Showing posts with label kisah. Show all posts
Showing posts with label kisah. Show all posts

Contoh Pidato Perpisahan Kelas 6 SD

Friday, May 26, 2023


Di Ujian Praktik kelas 6 SD bulan Februari lalu, salah satu yang diujikan di sekolah Si Sulung adalah praktik pidato. Tema yang diambil untuk pidato kali ini adalah "Perpisahan Kelas VI". Ini sekaligus mempraktikkan apa yang telah dipelajari di pelajaran Bahasa Indonesia, tema Kepemimpinan. Tentu sebelum praktik, anak-anak telah dibekali teori tentang pengertian pidato, bagian-bagian pidato, langkah-langkah menyusun pidato, dll.

Pengertian Pidato


Pidato adalah metode penyampaian informasi, ide, atau pemikiran dalam bentuk kata-kata di depan banyak orang. Biasanya pidato disampaikan di acara peresmian, rapat organisasi, sambutan, atau perpisahan sekolah.

Bagian-Bagian Pidato


Pidato tersusun dari beberapa bagian, yaitu:
  • Salam pembuka --> Berisi kalimat sapaan
  • Pendahuluan --> Berisi paparan topik permasalahan yang dibahas
  • Inti --> Berisi pembahasan topik secara lengkap
  • Penutup --> Berisi rangkuman / intisari topik yang telah disampaikan
  • Salam penutup --> Berisi kalimat penutup, seperti ungkapan terima kasih dan salam

Langkah-Langkah Menyusun Pidato


Sebelum menyusun teks pidato, kita harus tahu di acara seperti apa kita akan berbicara, topik  apa yang akan kita angkat, dan siapa audiens kita. Setelah mengetahui ketiga hal tersebut, berikut ini adalah langkah-langkah dalam menyusun pidato:
  1. Buatlah rancangan kerangka pidato
  2. Kembangkan kerangka pidato menjadi teks pidato yang utuh
  3. Tulislah teks pidato menggunakan bahasa yang baik dan benar
  4. Bacalah kembali teks pidato yang telah kita buat, dan perbaikilah jika terjadi kesalahan
Saat berpidato, kita juga perlu memperhatikan intonasi, pelafalan, hingga penampilan. 


Contoh Pidato Perpisahan Kelas 6 SD



Contoh Pidato Perpisahan Kelas VI SD 


(Teks pidato ini dibuat oleh Si Sulung, saat mempersiapkan ujian praktik kelas VI SD, untuk mata pelajaran Bahasa Indonesia)

Assalamu'alaikum Warahmatullaahi Wabarokatuh

Alhamdulillah, puji syukur ke hadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya kepada kita, sehingga pada hari ini kita dapat berkumpul di acara perpisahan kelas 6. Tak lupa sholawat dan salam senantiasa kita curahkan kepada junjungan kita Nabi Muhammad SAW, dan semoga kita semua yang ada di sini termasuk dalam barisan ummatnya yang mendapatkan syafa'at di yaumil akhir kelak. Aamiin Allahumma Aamiin.

Bapak/Ibu guru yang saya hormati dan teman-teman yang saya sayangi, seperti yang saya sebutkan di awal, hari ini adalah hari perpisahan bagi kita, siswa-siswi kelas 6. Tidak terasa, 6 tahun telah kita lewati bersama di SD kita tercinta ini. Tentu ada banyak sekali kenangan indah yang tersimpan di memori.

Sebagai siswa kelas 6, saya merasakan bahwa perpisahan bukanlah hal yang mudah untuk dilalui. Namun, perpisahan adalah hal yang harus terjadi, seperti terbit dan terbenamnya mentari.

Bapak/Ibu guru yang saya hormati dan teman-teman yang saya sayangi. Selama 6 tahun kebersamaan kita, tentu ada kekurangan atau kesalahan yang telah saya perbuat. Untuk itu, setulus hati saya memohon maaf atas kekhilafan ini. Saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada bapak/ibu guru atas segala bimbingan dan ilmu yang telah bapak/ibu guru ajarkan. Semoga Allah membalas kebaikan yang telah bapak/ibu lakukan dengan kebaikan yang setimpal. 

Kepada teman-teman kelas 6, terima kasih untuk persahabatan yang telah terjalin. Semoga perpisahan ini bukanlah akhir dari pertemanan kita. Mari kita bersama-sama mengejar impian, meski esok kita telah berbeda tempat belajar.

Bapak/Ibu guru yang saya hormati dan teman-teman yang saya sayangi. Mungkin itu saja yang bisa saya sampaikan pada kesempatan kali ini. Mohon maaf apabila ada kekurangan. Akhir kata,

Burung Nuri burung dara
Hinggap di dahan pohon cemara
Meski kita berpisah raga
Tapi hati tertaut selamanya

Wassalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarokatuh

~

Nah, itulah sedikit tentang pidato, dan contoh pidato perpisahan kelas 6 yang telah dibuat oleh Mas Amay saat ujian kemarin. Anak itu tidak mau dibantu mamanya saat menulis pidato, karena kata Ibu Guru, membuat pidatonya harus dengan bahasa sendiri. Katanya, Ibu guru bisa tahu, ini bahasa anak-anak atau bahasa orang tua. Xixixi, baiklaaahh... Semoga bermanfaat untuk adik-adik kelas 6 nanti, ya... :)




Ditulis dengan Cinta, Mama
Read More

Serba-Serbi Mencari Sekolah untuk Si Sulung

Saturday, March 4, 2023


Anak sulung kami sudah kelas 6 SD saat ini. Jadi, kami harus mulai bergerilya mencari SMP untuknya. Kenapa kok ngga ke sekolah negeri saja? Alasannya karena KK kami masih KK Purworejo, sedangkan saat ini kami tinggal di Karanganyar (Solo). Dengan sistem zonasi seperti saat ini, akan sulit untuk anak kami bisa bersekolah di sekolah negeri. Sehingga, mau tidak mau, kami harus mencari alternatif lain, yakni sekolah swasta.

Sebenarnya, sejak tahun lalu kami sudah punya pilihan sekolah swasta untuknya. Ada satu sekolah yang sesuai dengan visi misi kami. Namun sayang, belakangan baru kami tahu, sekolah itu belum terakreditasi karena masih terbilang baru. Dilema deh. Di satu sisi, kami sudah cocok. Biayanya juga masih terjangkau di kantong kami. Di sisi lain, akreditasi sekolah akan menentukan perjalanan mencari SMA nanti. 

Saya bimbang. Ingin ke sekolah swasta lain, berat di biaya. Di Solo ada SMP Muhammadiyah PK (Program Khusus) yang menduduki peringkat pertama SMP di Surakarta. Namun, uang masuknya di atas 15 juta. SPP-nya pun 1,5 juta tiap bulannya. Buat kami, ini berat. SMPIT Nur Hidayah yang juga berkualitas pun tidak jauh berbeda biayanya. Subhanallah.

Lalu, setelah cari tahu ke sana kemari, kami mendapatkan informasi kalau MTs Negeri 1 Surakarta tidak menerapkan sistem zonasi. MTs Negeri 1 ini juga terbilang bagus, karena masuk 10 besar SMP terbaik di Solo. Nah, di sini, kelasnya terbagi menjadi 3; kelas reguler, kelas sains, dan kelas tahfidz.

