Thursday, March 29, 2018

Mama Kepiting dan Bacaan Favorit Masa Kecil

March 29, 2018 2

“The more that you read, the more things you will know. The more that you learn, the more places you’ll go.” - Dr. Seuss –

Quote di atas menurut Mas Amay dan Dek Aga bagaimana? Tak terbantah, ya kan? Sungguh akan terlihat berbeda, orang yang suka membaca dengan yang tidak. Kalau tak percaya, baca tulisan Tante Widut dan Tante Rani deh...

Sebenarnya sejak kecil Mama suka membaca. Tapi karena Akung dan Uti tidak memiliki banyak uang, jadi Mama tidak punya bahan bacaan yang memadai.

Kalian beruntung lho, karena Mama tidak segan menyisihkan beberapa lembar uang dari jatah bulanan untuk membeli buku dan berlangganan majalah. Memang buku kalian mungkin tak sebanyak yang lainnya. Bahkan Mama terkadang membeli buku bekas yang harganya lebih murah. Tapi usaha Mama ini, Mama lakukan agar kalian bisa tumbuh lebih cemerlang dibanding Mama. Semoga ya...

Waktu Mama kecil dulu, Mama tak pernah punya buku selain buku pelajaran. Yang Mama baca adalah majalah Ummi, yang Uti Ning bawa. Waktu itu, Uti Ning masih menjadi mahasiswi STAN. Dan tiap kali beliau pulang ke rumah Uyut, beliau membawa setumpuk majalah.

Majalah Ummi

Kok Mama kecil-kecil baca Majalah Ummi?

Hihi, adanya cuma itu, sayang... Tapi jangan salah, di bagian tengah biasanya ada rubrik PERMATA yang khusus untuk anak-anak kok.

Dari PERMATA di majalah Ummi itu, Mama mengenal Bilal bin Rabbah. Mama masih inget banget ilustrasinya. Ada seorang pemuda berkulit hitam, yang ditindih batu besar dan dibaringkan di atas gurun pasir yang panas. Ia disuruh keluar dari Islam. Tapi karena kuatnya iman, ia bisa melewati siksaan itu.

Oya, ada lagi. Mama mengenal Fir’aun dan Nabi Musa, juga dari PERMATA. Mama ingat ilustrasinya, ketika Musa masih bayi, ia ditaruh di keranjang oleh ibundanya, kemudian dihanyutkan di sungai. Sungguh, PERMATA di majalah Ummi benar-benar bisa mewarnai hari-hari Mama saat itu.

Bacaan Mama cuma majalah Ummi?

Iya...

Sampai akhirnya Mama mengenal majalah Bobo. Bukan, bukan karena berlangganan. Tapi karena waktu itu Mama lagi liburan di rumahnya aunty Cheza di Jogja. Aunty punya banyak buku, dan bertumpuk-tumpuk majalah Bobo. Ada yang baru, ada juga yang berupa bundel berisi kumpulan majalah Bobo lawas.

Mama jadi numpang baca kalau sedang di sana. Dulu Bona masih berwarna pink, bukan ungu seperti sekarang. Temannya bernama Rong-Rong, bukan Kaka dan Ola.

Yang Mama suka dari Bobo, tentu saja cerpennya, juga ceritera dari negeri dongengnya Oki dan Nirmala. Membaca cerpen di majalah Bobo, membuat imajinasi Mama berkelana. Benar jika dikatakan bahwa reading is dreaming with open eyes.

Majalah Bobo dan Totto-chan kesukaan Mama
Sampai sekarang pun, Mama masih suka membaca cerpen-cerpen di majalah Bobo. Mama ingin suatu saat bisa membuat cerita yang indah seperti penulis-penulis di sana.

Jadi, sebenarnya Mama berlangganan majalah Bobo untuk siapa sih? Ya untuk kalian. Dan untuk Mama juga. Hihihi... Jangan lelah membaca ya, anak-anak Mama... Kelak, kalian akan merasakan sendiri manfaatnya.
Once you learn to read, you will be forever free.

