Saturday, March 21, 2020

School From Home, Mas Amay Membuat Pisang Geprek

March 21, 2020 0

Kehadiran virus corona memang membuat kita kewalahan ya, Ma ... Makhluk kecil yang tak terlihat itu sudah membuat kacau seisi dunia. Di satu sisi, bumi seolah sedang memulihkan dirinya dari segala efek buruk perilaku kita. Di sisi lain, kita belum siap menghadapi ini semua. 

Di Indonesia sendiri, per hari ini setidaknya ada 450 orang yang positif terinfeksi COVID-19. 38 di antaranya meninggal dan 20 orang sudah dinyatakan sembuh. Ini yang sudah diketahui atau terdeteksi, sedangkan kita tahu, ada banyak warga yang ngeyel alias tidak patuh terhadap perintah social distancing, dan hal ini bisa saja membuat jumlah sebenarnya lebih banyak.

Maka dari itu, Mama Kepiting sangat mendukung gerakan #dirumahaja untuk kita yang memang tidak perlu pergi ke mana-mana. Mama juga mendukung pemberlakuan #SchoolFromHome bagi anak-anak sekolah selama dua minggu ini, sebagai bentuk ikhtiar untuk menjaga kesehatan anak-anak kita.

Memang, social distancing bukanlah hal yang mudah dipahami oleh anak-anak. Adek Aga dari kemarin sudah mengeluh, tak sabar ingin sekolah dan bermain dengan teman-temannya. Mas Amay juga sama. Ia bahkan sempat merengek mengajak pergi berenang. Tentu permintaan mereka tidak bisa Mama penuhi mengingat kondisi saat ini.

Nah, untuk menghilangkan kebosanan, tadi pagi Mama mengajak anak-anak untuk membuat Pisang Geprek. Dinamakan Pisang Geprek karena setelah digoreng, pisangnya digeprek alias dipipihkan. Hihi... Mas Amay membantu Mama mengupas pisangnya, sekalian berlatih menggunakan pisau.


Setelah dikupas, pisang digoreng di atas teflon menggunakan margarin. Mas Amay juga membantu Mama menggorengnya. Awas, pakai api kecil saja supaya tidak cepat gosong. Jangan lupa juga untuk rajin membolak-balik pisangnya.

Mas Amay bilang, "Kalau tinggal satu (yang belum dibalik), pasti jadi lebih susah (membaliknya)."



Setelah semua pisang selesai digoreng, siapkan bahan-bahan untuk topingnya, yaa...

Kalau ayam geprek menggunakan sambal untuk topingnya, pisang geprek buatan kami menggunakan toping susu kental manis dan meses. Sebenarnya akan lebih lengkap jika ditambah parutan keju di atasnya, tapi karena sedang tidak ada stok, jadi kami pakai bahan yang ada di rumah saja.

Lihat, Adek Aga membuat Pisang Geprek spesial untuk dirinya sendiri. Yang membuatnya spesial adalah mesesnya yang berlimpah. Suka-suka dia pokoknya. 


Sudah selesai! Pisang Geprek siap dimakan. Alhamdulillah, anak-anak suka dengan makanan ini. Adek Aga bahkan langsung habis tiga biji. 😁


Gampang banget kan membuat Pisang Gepreknya? Selain caranya mudah, bahan-bahannya juga murah. Anak-anak juga mendapat porsi yang cukup banyak di kegiatan ini. Untuk Mama yang mungkin sudah dilanda stres dengan adanya School From Home, mungkin apa yang kami lakukan tadi bisa jadi ide untuk Mama di rumah. Selamat bersenang-senang dengan anak-anak, Ma! 😊


Ditulis dengan Cinta, Mama

Saturday, March 14, 2020

Tembang Pocung lan Batangane

March 14, 2020 0

Mas Amay kuwi, yen ana pasinaon Basa Jawa, banjur rada mumet amarga dheweke ora mudeng dening ukara-ukara kang ora umum dienggo sedina-dina. Simboke wae durung karuan ngerti, apa maneh Mas Amay, ya to? Mula nalika ana pitakonan bab Tembang Pocung lan batangane, simboke kudu sabar olehe mulang, uga sabar nalika nggoleki wangsulane.