1. Kelas Reguler
Seperti sekolah negeri lainnya, pendaftarannya sekitar bulan Juni / setelah anak-anak lulus.

2. Kelas Sains
Ini pun terbagi menjadi 2, yakni kelas sains asrama dan kelas sains non asrama. Kelas sains asrama hanya dibuka 1 kelas, dengan jumlah siswa yang dibutuhkan adalah 24 siswa. Sementara itu, kelas sains non asrama dibuka sebanyak 5 kelas dan masing-masing kelas terdiri dari 28 siswa.

3. Kelas Tahfidz
Untuk kelas tahfidz, dibuka hanya 1 kelas dan harus stay di asrama. Mungkin supaya anak-anak lebih fokus dalam menghafal, ya.. Apalagi jika berada di lingkungan hafidz, pastinya akan lebih mudah. Oya, jumlah kuota siswa yang dibutuhkan di kelas tahfidz juga 24 siswa.
 
Nah, Mas Amay kami daftarkan di kelas sains non asrama karena lokasi sekolahnya juga tidak jauh dari rumah. Mungkin sekitar 15-20 menit naik motor. Maka, pada 10 Februari 2023, saya dan Mama Keefe menuju MTs Negeri 1 Surakarta untuk mendaftarkan putra kami. Alhamdulillah, pendaftaran bisa dilakukan tanpa harus dihadiri anak-anak, mengingat saat itu juga masih hari sekolah.


PPDB MTsN 1 Surakarta


Setelah mendaftar di sekolah ini, setiap hari kami memantau instagram MTsN 1 Surakarta. Di hari terakhir, ternyata jumlah pendaftar mencapai lebih dari 500 siswa. Masya Allah. Selanjutnya, akan diadakan ujian masuk pada hari Ahad, 5 Maret 2023. Materi yang diujikan antara lain Matematika, Bahasa Indonesia, IPA, dan Baca Tulis Al-Qur'an.

Dengan jumlah pendaftar sebanyak itu, kami hanya bisa berdoa agar Mas Amay menjadi salah satu dari 140 siswa yang akan diterima di sekolah tersebut. Aamiin aamiin Yaa Rabbal 'Aalamiin. Mohon do'anya juga dari Om dan Tante yang membaca tulisan ini, yaa... 😊

Update per tanggal 8 Maret 2023; Alhamdulillah, Mas Amay diterima belajar di MTs Negeri 1 Surakarta, kelas Sains Non Asrama. Mohon doanya selalu agar kelak Mas Amay senantiasa diberi kemudahan dan kelancaran dalam menempuh pendidikan, dan semoga kelak ilmunya bisa bermanfaat untuk banyak orang. Aamiin... 





Ditulis dengan Cinta, Mama
Read More

Puisi untuk Ibu yang Paling Mengaduk Perasaanku

Sunday, January 1, 2023

 

Beberapa waktu lalu, saya membeli dua buah buku. Satu berjudul "Lost Child" karya Torey Hayden, satunya lagi berjudul "Please Look After Mom" karya Shin Kyung-sook - seorang penulis dari Korea Selatan. Kenapa saya tertarik membeli dua buku itu? Salah satu alasannya, terkadang saya membeli sesuatu karena alasan yang sentimentil. Karya-karya Torey Hayden menemani masa-masa belajar saya saat menjadi guru, dulu. Jadie, Venus, dan Sheila; Luka Hati Seorang Gadis Kecil, adalah judul-judul yang pernah saya baca. Maka, ketika saya melihat buku Torey yang lainnya, saya susah menahan diri untuk tidak membelinya juga.

Adapun buku "Please Look After Mom", saya beli karena ada "bau-bau" ibu di situ. Begitulah perasaan anak yang kehilangan ibu, segala hal bisa memantik rindu. Bahkan kata Ustadz Abdul Somad, sakitnya anak yang kehilangan ibunya, adalah sakit yang tidak akan pernah bisa disembuhkan, meski belasan tahun telah berjalan. 

Kepergian ibu bagi seorang anak, rasanya seperti kehilangan separuh dunia. Sakitnya hanya akan sembuh, saat pertemuan di surga-Nya.

Quote tentang ibu yang telah tiada

 

Bagaimana isi kedua buku itu, insya Allah akan saya ulas di tulisan selanjutnya. Kali ini saya akan membahas tentang sebuah puisi yang diselipkan oleh penjual buku ini.

Adalah Mbak Shabrina WS, salah satu penulis favorit saya, yang mempunyai lapak di Instagram @ini_kolibri. Darinyalah saya membeli kedua buku tadi. Mbak Shabrina bukan penjual buku biasa, karena sepenglihatan saya, setiap pesanan selalu dibungkus dengan cinta.

Dan, saya pun merasakannya juga. Buku pesanan saya tidak hanya dibungkus dengan rapi, tapi saya pun mendapatkan bonus puisi. Ya, di buku "Please Look After Mom", Mbak Shabrina menyertakan sebuah puisi karya Kurnia Hidayati, yang berjudul "Masa Kecil Ibu". Puisi itu dimuat di harian Jawa Pos. Bagaimana puisi itu bisa mencabik-cabik perasaan saya? Beginilah bunyinya...

Masa Kecil Ibu

oleh: Kurnia Hidayati

Hampir belasan, jumlah tahun yang menetap di badan
Namun, sebelah bahunya sudah miring, titik-titik lelah tersiar dalam hening
Sebuah selendang batik di leher selalu tersampir
Untuk adik-adik, sepasang tangannya membentang, merengkuh, dan amat lihai membuhul gendongan
Ibu kecil tertatih-tatih memasuki ambang pintu dewasa
Melampaui sejatinya usia
Di pintu itu, tak ada potongan kue tiap tahun atau kerlip lilin angka
Bahkan permainan masa kecil dan nama kawan telah jauh tertinggal di balik punggung
Ibu kecil merajut malam bersama adik-adik dalam dongeng, suapan makan, dan buku pelajaran di genggaman
Ibu kecil paham bahwa dunia tempatnya lelah, seluruh pekerjaan rumah, berkejaran dengan istirah

Kendati kalender terus terlepas dan menyinggungnya dengan keras, hati ibu terus terisi dengan cinta dan kasih
Segala kisah dijalani tanpa mengizinkan saat untuk bersedih
Baginya bahagia ialah lengkung cita di raut orang tua dan adik-adiknya
Menjadi anak kedua dengan sepasang kaki yang senantiasa berdiri
Menghadang apa yang terjadi, untuk adik-adik
Untuk ibu dan ayahnya
Meski dirinya sendiri tak ia pikirkan lagi

~

Membaca puisi ini, saya tak kuasa membendung air mata. Betapa jalan hidup "ibu" di puisi ini, persis dengan apa yang terjadi pada ibu saya. Ibu adalah anak kedua dari delapan bersaudara. Lahir dari pasangan guru, yang saat itu gajinya tak seberapa. Adiknya ada enam, tiga laki-laki, tiga perempuan, semua berjarak dua tahun umurnya. Bagaimana masa kecil ibu dihabiskan? Persis seperti yang Mbak Kurnia Hidayati tuliskan. 

Sekarang ibu sudah beristirahat. Sebagai anak, saya hanya bisa berdoa, semoga Allah memberikan tempat istirahat yang luas, yang terang, yang tenang untuknya. Semoga Allah haramkan api neraka menyentuh tubuhnya. Semoga kelak saya bisa kembali bertemu dengan ibu di jannah-Nya. Aamiin aamiin Yaa Rabbal 'Aalamiin.