Sunday, March 18, 2018

Karena Tak Ada yang Memberi Kado, Anak Ini Membeli Kado Ulang Tahunnya Sendiri

March 18, 2018 2
Hari ini 7 tahun lalu, Mama sedang menangis tersedu-sedu karena perjuangan Mama untuk melahirkanmu secara normal, dikalahkan oleh vonis dokter yang mengatakan bahwa kau harus segera dikeluarkan melalui operasi sesar. . Dan beberapa jam kemudian, suaramu yang memecah heningnya malam, membuat Mama bersyukur bahwa kau terlahir sehat, sempurna, seperti keinginan Mama. Tidak ada lagi penyesalan itu. Normal atau sesar, hanya berbeda pada caranya saja. Mama tetap merasa telah menjadi seorang ibu, meski saat itu banyak orang memandang ketidaksempurnaan pada caramu dilahirkan. . Dan kini, Mama merayakan 7 tahun resminya predikat itu. Terima kasih sudah menjadi bagian dari hidup Mama. Terima kasih sudah menerima Mama sebagai ibumu. Terima kasih.. . Maafkan jika Mama sering marah. Mulut Mama mungkin marah, tapi hati Mama tidak. Mama ridho Mas Amay jadi anak Mama. Mama ridho.. Mama bahagia.. . Selamat tujuh tahun anakku, semoga Allah merahmatimu. Semoga Allah merahmatimu. Semoga Allah merahmatimu.. aamiin.. . Mulai sekarang Mama udah boleh nyentil kalau Mas Amay nggak sholat. 😂😂😂 #birthdayboy #aboyilove #myson #sonshine
A post shared by Arinta Adiningtyas (@arinta.adiningtyas) on


Hihi, judulnya kok begitu ya? Miris ngga sih? Eittt, tunggu dulu... Baca sampai selesai yaa..

Tanggal 16 Maret kemarin, Mas Amay menginjak usia tujuh tahun. Alhamdulillah, di Jum'at pagi itu, Mas Amay memulai hari dengan sholat subuh bersama Mama. Tak lupa, Mama mengucapkan selamat ulang tahun, dan membisikkan do'a untuknya.

Mas Amay bersiap ke sekolah dengan penuh semangat dan penuh senyuman. Tidak, Mama belum memberi apa-apa, jadi memang Mas Amay bergembira karena merasa hari itu adalah miliknya.

Memang, ada satu yang kurang, yaitu Papa yang saat itu masih dalam perjalanan dari Bandung. Seminggu itu Papa memang ke luar kota, dari Surabaya, Banyuwangi, kemudian Bandung. Dan Papa baru sampai Solo lagi di sore harinya.

Oya, mengapa Mama tidak memberi kado? Pertama, karena Mama ingin mengajarkan bahwa ulang tahun adalah pertambahan angka, yang tidak ada hubungannya dengan kue dan simbol-simbol lainnya. Kedua, Mama mengatakan pada Mas Amay bahwa bertambahnya usia, sama dengan bertambahnya tanggung jawab sebagai seorang manusia. Mas Amay harus mulai bersiap untuk taat pada kewajiban, baik itu sebagai seorang hamba, sebagai anak, sebagai kakak, sebagai seorang muslim, dan sebagai bagian dari manusia lainnya.

Berat ya?

Iya memang..

Tapi, Mas Amay masih anak Mama yang kecil, mungil dan lucu, kok. Makanya, Mama tawarkan sebelumnya, "Mas Amay mau kado apa? Mau dibeliin donat nggak?" Dan Mas Amay dengan mantap menjawab, "Enggak!".

Oya, kenapa Mama menawarkan donat dan bukan kue? Karena Mas Amay paling suka dengan donat bertabur gula putih. Tapi karena saat itu Mas Amay menolak, ya sudah, Mama tidak menyediakannya. Hihi.. Mama kejam? Anggap saja begitu. :D

Lalu Mas Amay ingin apa?

Mas Amay hanya ingin sebuah krayon untuk mewarnai. Dan krayon itu, katanya, akan dibeli dengan uang tabungannya sendiri.

Sedikit cerita, sejak ulang tahun Dek Aga 4 bulan lalu, Mas Amay mulai menabung. Mas Amay menabung karena saat itu ia ingin memiliki sebuah mainan yang cukup mahal. Kata Papa, "Mas Amay coba menabung seribu sehari. Nanti pas ulang tahun, berarti empat bulan lagi, uang Mas Amay mungkin sudah cukup. Kalau kurang nanti Papa tambahi."

Ya dan sejak itu Mas Amay mulai menabung. Uang jajan Mas Amay tidak banyak, hanya 3 ribu rupiah sehari. Mama memang tidak memberi uang terlalu banyak, karena sudah ada catering juga di sekolah. Pagi pun sudah sarapan, jadi buat apa terlalu banyak jajan?