Tembang Pocung iku ngandhut piwulang luhur lan ngelingake marang pepati, amarga tembung pocung cedhak karo tembung pocong. Tembang Pocung uga  ana kang awujud cangkriman, yaiku tetembungan utawa unen-unen sing kudu dibatang kekarepane amarga tetembungan mau nduweni teges sing dudu sabenere.

Tembang Pocung lan Batangane
Tembang Pocung lan Batangane

Tembang Pocung kang wujude cangkriman, contone:

1. Bapak Pocung renteng-renteng kaya kalung
Dawa kaya ula
Pencokanmu wesi miring
Sing disaba Si Pocung mung turut kutha

Sapa sing bisa mbedhek cangkriman Tembang Pocung ing dhuwur iku?

Carane, awake dhewe kudu nemtokake, apa sing wujude renteng-renteng utawa jejer-jejer, dawa kaya ula, mencok ana ing wesi, lan mlaku turut kutha? Bener banget, wangsulane yaiku SEPUR.


2. Bapak Pocung anane ing tanah kudus
Pinter nyimpen toya
Mangka tumpakaning jalmi
Gigir mrenjul suku panjang gulu dawa

Kepiye carane golek wangsulan kanggo cangkriman ing dhuwur? Sepisan, awake dewe kudu mangerteni tegese tembung-tembung angel sing ana ing cakepan iku.

Kudus yaiku suci. Tanah kudus, tegese tanah suci.
Pinter nyimpen toya, tegese pinter nyimpen banyu.
Tumpakaning jalmi, tegese ditumpaki manungsa.
Gigire mrenjul, sikile dawa, gulune uga dawa.

Sing biasane urip ing tanah suci, pinter nyimpen banyu, gigire mrenjul, sikile dawa, gulune uga dawa, lan dadi tumpakane manungsa, yaiku UNTA.


3. Bapak Pocung amung sirah lawan gembung
Padha dikunjara
Mati sajroning ngaurip
Mijil bakal Si Pocung dadi dahana

Pocung kang wujude namung sirah lan awak/weteng, panggone dikurung supaya ora bisa metu, yen metu dadi geni (dahana tegese geni), yaiku PENTOL KOREK/REK.


4. Bapak Pocung sato mring jalma biyantu
Aran limang sastra
Sastra pungkasan n tinulis
Yen wuwuh g mengku teges tirta panas

Sepisan, mangerteni tembung-tembung sing angel, kayata:
Sato, tegese kewan
Jalma, tegese manungsa
Biyantu, tegese ngewangi
Sastra, tegese aksara (huruf)
Pungkasan, tegese keri dhewe
Tirta, tegese banyu. Tirta panas, yaiku jarang.

Kewan sing bisa ngewangi manungsa, nduweni aksara lima, aksara keri dhewe yaiku n, yen ditambahi g dadi tirta panas utawa jarang, yaiku JARAN.


5. Bapak Pocung sasedulur ana pitu
Tan ana kang padha
Mati enem urip siji
Dulur pitu tan nate urip bebarengan

Pocung sing sak sedulur ana pitu. Pitung sedulur iku beda kabeh, ora ana sing padha. Pitung sedulur iku sing makarya namung siji, dene liyane leren. Ora nate bebarengan, gilir gumanti saka sedulur siji tekan pitu lan bali siji maneh. Karep utawa wose tembang ing dhuwur yaiku DINA (Senin, Selasa, Rebo, Kemis, Jemuah, Sebtu, Ahad).

Wis ya, 5 dhisik, kapan-kapan dak terusake olehe nyerat Tembang Pocung lan Batangane, yen kober. Pawelingku, aja lali karo Basa Jawa, gaes.


Ditulis dengan Cinta, Mama

Thursday, March 5, 2020

Parenting Bulanan dan Sharing Time, Cara TKIT Bina Madina dan KBIT Abata Melibatkan Orang Tua dalam Pengasuhan Anak

March 05, 2020 0

Hafez Ibrahim, seorang penyair ternama Mesir yang dijuluki "Penyair Sungai Nil", menuliskan; Al-ummu madrasatul uula, iza a'dadtaha a'dadta sya'ban thayyibal a'raq, yang artinya: Ibu adalah sekolah utama, bila engkau mempersiapkannya, maka engkau telah mempersiapkan generasi terbaik.