Ditulis dengan Cinta, Mama

Read More

Berani Nyalakan Mimpi dengan Asus Zenfone 9

Saturday, December 17, 2022

 

Tidak ada yang bisa dipanen kalau benih-benih tidak disebarkan. Saya lupa dari mana saya mendapat nasihat ini, tapi kalimat itu pula yang saya sampaikan kepada anak-anak di beberapa kesempatan, terutama pada si sulung yang saat ini sudah duduk di kelas 6 SD. Karena di tahun ini tanggung jawabnya sudah semakin besar, saya berharap dia bisa paham bahwa ada dua hal yang bisa mendekatkan kita pada impian, yakni usaha dan doa. 

Nasihat indah itu sejatinya sama dengan apa yang terkandung dalam Q.S. Ar-Ra'd ayat 11, yang mana di situ Allah SWT berfirman, "Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan suatu kaum hingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka."

Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan suatu kaum hingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka.

Memang, tak semua doa terjawab segera. Tak semua usaha membuahkan hasil seperti mau kita. Namun, kita mesti menikmati semua prosesnya, supaya sempurna puas dan bahagia kita saat berhasil meraih apa yang kita damba.

Bicara soal impian atau cita-cita, suatu hari Mas Amay, sulung saya, bertanya, "Resolusi itu apa sih, Ma?"

Sepertinya dia mengintip tulisan mamanya. Hihi... Iya, biasanya, jelang pergantian tahun, saya membuat semacam rangkuman tentang perjalanan selama setahun ke belakang dan harapan-harapan di tahun mendatang. Nah, harapan-harapan yang ingin diwujudkan itulah, kata saya pada Amay, yang disebut resolusi. 

Sebagian orang tidak meyakini pentingnya resolusi. Tak masalah. Saya pun pernah seperti itu, tidak punya target, menjalani hidup sebagaimana air mengalir. Namun, untuk saya, hidup terlalu santai malah membuat saya diam di tempat, tak bergerak kemana-mana. Mungkin saat itu aliran air yang saya harapkan bisa membawa saya ke depan kurang deras, atau hidup saya nyangkut di akar pohon, hihi... Makanya, sejak itu, saya membuat daftar impian atau resolusi yang ingin saya capai. Tujuannya, supaya saya lebih semangat dan termotivasi dalam menjalani hidup dari hari ke hari. 

Nah, bagaimana jika resolusi itu belum tercapai? Ya ngga apa-apa. Tidak perlu sedih atau kecewa, karena saya percaya, Yang Maha Perencana lebih tahu apa yang terbaik untuk kita.

"Trus, resolusi Mama tahun depan apa aja?" tanya si sulung pada akhirnya. Hmmm, sudah kuduga dia akan bertanya seperti ini. 

Mamanya ini kemudian menunjukkan beberapa daftar yang sudah dibuat. Intinya, resolusi ke depan adalah mencari sumber penghasilan lain selain dari blog. Hal ini Mama lakukan untuk mewujudkan impian jangka panjang, yakni kembali ke desa dan menghabiskan masa pensiun di sana. 😊

Kira-kira pintu rezeki mana yang ingin Mama ketuk?

1. Mulai mencoba jual foto online

Keinginan ini muncul gara-gara suatu hari saya melihat video di instagram @fajrulisme. Sempat terlupa, eh, beberapa hari lalu Mas Fajrul muncul di YouTube KasiSolusi.

Kelihatannya kok gampang banget, ya, dapat cuan dari microstock? Hmm, saya jadi makin tertarik kan... Tapi memang, saya belum mengulik soal ini. Nah, habis libur akhir tahun nanti, insya Allah, saya mau belajar jualan foto online. 😁

2. Mengaktifkan kembali akun YouTube yang mati suri

Saya sudah memiliki akun YouTube sejak beberapa tahun silam, tapi karena tidak di-maintain dengan baik, jadi ya gitu-gitu aja. Keinginan untuk aktif di YouTube muncul setelah saya menonton video-video yang berisi tentang kehidupan ibu rumah tangga, seperti kegiatan bersih-bersih rumah, memasak, bercocok tanam, dll. 

Ada beberapa channel YouTube yang jadi favorit Mama Kepiting, seperti:

 #1. Liziqi 

Liziqi

Semua bermula dari Liziqi. Gadis cantik bak princess yang berasal dari negeri panda ini memukau pemirsanya dengan video-video yang dibuatnya. Yang paling membuat kagum adalah, perempuan secantik dia ternyata bisa melakukan banyak hal, termasuk pekerjaan-pekerjaan yang umumnya dilakukan oleh laki-laki. 

Saya sendiri kembali menekuni hobi tanam-tanam karena pengaruh Liziqi. Rasanya menyenangkan, hidup di rumah yang tenang dan dikelilingi aneka buah, sayur, dan bebungaan. Nah, inilah kehidupan pensiun yang Mama Kepiting dambakan. 😁

Sayangnya, sejak pertengahan tahun lalu, Liziqi berhenti membuat video. Rasanya sedih dan sangat kehilangan. Sungguh, saya menantikan Liziqi kembali.

 #2. Kimi 

Kimi, YouTuber Korea Selatan

Kimi aja ya, bukan Kimi ***e. Hehe, jangan keliru.

Mirip dengan Liziqi, Kimi juga menyajikan konten bertani dan memasak, tetapi dengan peralatan yang lebih modern. Jika Liziqi berasal dari China, Kimi berasal dari Korea Selatan. Perbedaan lainnya, Kimi tidak pernah menampilkan wajahnya dan wajah keluarganya. 

 #3. Hamimommy

Hamimommy, YouTube Channel yang menampilkan kehidupan ibu rumah tangga di Korea Selatan

Kalau 2 nomor sebelumnya menyajikan konten tentang tanam-tanam dan masak-masak, Hamimommy lebih sering menampilkan perannya sebagai ibu rumah tangga. Ia sering membagikan momen saat bersih-bersih, memasak, juga mengasuh putrinya. Oiya, kadang-kadang, ia juga senang menghabiskan waktu untuk berkebun dengan keluarga kecilnya.

Nonton Hamimommy, saya jadi malu kalau hari-hari cuma diisi rebahan alias gegoleran. Bener deh. Dia rajin banget bersih-bersih.

 #4. Nyangsoop

Konten YouTube tentang bersih-bersih dan dunia ibu-ibu

 

Di suatu episode, Hamimommy menyebutkan bahwa Nyangsoop-lah yang menginspirasinya membuat akun YouTube dan merekam setiap momen yang dilakukannya. Namun, sejujurnya, saya tahu Nyangsoop karena Hamimommy. Memang sih, konten mereka memiliki konsep yang serupa, yaitu tentang bersih-bersih dan masak-masak.

