di-skip, Mas.. Namanya hidup, ada sakit ada sehat, ada senang ada sedih, semuanya harus dilewati. Namanya khitan ya sakit. Nanti juga ada waktunya sembuh. Kalau sakitnya bisa diwakilkan, Mama juga mau gantiin. Tapi ini kan ngga bisa, jadi mau ngga mau memang Mas Amay harus merasakan sendiri." 

Tetot! Ceramah macam apa itu, Mama Kepiting? Anaknya lagi kesakitan, sempet-sempetnya ngomong begini. Hadeh...

"Mama sih ngga ngerasain!" Amay makin teriak dong. Aduh, lucu deh kalau diingat. πŸ˜†

Menangis sejak jam 7 malam, tangisan Mas Amay baru berhenti 3 jam kemudian, setelah Mas Amay minum air putih yang sudah dibacain doa sama Akung. Alhamdulillah... Mama pun bisa melipir sebentar untuk nemenin Adek Aga tidur. Ya, meski pada akhirnya Mama ketiduran sih. Hehe... Saya baru kebangun jam setengah 3 pagi, dan ternyata, kata suami, Mas Amay belum tidur juga. Walah...

Ya sudah, akhirnya Papa gantian shift sama Mama. Mama pun menemani Mas Amay, hingga Mas Amay tertidur jam setengah 4 pagi. 

Sebenarnya ada obat pereda nyeri dari dokter yang bisa diminum tiap 3 jam sekali. Tapi entahlah, efeknya di Amay kok cuma bertahan sekitar 1 jam saja. Itu pun kami mempercepat pemberian obat jadi 2,5 jam saking ngga tahan dengar suara tangisan.

Oiya, Dek Aga sangat care sama Mas Amay, lho. Saat Mas Amay menangis, Aga elus-elus punggungnya. Dan Minggu pagi, setelah Mas Amay bangun dari tidur singkatnya, Adek Aga bertanya, "Yang disunatnya masih sakit, Mas?"

Oouwww... Mama jadi meleleh... Semoga Adek Aga ngga trauma karena lihat Mas Amay kesakitan deh. Hehe..

Alhamdulillah, pagi harinya Mas Amay sudah bisa berjalan-jalan. Benar kata Papa, sakitnya cuma sebentar, yaitu saat efek biusnya perlahan menghilang. Di grup Mama-Mama, kami pun saling menyemangati. Indahnyaaa... 😍

Solo Khitan Center


Insya Allah, pengalaman khitan ini akan jadi kenang-kenangan indah untuk Mas Amay, Mas Firlan, Mas Keefe, Mas Raafi, juga Dek Bimo (adiknya Mbak Nesa), yaa... Barokallah anak-anak hebat! Semoga kalian sehat selalu dan jadi anak yang sholih. Aamiin YRA.
 

Biaya Khitan di Solo Khitan Center

Saya yakin informasi ini paling ditunggu oleh Mama-Mama yang akan mengkhitankan putranya. 😊Berapa sih biaya khitan di Solo Khitan Center? Berikut adalah rincian biayanya, ya, Ma...



Dokter Ahmad menggunakan metode klamp dari Turki. Dengan biaya Rp 1.100.000,00, anak-anak akan mendapatkan celana khitan sebanyak 2 pcs, paket obat, dan free 1x kontrol untuk lepas klamp-nya.

Solo Khitan Center berada di Jalan Pamugaran Hijau Jamrud No. 5B, RT 5, RW 4, Kadipiro, Kec. Banjarsari, Kota Surakarta, Jawa Tengah 57136, Telp: 0821-3670-7568.



Ditulis dengan Cinta, Mama


Read More