Maka, sebagai bagian dari TKIT Bina Madina, saya sangat bersyukur karena sekolah ini menggalakkan kegiatan parenting yang diadakan setiap bulan. Kegiatan tersebut tidak hanya menjadi ajang silaturrahmi bagi Mama-Mama / Wali Santri, tetapi juga menjadi salah satu sarana untuk mencari ilmu, khususnya ilmu pengasuhan yang berlandaskan tuntunan Islam.

Dalam penyelenggaraan kegiatan ini, setiap kelas dibagi menjadi beberapa kelompok beranggotakan 3-4 orang, yang nantinya akan bergiliran menjadi "tuan rumah" alias panitia. Kebetulan, Mama bersama Mama Adnan, Mama Zhafran dan Mama Al Khalifi mendapatkan tugas di bulan Februari. 

Acara parenting kali itu dilaksanakan di Lesehan Putu Wali, yang berlokasi di depan Kelurahan Klodran. Kenapa memilih tempat itu? Ada dua alasan sebenarnya;
1. Karena rumah kami kurang proper untuk menampung 30-an Mama-Mama 
2. Karena harga makanan di Putu Wali cukup terjangkau dan rasanya pun tidak mengecewakan. ☺


Kelompok Parenting Februari kelas Ibnu Katsir TKIT Bina Madina

Dan inilah kami, tim sukses Parenting Februari; Mama Adnan, Mama Kepiting, Mama Zhafran, dan Mama Al. Alhamdulillah, meski untuk menyatukan empat kepala bukanlah hal yang mudah, tetapi acara kemarin banyak memberikan pengalaman baru bagi kami. Tahun depan insya Allah kita satu kelompok lagi ya, Ma.. 😊❤

Alhamdulillah lagi, meski sore itu hujan turun tanpa henti, tapi hal itu tidak menyurutkan langkah Mama-Mama sholihah dari kelas Ibnu Katsir untuk menghadiri Parenting Februari yang diisi oleh Bunda Nur, seorang praktisi pendidikan yang telah lebih dari 30 tahun mengajar di sebuah sekolah di Solo. Bunda Nur mengisi parenting kali ini dengan tema; Meminimalkan Kesalahan Pendidikan Anak Usia Dini.

Rangkuman materinya kira-kira seperti tulisan Mama yang ini: 12 Gaya Populer Kekeliruan dalam Komunikasi

Kegiatan Parenting TKIT Bina Madina, Gedongan, Colomadu, Karanganyar
Parenting Februari kelas Ibnu Katsir

Selesai kegiatan parenting, ada satu lagi PR kami. Ya, kelompok yang bertugas menjadi tuan rumah parenting di bulan itu, memiliki kewajiban lain yaitu untuk mengisi Sharing Time di Jumat terakhir setiap bulannya. 

Nah, kami saat itu mengajak anak-anak untuk membuat satu prakarya dari kertas origami. Bikin apa kita? Kita membuat aquarium beserta ikannya. Yeaaayy...

Kegiatan Sharing Time ini menjadi peluruh rindu bagi Mama yang sudah 10 tahun tidak mengajar. Dan karena sudah lamaaa sekali tidak mengajar, baru 10 menit bicara saja Mama sudah ngos-ngosan. Hihi... Makanya, kualat banget kalau kita sampai ngga sopan pada guru-guru kita. Apalagi ustadzah-ustadzah yang mengajar di TK, karena sungguh mengajar anak-anak TK membutuhkan kesabaran yang luar biasa.

Semoga Allah senantiasa mencurahkan rahmat-Nya kepada beliau ustadzah kita semua. Aamiin aamiin Yaa Robbal 'Aalamiin...







Gimana-gimana? Mama masih cocok jadi guru atau tidak? Hihi...

Untuk materi parenting bulan sebelumnya bisa dibaca di: Sebuah Cita-cita; Menjadi Ibu yang Dirindukan


Ditulis dengan Cinta, Mama