 #5. Her86m2

 

Channel YouTube tentang bersih-bersih dan tanam-tanam

Selanjutnya, Thuy Dao, perempuan yang berasal dari Vietnam tetapi kini tinggal di Jerman, menjalankan akun YouTube yang ia beri nama "Her86m2". Nama ini dipakainya untuk menandai kehidupannya di dalam rumah berukuran 86m2. Saya menjadi pelanggan YouTube-nya sejak ia masih tinggal di rumah kecil itu. Saya sangat menyukai kebun balkonnya. Kini, meski Thuy Dao dan keluarga kecilnya telah pindah ke sebuah desa dan tinggal di rumah yang besar dengan halaman yang luas, tetapi nama YouTube-nya tidak berubah. 😊

Mengapa saya menyukai kelima akun YouTube di atas? Jawabannya karena kontennya sangat lekat dengan kehidupan saya sebagai ibu rumah tangga. Ya ada masaknya, ada bersih-bersihnya, ada tanam-tanamnya. Komplit. Dan dari kelimanya, saya bisa merasakan ketenangan dan kedamaian.

Jujur, saya ingin bisa memproduksi konten sebaik mereka. Saya pun sudah menyampaikan ini pada suami. Beliau mendukung tentu saja, tapi... Kendalanya adalah di perangkat yang kurang memadai.

    Belum Ada Kamera, Bisa Apa?   

Saya belum punya kamera, dan hanya memiliki handphone dengan spec yang sangat biasa. Memorinya pun cuma  64gb, sudah hampir penuh pula. Saya ingin sekali membeli kamera, tetapi dana yang saya miliki belum cukup.

Karena harga kamera incaran cukup mahal, suami menyarankan untuk membeli handphone yang nantinya secara khusus digunakan untuk merekam video untuk YouTube. Tentunya, handphone tersebut harus memenuhi beberapa syarat, seperti;

  • Memori penyimpanan besar
  • Kamera jernih dan stabil
  • Ukuran yang pas di tangan
  • Baterai awet dan tidak mudah panas
  • Tangguh

Itulah spesifikasi handphone yang saya butuhkan agar bisa memproduksi video yang bagus untuk channel YouTube saya nantinya. 

Adakah yang memenuhi spesifikasi tersebut?

"Asus sih." kata suami tiba-tiba. "Ini ada yang baru, Asus Zenfone 9. Kelihatannya bagus." tambahnya.

Terus terang, saya kurang paham dengan spesifikasi ini itu. Jadi, biasanya saya serahkan kepada suami untuk cari tahu. Nah, suami tu suka banget lihat review-review di YouTube sebelum membeli suatu barang, termasuk ketika mau membeli mesin cuci, laptop, dll. Mau membeli handphone pun, harus dilihat review-nya dulu.

Saya pun mendengarkan dengan seksama penilaian suami tentang Asus Zenfone 9;

Review Asus Zenfone 9


Asus Zenfone 9 ini memiliki layar berukuran 5,9 inchi, dengan panjang kurang dari 14,8 cm dan lebar kurang dari 7 cm. Body-nya ramping, pas banget saat digenggam dengan satu tangan. Bahan permukaannya juga dibuat bertekstur sehingga terasa nyaman saat mencengkeram. 

Suami tahu, istrinya ini sering menjatuhkan handphone, jadi menurutnya, Asus Zenfone 9 adalah pilihan yang tepat untuk dipakai sang istri. Kalaupun tak sengaja terjatuh, Asus Zenfone 9 tetap aman, karena bodynya juga tangguh. 

Selain itu, Asus Zenfone 9 memiliki empat pilihan warna yang elegan. Ada Moonlight White, Sunset Red, Starry Blue, dan Midnight Black. Semuanya cantik dan berkelas.

Kira-kira, Mama Kepiting pilih warna apa ya? Starry Blue sepertinya meneduhkan. Tapi Moonlight White juga memberi kesan bersih dan mahal. Atau Sunset Red aja, supaya terlihat glamour dan ceria? Tapi, Midnight Black juga menarik karena kesan misteriusnya. Huhuhu, bingung.

Kamera Asus Zenfone 9
 
 
Karena tujuan awal adalah untuk membuat video, tentu peran kamera sangatlah penting. Asus Zenfone 9 dilengkapi dengan kamera utama 50 MP Sony IMX766. Kata suami, kamera 50 MP biasanya dapat menghasilkan video dengan kualitas yang baik dan jernih. Tentu kami berharap banyak dengan kamera Asus Zenfone 9 ini.

Keunggulan lain dari kamera 50 MP Sony IMX766 adalah dapat menghasilkan objek yang jernih meski dilakukan di malam hari atau di tempat yang minim cahaya.

Buat Mama-mama yang hobi selfie, jangan sedih! Kamera depan 12 MP IMX363 dan 12 MP IMX663 punch-hole akan membuat foto selfie dan video chat tampak jernih. Nggak, kita nggak akan terlihat buluk, Ma... 😁

Bikin video banyak goyangnya? Bikin pusing mata dong? 

Syukurlah, Asus Zenfone 9 dilengkapi dengan 6-Axis Hybrid Gimbal Stabilization, system EIS (Electronic Image Stabilization) dan teknologi autofokus ultracepat, jadi ngga perlu khawatir videonya akan goyang-goyang. Fitur ini juga menjadikan Asus Zenfone 9 mampu merekam gambar makro dengan fokus sampai jarak 4 cm. 

Omong-omong, stabilizer selalu jadi pertimbangan suami saat memilih handphone, karena doi suka sekali membuat video. Entah saat jalan-jalan menyusuri desa, saat dapat tugas dari kantor untuk menyusuri hutan, dll. Jadi, bagi suami Asus Zenfone 9 ini; "Mashoook, Pak Eko!" πŸ˜‚

Soal audio, Asus Zenfone 9 juga menggandeng pakar sound dari Dirac Research, Swedia, supaya audio yang dihasilkan benar-benar berkualitas. Jadi kalau Mama-mama hobi dengerin musik sembari masak atau bersih-bersih, audionya ngga tanggung-tanggung nih. Bersih-bersih dan masak-masak jadi makin semangat, ya kan?

Performa Asus Zenfone 9


Kamera bagus, audio bagus, kalau storage-nya terbatas, tetap saja akan kurang memuaskan. Karena, jangan sampai baru bikin satu - dua video, memori penyimpanannya sudah penuh. It has happened to me many times. Dan sejujurnya, hal inilah yang membuat saya malas membuat video entah itu untuk konten Instagram, apalagi untuk YouTube.

Kabar baiknya, Asus Zenfone 9 seperti mempuk-puk saya. Didukung oleh flagship Platform Seluler Snapdragon 8+ Gen 1, dengan RAM LPDDR5 hingga 16 GB dan ROM storage UFS 3.1 hingga 256 GB, saya ngga perlu khawatir dengan kapasitas penyimpanannya.  Saya pun bisa tenang, karena tidak perlu pusing menghadapi bottleneck seperti yang sudah-sudah.

Memang, Asus Zenfone 9 ini kecil-kecil cabe rawit. Sesuai dengan jargonnya, Compact Size Big Posibilities.

 

Asus Zenfone 9 memiliki Sertifikasi IP68


Saya bukan orang yang hobi jalan-jalan ke mall, tapi saya akan sangat bersemangat saat diajak jalan-jalan menikmati pemandangan alam. Kami tak pernah bosan menyusuri sungai, berjalan-jalan di hutan, atau blusukan ke pasar tradisional. Dengan alasan itulah, saya membutuhkan handphone yang tangguh, untuk bisa mengabadikan setiap momen seru yang kami lalui.

Tentu, saya akan mengatakan bahwa Asus Zenfone 9 adalah pilihan yang tepat, karena Asus Zenfone 9 sudah memiliki sertifikasi IP68.

Apa itu sertifikasi IP68? 