Singkat cerita, uang tabungannya terkumpul sebanyak 110.000 rupiah. Cukup banyak untuk ukuran uang 3 ribu sehari selama 4 bulan saja. Hihihi... Dari uang tabungannya itu, Mas Amay membeli sebuah krayon dengan harga 82.000 rupiah. Bagaimana dengan mainan yang dulu diincarnya? Oh, Mas Amay sudah melupakannya ternyata.

mewarnai dengan crayon yang dibelinya sendiri

Mama melihat ada rasa bangga dan bahagia, saat Mas Amay dengan percaya diri menenteng celengan ke minimarket untuk membeli krayon impian. Jujur, Mama pun terharu, senang, dan bangga juga dengan usahamu, Nak... Sesuatu yang bisa dimiliki dengan perjuangan, rasanya akan berbeda dengan sesuatu yang didapatnya dengan cara yang mudah. Betul tidak, Mas?

Mama dan Papa bersyukur bisa memberikan "rasa" itu. Rasa puas, namanya. Puas itu perpaduan antara lega, bangga dan bahagia. Kau tahu itu, Mas?

Kelak, Mas Amay dan Dek Aga harus selalu ingat rasa ini, ya.. 😊


Sunday, March 11, 2018

Lagu Kasih Ibu, Tak Cocok untuk Mama Sepertiku

March 11, 2018 2
Mama lagi mellow Mas, Dek... Gara-garanya, Tante Ran dan Tante Widut mulai membicarakan tentang masa tua. Sebenarnya kita nggak boleh berandai-andai sih ya... Apalagi berandai-andai tentang usia, yang belum tentu jadi milik kita. Tapi obrolan kemarin, sungguh membuat Mama merenung.

Mas, Dek...

Kalian suka menyanyi lagu Kasih Ibu ya? Apalagi beberapa waktu lalu, lagu Kasih Ibu pun ada di buku pelajaran Mas Amay. Betapa sempurna sosok seorang ibu, hingga ia layak diabadikan dalam lagu.

Tapi Mas, Mama merasa Mama tak layak dinyanyikan lagu itu. Kenapa? Karena lagu Kasih Ibu itu cerminan ibu yang sempurna. Sedangkan Mama, ya, kalian tahu sendiri lah Mama bagaimana.


Kan katanya Kasih Ibu tak terhingga sepanjang masa, tapi nyatanya, terkadang kasih sayang Mama ada syaratnya. Misalnya, Mama lebih sering menciumi kalian ketika kalian selesai melakukan sesuatu yang Mama inginkan. Kalau kalian tidak mau, Mama jadi ngomel melulu.

Oh ya, katanya Kasih Ibu itu hanya memberi tak harap kembali, tapi Mama bahkan pernah bertanya pada mas Amay, kalau nanti mama udah tua, mas Amay mau mijitin Mama kayak sekarang mama mijitin Mas Amay apa nggak ya? Hahaha Mama ingin diingat jasanya..



Lalu ketika Mas Amay melihat bekas sesar di perut Mama, Mama bilang, "Nih lihat, perut Mama disobek untuk ngeluarin Mas Amay. Mas Amay nggak boleh berani sama Mama lo, ya..."

Dengan bukti-bukti itu Mama jadi ragu, apakah Mama layak menjadi salah satu ibu yang disebut di lagu Kasih Ibu?

Kasih Mama pada kalian memang besar. Bahkan Mama pernah menulis bahwa cinta mama pada kalian tetap bulat sempurna walaupun anak Mama ada dua di Cintaku Terbagi Dua. Tapi, jangan berpikir bahwa Mamamu ini sesempurna ibu di lagu Kasih Ibu, atau lagu-lagu tentang ibu lainnya, karena Mama masih punya kekurangan. Mama masih mengharapkan balasan dari kalian.

Iya, Mama punya keinginan agar kalian menjadi anak-anak yang Shalih, yang sudi mendoakan Mama, yang Mama harapkan bisa mempermudah jalan Mama di akhirat kelak. 

Apa kalian keberatan?




Tidak, Mama tidak akan memaksa kalian untuk memberi uang bulanan pada Mama setelah kalian bekerja. Mama juga tidak akan memaksa kalian untuk tetap tinggal di rumah ini, bersama Mama Papa hingga kami tiada. Tidak. 

Mama Papa cuma mengharapkan kalian untuk bisa rukun selamanya, dan tak pernah lupa untuk mendoakan kami berdua..

Itu saja cukup.