Sertifikasi IP68 adalah kode sertifikat yang dirilis oleh Komisi Elektronik Internasional yang berarti bahwa produk tersebut bisa dibawa berenang hingga kedalaman 1,5 meter selama 30 menit.

IP, singkatan dari Ingress Protection, yaitu ukuran ketahanan air dan debu.

6, kode angka yang berarti debu / kotoran

8, kode angka yang berarti sanggup tahan di dalam air dalam waktu tertentu (di kedalaman 1,5 meter dan dalam waktu 30 menit)

Dulu pernah, jantung saya seakan berhenti berdetak, wajah saya langsung memucat, dan pikiran langsung kacau saat handphone nyemplung ke air. Dengan Asus Zenfone 9, (kalau amit-amit handphonenya nyemplung lagi) kekhawatiran itu bisa berkurang lah ya...

Apakah baterai Asus Zenfone 9 awet?


Saya sering ketakutan kalau handphone sudah terasa panas. Takut tiba-tiba meledak. Huhu, ini efek keseringan scroll-scroll instagram nih. Tapi memang, selain umumnya disebabkan masalah baterai dan aliran listrik, meledaknya ponsel bisa disebabkan oleh kondisi ponsel yang panas berlebih.

Asus Zenfone 9 menggunakan vapor chamber berteknologi tinggi sebagai pengganti heat pipes. Jadi, bisa dibilang Asus Zenfone 9 ini lebih lama ademnya. 

Anti panas, oke. Baterainya gimana nih?

Asus Zenfone 9 dilengkapi dengan baterai 4300 mAh yang di-upgrade. Ditambah dengan komponen hemat daya, baterai Asus Zenfone 9 lebih tahan lama dari sebelumnya. Selain itu, berkat adaptor hyper charge 30 watt yang kuat dan teknologi pengisian cepat, kita bisa menghemat waktu pengisian daya, karena dia bisa men-charge dengan cepat juga. 

Mantap kan? Ini akan semakin mendukung produktivitas saya sebagai YouTuber pemula nantinya.

Smart Connex Case Asus Zenfone 9


Saat melihat review Asus Zenfone 9 di YouTube dengan suami, saya jatuh cinta dengan smart connex accesories-nya. Connex case ini memungkinkan kita untuk memasang beberapa aksesori, seperti;

1. Connex Card Holder, ini bisa dipakai untuk menaruh kartu-kartu, misalnya kartu nama, kartu bermain di timezone, dll. Untuk credit card atau kartu ATM juga bisa sih, tapi saran saya lebih baik kita taruh di tempat yang aman aja ya, Ma...

Connex Card Holder Asus Zenfone 9

2. Connex Smart Stand. Bahasa mudahnya, penyangga. Jadi kita bisa nonton Viu atau Netflix tanpa harus memegangi handphone, Ma... Misal ada zoom pun, ngga perlu repot-repot cari tripod. 

Oiya, biasanya nih kalau ketemu teman-teman dan mau foto bersama, kita bingung bagaimana menaruh handphone-nya. Sungkan juga kalau mau minta tolong orang lain untuk memfotokan, bukan? Pasang connex smart stand saja, jadi ngga perlu minta tolong orang lain lagi, dan kita tetap bisa wefie.

Connex Smart Stand Asus Zenfone 9

3. Connex Smart Backpack Mount. Ini cocok untuk suami nih. Untuk saya juga ding, kalau nanti ada kesempatan jalan-jalan sambil bikin video. Dengan connex smart backpack mount yang ada di Asus Zenfone 9, kita bisa ngonten dengan leluasa, karena handphone untuk merekam, bisa dipasang di ransel kita.

Connex Smart Backpack Mount Asus Zenfone 9

Fitur super komplit yang dimiliki Asus Zenfone 9 rasanya sangat cukup untuk mengawali impian menjadi YouTuber profesional. Ngga apa-apa belum punya kamera. Hamimommy pun memulai konten YouTube-nya dengan kamera handphone juga. 

"A journey of a thousand miles begins with a single step." 

~

Begitulah, gara-gara ditanya tentang resolusi, kami malah jadi terlibat obrolan yang sangat panjang.

"Do'akan Mama ya, biar bisa segera punya Asus Zenfone 9, dan bisa mulai YouTube-nya Mama." pinta saya pada si sulung. 

"Aamiin... Iya, Mas Amay do'akan semoga rezekinya Mama banyak." jawabnya meneduhkan.

"Omong-omong, tahun 2023 nanti, resolusi Mas Amay, apa?" tanya saya.

"Mas Amay sih sekarang cuma pengen bisa masuk ke SMP yang Mas Amay incar. Mama tahu lah..." katanya.

"Iya. Semoga Mas Amay diberi kemudahan, ya... Pokoknya, kita ikhtiar sama-sama. Kalau diterima di sana, alhamdulillah. Kalau engga, berarti sekolah itu bukan sekolah terbaik untuk Mas Amay. Intinya, jangan dijadikan beban." kata saya sambil mengusap-usap punggungnya.

Bismillah, sebagai hamba, tugas kita hanya berusaha. Adapun hasilnya, terserah Allah akan bagaimana. Jadikan mimpi sebagai motivasi, bukan obsesi, insya Allah kita akan lebih ikhlas menerima hasilnya nanti.

Omong-omong, yaa... Buat kalian yang mau beli Zenfone 9, udah bisa kalian dapatkan melalui partner dan channel pembelian resmi produk ASUS antara lain Erafone, Tokopedia, ASUS Exclusive Store, ASUS Online Store. Yuk, sama-sama berjuang meraih apa yang kita impikan! 


Artikel ini diikutsertakan dalam ASUS Zenfone 9 Blog Writing Competition di Blog Widyanti Yuliandari



Ditulis dengan Cinta, Mama





Read More

Yang Dikenang Anak tentang Ibunya

Friday, October 21, 2022

Tidak ada seorang pun bisa benar-benar siap menghadapi kehilangan. Bahkan jika kehilangan itu sudah diawali dengan aneka pertanda. Begitupun saya ketika ditinggal oleh ibu untuk selamanya, meski beliau sudah menderita sakit sejak lama. 

Sering, rasa rindu itu tiba-tiba memenuhi dada. Yang membuatnya terasa sakit adalah karena entah kapan rasa ini bisa menemukan penawarnya. Tak ada yang tahu kapan hari pertemuan itu akan tiba.

17 Oktober yang lalu, genap 14 tahun saya ditinggalkan ibu. Sebenarnya tidak ada niat untuk menulis tentang ibu saat ini, tetapi karena suatu hari si bungsu mengeluhkan celana sekolahnya yang sobek, ingatan saya kembali ke masa kecil dulu. Benar-benar ya, perkara celana sobek saja bisa memantik kenangan.

Kenangan tentang Ibu

 

Dari apa yang beliau lakukan untuk suami dan anak-anaknya, di benak saya tertanam kenangan tentang ibu, yang seperti ini...

1. Ibu pandai menjahit

Bisa dibilang, kebanyakan baju-baju saya adalah hasil karya beliau. Kalau saya lebih suka memermak pakaian yang sobek di tukang jahit keliling, ibu tidak begitu. Baginya, seribu - dua ribu adalah lembaran berharga. Kenapa harus mengeluarkan uang untuk sesuatu yang bisa dikerjakan sendiri? Pakaian utuh saja bisa dibuatnya, apatah lagi cuma memperbaiki kerusakan kecil? Tentu ini urusan sepele.

Berbeda dengan saya. Jika sesuatu bisa dikerjakan orang lain, kenapa harus saya? Hehehe... dasar pemalas!

Tapi kemarin, karena tukang jahit langganan tidak muncul, akhirnya saya pun menjahit sendiri celana Aga yang sobek itu. Terpaksa. Namun, hal inilah yang justru membangkitkan ingatan ini. 

2. Ibu pandai memasak

Beberapa waktu terakhir, saya, bapak, dan adik, sering membahas tentang pernikahan. Ini karena adik saya memang sudah cukup umur untuk menikah. Calon, insya Allah sudah ada, tapi kapan waktunya, kami sendiri belum tahu.

Nah, berkaitan dengan pernikahan, hal yang cukup penting untuk dipikirkan adalah mengenai hidangan. Apakah akan dikonsep seperti adat Solo, yaitu "piring terbang", atau ingin lebih simpel yakni prasmanan?

Ah, ternyata mau menikah saja serumit ini ya? Hihi... Kalau ada ibu, pasti sudah beres semua. πŸ˜”

Omong-omong soal pernikahan, dulu semasa sehatnya, ibu sering dimintai tolong untuk memasak oleh tetangga yang sedang punya hajat. Ini karena ibu pandai memasak. Di saat seperti itu, ibu akan pulang ke rumah saat sudah larut malam, dan berangkat ke tempat hajat pagi-pagi sekali keesokan harinya. Kurang tidur, itu sudah pasti. Tapi, ibu adalah orang yang kuat menahan kantuk, jadi, begadang adalah hal yang biasa untuk beliau. Sungguh beda sekali dengan anaknya yang ini.

3. Ibu bisa memotong rambut

Waktu kecil dulu, saya jarang sekali pergi ke salon. Untuk memotong rambut, cukup pergi ke "Salon Ibu". Model rambutnya seperti apa, tentu suka-suka ibu saja. Tapi, ibu suka sekali membuatkan saya poni. Menurut beliau, poni adalah tanda bahwa saya masih anak-anak. Seolah-olah, anak-anak memang harus punya poni.

Saya sih nurut saja lah. 😁

4. Ibu sangat rajin

Ibu itu, bangun paling pagi dan tidur paling malam. Kalau ibu sehat, rumah rapi dan bersih, makanan banyak, bak cucian juga bersih semua. Tapi kalau ibu sakit, bahkan jendela kamarnya saja tidak dibuka. πŸ˜₯

Ada masa-masa di mana saya selalu takut kalau pergi sekolah. Saya takut tiba-tiba dijemput karena ibu meninggal. 

Ada masa-masa di mana saya selalu mengawasi perutnya saat tidur. Apakah masih bergerak naik turun?

Ya, kemudian tibalah hari itu. Hari di mana saya sudah merantau jauh, jauh dari ibu. Lalu, di suatu siang telepon berdering, mengabarkan bahwa ibu sudah kembali ke pangkuan Illahi. Walau saya sudah terbiasa melihat ibu terbaring lemah, tapi saya tak pernah siap ditinggalkan ibu secepat itu. 

Dan bahkan setelah 14 tahun lewat, duka itu masih menyayat. Kini cuma doa yang bisa saya hadiahkan untuk beliau. Semoga Allah mengampuni dosanya, menerima seluruh amal baiknya, menerangkan jalannya, melapangkan kuburnya, mengharamkan neraka untuknya, dan kelak mempertemukan kami di jannah-Nya. Aamiin aamiin Yaa Rabbal 'Aalamiin...

Bicara tentang kenangan, kira-kira, akan dikenang seperti apakah saya kelak di mata Mas Amay dan Adek Aga?

 


Ditulis dengan Cinta, Arinta

Read More

Catatan Wisuda Tahfidz Mas Amay dan Adek Aga

Friday, October 7, 2022

 

"Mendidik anak itu seperti mengukir di atas batu. Sulit. Tapi ketika sudah jadi, niscaya ukiran itu tidak akan mudah hilang."

Itu adalah sepenggal kalimat yang akan saya ingat. Sebuah pesan yang disampaikan oleh Bapak Kepala Sekolah, saat awwalussanah beberapa waktu lalu.

Ya, mendidik anak menjadi anak yang sholih, pintar, berakhlak mulia, tidaklah semudah membalikkan telapak tangan. Apalagi jika orang tua bercita-cita memiliki anak yang hafidz Qur'an, tentu tantangannya lebih berat lagi. Maka dari itu, patutlah saya berbangga hati saat tanggal 6 Agustus lalu, Mas Amay dan Adek Aga termasuk dalam siswa-siswi yang mengikuti wisuda tahfidz. Tidak banyak yang berhasil lolos dalam ujian tahfidz ini, sehingga saya sangat bersyukur telah menjadi bagian dari orang tua - orang tua yang beruntung itu.

Otak anak-anak konon diibaratkan seperti spons baru yang daya serapnya masih sangat baik. Bagi mereka, menghafal ayat demi ayat adalah hal yang mudah. Namun, kita tidak boleh lupa, bahwa sudah jadi sunnatullah jika manusia itu memiliki sifat yang mudah lupa. Untuk itu, mempertahankan hafalan dengan muroja'ah adalah rutinitas yang harus dilakukan oleh seorang yang ingin menjadi hafidz Qur'an.

Nah, di sinilah tantangannya. Perjuangan untuk membiasakan anak-anak agar mau muroja'ah setiap hari, sama sulitnya dengan membiasakan anak-anak untuk disiplin sholat 5 waktu. Kita tidak boleh bosan mengingatkan, juga tidak boleh malas mendampingi mereka saat hafalan. Satu hal yang juga tidak boleh dilupakan adalah; Jangan Bosan Mendo'akan Anak-anak.

Baca juga: Rutin Sholat Dhuha karena Anak

Jika mengingat kembali momen wisuda tahfidz 4 tahun lalu, saat itu Mas Amay masih kelas 2 SD, adek Aga bahkan belum sekolah. Saya hampir menitikkan air mata saat melihat kakak-kakak kelasnya Amay berdiri di atas panggung, melantunkan ayat demi ayat secara serentak. Masya Allah. Saat itu saya berbisik kepada Mas Amay dan Dek Aga, "Nanti Mas Amay sama Adek berdiri di sana juga ya kayak kakak-kakak."

Awwalussanah dan wisuda tahfidz
Awwalussanah + Wisuda Tahfidz 4 tahun lalu. Alhamdulillah, fotonya tersimpan di IG story. :)

Alhamdulillah, do'a saya dikabulkan oleh Allah, 4 tahun kemudian. Waktu yang sebenarnya molor dari rencana, karena kita dihantam pandemi sehingga semua nyaris lumpuh dua tahunan ini, termasuk soal pendidikan anak-anak. Sekolah saat pandemi itu, bisa tetap semangat belajar aja sudah alhamdulillah. Bisa paham materi dan bisa mengumpulkan tugas tanpa drama itu sudah bonus. Wkwkwk...

Hal ini berlaku juga untuk hafalannya anak-anak. Bisa mempertahankan hafalannya saja, bagi saya itu sudah luar biasa. 

Begini. Ibu adalah madrosatul uula, itu benar. Tapi, tidak semua ibu punya kemampuan mengajar seperti guru. Guru itu, bagaimanapun juga, punya wibawa yang berbeda di mata anak. Itulah mengapa, terkadang, meski memakai cara yang sama, tetapi hasil pengajaran antara orang tua dan guru bisa berbeda.

Makanya, saya sangat bersyukur, Mas Amay bisa menjadi salah satu dari wisudawan tahfidz di hari itu. Karena ini menandakan bahwa "jiwa guru" saya masih tersisa, meski sudah tidak mengajar 12 tahun lamanya. Xixixi... Alhamdulillah. Ya, walaupun kadang muncul sifat T-Rexnya. Seperti di tulisan saya yang ini: Dear Mama, Apakah Ketidaksempurnaan adalah Dosa?

~~~

Menjadi salah satu siswa yang berhasil lolos wisuda tahfidz, tentu bukanlah tujuan utama. Karena seperti pesan Bapak Kepala Sekolah, "Menjadi Hafidzul Qur'an itu baik, tetapi lebih baik lagi jika bisa menjadi Hamilul Qur'an (orang yang setiap tingkah lakunya, tutur katanya, mengandung Al-Qur'an)". Apalagi, Mas Amay dan Adek Aga masih punya PR menyelesaikan 29 juz lainnya. 

Mama dan Papa tentu hanya bisa mendukung dan mendoakan, semoga Mas Amay dan Adek Aga senantiasa diberikan hati yang mencintai Al-Qur'an, yang menjadikan Al-Qur'an sebagai pedoman utama dalam hidup. Dan semoga, Allah beri kemudahan untuk Mas Amay dan Dek Aga, agar bisa menjadi Hafidzul Qur'an yang juga Hamilul Qur'an. Aamiin aamiin Yaa Robbal 'Aalamiin..

Wisuda Tahfidz

Oya, kemarin ada yang tanya, baju kokonya beli di mana. Jawabnya di sini ya, Ma; https://shope.ee/9p3JPHo6Db

Alhamdulillah dimudahkan mencari baju koko warna putih, meski waktunya mepet. Bahannya katun toyobo, jadi ngga bikin gerah. Dan bisa dilihat di foto, anaknya kelihatan rapi, cakep, meski dari belakang. 😊



Ditulis dengan Cinta, Mama

Read More

Lirik Lagu Sayonara no Natsu OST From Up On Poppy Hill

Sunday, January 16, 2022


Assalamu'alaikum... Omong-omong, pernahkah Mama menonton film-film animasi dari Ghibli bersama anak-anak? Biasanya, yang sering ditonton adalah My Neighbor Totoro, Ponyo, Spirited Away, Secret World of Arrietty, From Up on Poppy Hill, dan yang paling bikin mata sembab, Grave of the Fireflies.

Nah, dalam sebuah film, kurang lengkap rasanya jika tak ada sound track atau musik pengiringnya. Keberadaan sound track turut melengkapi emosi dan suasana yang dibangun dalam sebuah alur cerita.

Salah satu sound track film animasi Ghibli yang menjadi favorit Mama Kepiting adalah sebuah lagu berjudul Sayonara no Natsu. Lagu ini merupakan OST dari film From Up on Poppy Hill. Lagu ini lembut banget, nyaman di telinga, easy listening. Sayonara no Natsu sendiri kurang lebih berarti "Selamat tinggal musim panas".

Lirik lagu Sayonara no Natsu

Coba cari di YouTube, lalu dengarkan... Nah, lirik lagu Sayonara no Natsu kurang lebih seperti ini:

Sayonara no Natsu

I

Hikaru umi ni, kasumu funewha
Sayonara no kiteki, nokoshimasu
Yurui saka o, orite yukeba
Natsu iro no kaze ni, aeru kashira

    Watashi no ai, sore wa merodi
    Takaku hikuku utau no
    Watashi no ai, sore wa kamome
    Takaku hikuku tobu no

Yuuhi no naka, yonde mitara
Yasashii anata ni, aeru kashira

II

Dare ka ga hiku, piano no oto
Uminari mitai ni kikoemasu
Osoi gogo o, yuki kau hito
Natsu iro no yume o, hakobu kashira

    Watashi no ai, sore wa daiari
    Hibi no, peji tsuzuru no
    Watashi no ai, sore wa kobune
    Sora no umi o yuku no

Yuuhi no naka, furikaereba
Anata wa watashi o, sagasu kashira

III

Sanpomichi ni, yureru kigi wa
Sayonara no kage o, otoshimasu
Furui chaperu, kazami no tori
Natsu iro no machi wa, mieru kashira

    Kinou no ai, sore wa namida
    Yagate, kawaki kieru no
    Ashita no ai, sore wa rufuran
    Owari no nai kotoba

Yuuhi no naka, meguriaeba
Anata wa watashi o, daku kashira

Lirik lagu Sayonara no Natsu

Ditulis dengan Cinta, Mama


Read More

Selamat Tinggal, Mayo

Saturday, July 31, 2021

Kepala saya pusing karena sejak tadi malam, berkali-kali saya menangis. Semua karena Mayo, kucing oren yang sudah menjadi bagian dari keluarga kami sejak November 2020 lalu, pergi untuk selama-selamanya setelah menderita sakit selama beberapa minggu.

Baca : Anggota Keluarga Baru Itu Bernama Mayo

Mayo kenapa?

Kata dokter, ia terkena virus. Virus itu membuat konsentrasinya melemah. Sekitar dua tiga minggu terakhir, ia seolah linglung, hingga pipis dan pup di sembarang tempat. Sebelumnya, ia tak pernah seperti ini. Alhamdulillah, ia tidak pernah pipis atau pup di kamar, jadi kami masih bisa membersihkan kotorannya dengan mudah.

Sejak beberapa minggu terakhir juga, ia jarang keluar rumah. Padahal biasanya ia senang main ke rumah Tante Erika dan baru pulang saat ingin makan atau saat malam telah datang. Sejak sakit, ia jadi sering rebahan dan tempat favorit barunya adalah di bawah kompor kemudian berpindah di bawah sink / tempat cuci piring. 

Di hari-hari terakhirnya, suami menyadari bahwa Mayo sudah tidak bisa melompat. Kakinya melemah. Ya Allah, sedih banget kalau ingat ini. Dalam benak saya, Mayo masih merupakan kucing kecil yang lincah dan manja. Rasanya ngga rela melihat ia menjadi tak berdaya seperti ini. 😭

Kucing Oren
Mayo, ada luka di telinganya


Kondisi Mayo memburuk di malam Sabtu. Saya baru saja akan merebahkan badan ke kasur saat terdengar suara gerombyangan dari dapur. Suami yang langsung memburu ke sumber suara, langsung berteriak, "Mayo, Mayo..."

Mendengar teriakan suami, saya menyusul ke dapur. 

"Mayo kejang!" kata suami panik.

Saya cuma bisa menangis melihatnya... Setelah Mayo agak tenang, saya membungkusnya dengan kain, lalu memeluk dan menggendongnya. 

Belum berapa lama, ada bau yang muncul. Mayo pipis di baju saya, dan keluarlah pup juga. Sependek yang saya ingat, itu adalah pup terakhirnya. Meski saya harus mandi lagi di jam 10 malam, saya tidak pernah menyesal. Saya bahagia bisa menunjukkan cinta kasih saya pada Mayo di malam terakhirnya di rumah.

Malam itu, Mayo ditempatkan di keranjang. Ia sudah sangat lemas dan sama sekali tidak punya nafsu makan meski suami sudah mencoba memberinya makanan kesukaannya.

Keesokan paginya, di hari Sabtu, Mayo semakin ambruk. Ia kembali kejang untuk kesekian kalinya. Saya benar-benar tidak tega melihatnya. Setelah ia lebih tenang, saya gendong Mayo sambil bercucuran air mata. Saya katakan padanya, 

"Mayo, kalau udah ngga kuat, Mayo boleh pergi."

Kucing Oren

Siang harinya kami memanggil dokter. Karena saya merasa tidak akan sanggup melihat Mayo diperiksa, jadi saya bersembunyi di kamar. Mayo ditemani suami, Mas Amay dan Adek Aga. Begitu dokter memeriksa Mayo, beliau langsung mengatakan kalau kondisi Mayo sudah sangat berat, dan akhirnya beliau memutuskan untuk memberi Mayo suntikan vitamin.

Tak berapa lama setelah suntikan diberikan, Mayo pipis sampai 2x. Dan saat itulah nafas terakhirnya terhembus. Mayo sudah tidak bergerak. 

Suami mendatangi saya yang masih bersembunyi di kamar. Matanya berkaca-kaca ketika beliau mengatakan, "Mayo udah ngga ada."

Saya terisak. Mas Amay kemudian menyusul kami ke kamar dan berkata, "Mayo sudah tenang, Ma."

Saya kira, Mas Amay sudah paham kondisi Mayo ketika ia mengatakan bahwa Mayo "sudah tenang". Rupanya Mas Amay salah duga. 

"Kalau sudah tenang kayak gitu, Mayo bisa hidup lagi kan?" tanyanya lagi. Ah, ternyata dia mengira Mayo masih hidup dan dalam kondisi tenang karena tak lagi kejang-kejang. Dia tidak tahu kalau Mayo sudah meninggal.

Mas Amay baru memahami apa yang terjadi ketika melihat saya duduk sambil sesenggukan di depan Mayo yang sudah kaku. Akhirnya, tangisnya pun meledak. Ya, saya bisa paham seberapa besar rasa kehilangannya. Mayo begitu dekat dengannya.



Mayo bukanlah sekadar hewan peliharaan bagi kami. Ia sudah seperti "anak bungsu" di keluarga ini.

Sungguh, saya tak pernah mengira, ditinggal pergi hewan peliharaan ternyata bisa sesakit ini. Sampai saat ini pun, jika saya melihat foto-foto Mayo di handphone, air mata turun tak tertahan. Mayo, kucing kecil yang baru beranjak remaja, ternyata begitu cepat menemui ajalnya. Bulan Juli 2021, harus kami tutup dengan tangisan duka.

Baca: Akhirnya Mayo Jumpa Betina

Kepergian Mayo adalah kesedihan bagi kami sekeluarga. Malam hari setelah ditinggal Mayo, Mas Amay berdoa, semoga kelak ia bisa masuk surga, dan bisa bertemu lagi dengan semua yang disayanginya, termasuk Mayo.

Aamiin aamiin Yaa Robbal 'Aalamiin... Semoga Allah kabulkan ya, Mas...

Now, it's time to say goodbye. Thank you for bringing joy and happiness to our lives, Dear Mayo... We love you.


Ditulis dengan Cinta, Mama

Read More

Pengalaman Mengkhitankan Mas Amay di Solo Khitan Center

Thursday, July 1, 2021

 

Tempat Khitan di Solo

1 Juni 2020, jelang kenaikan kelas 3 ke kelas 4

"Mas Amay, ini kan sudah bulan Juni. Katanya Mas Amay mau sunat di bulan Juni, kan? Nanti kita cari tempat khitan setelah ambil rapot, yaa..." kata saya.

Amay bergeming, tapi tiba-tiba matanya berair.

"Lho, kok nangis?" tanya saya.

"Mas Amay ngga mau sunat sekarang," jawabnya.

Hmm, manyun lah Mamanya. Upaya sounding selama 1 tahun ngga ada hasilnya. Tapi ya sudah lah, daripada nanti nangis-nangis dan teriak-teriak saat disunat, lebih baik ditunda dulu saja rencana khitannya. Memang, segala bujuk dan rayu harus diiringi doa, agar siap jiwa dan raga dalam menjalankan perintah agama.

Mei 2021

Tahun ajaran 2020/2021 hampir usai. Di kelas 4 ini, Mas Amay tidak pernah belajar di sekolah. Selain Belajar Dari Rumah (BDR), sesekali pembelajaran dilakukan di rumah secara berkelompok. Mas Amay berkelompok dengan Firlan, Varo, Raafi, Keefe, juga Nesa, karena rumah kami berdekatan. Seiring dengan semakin kompaknya anak-anak, para Mama pun semakin dekat. Alhamdulillah.

Maka dari itu, ketika salah satu dari kami punya wacana untuk mengkhitankan anak di libur kenaikan kelas ini, Mama-Mama yang lain pun jadi keidean untuk mengkhitankan anak-anak secara bersamaan. Tujuannya supaya anak-anak lebih berani karena tidak khitan sendirian.

Masih pandemi, kok tetep nekat mau sunat?

Pertama, khitan atau sunat adalah kewajiban. Kedua, mumpung ada teman, jadi biar ada yang "senasib sepenanggungan". Ketiga, kalau ditunda-tunda, khawatir anaknya keburu berubah pikiran. Niat baik harus disegerakan, bukan?

Karena semua Mama setuju untuk "khitan bareng-bareng", saya pun mulai hunting tempat khitan di Solo. Secara kebetulan, postingan Ayaa si pemilik www.cahayatheprinces.com yang baru saja mengkhitankan Ben, anak keduanya, di Solo Khitan Center (dr. Ahmad) lewat di beranda. Langsung deh, saya baca review-nya, dan minta nomor kontak dokter yang menangani Ben saat khitan. Tak lupa, saya mengusulkan pada Mama-Mama yang lain, dan alhamdulillah mereka setuju.

Saya bergegas menghubungi dokter Ahmad dan mengutarakan keinginan para Mama untuk mengkhitankan anak-anak secara bersama-sama.

Tempat Khitan di Solo

Membaca permintaan saya yang "aneh", dokter langsung menghubungi saya via telepon. Beliau menyampaikan bahwa di kondisi pandemi seperti saat ini, khitan bersama-sama sebaiknya dihindari. Lagipula, secara psikologis, khitan bersama-sama juga ada sisi negatifnya. 

"Kalau pasien pertama menangis atau berteriak-teriak kesakitan, yakinkah pasien kedua dan berikutnya bisa tenang?" tanya dr. Ahmad di seberang telepon.

Iya juga sih, masuk akal.

Baiklah... Patuh aja sama dokter, yaa... Toh masih bisa khitan "barengan" dalam artian khitannya di hari yang sama, hanya beda jam saja.

Alhamdulillah, selain benar-benar memikirkan keselamatan pasien, dokter Ahmad juga sangat komunikatif, jadi kami pun bisa berkonsultasi dengan nyaman. Beliau bahkan menawarkan pertemuan secara virtual via zoom. Tujuannya untuk mengedukasi para orang tua sekaligus mempersiapkan mental anak-anaknya juga.

Dalam pertemuan virtual tersebut, beliau berulang kali menyampaikan bahwa pasien harus datang sesuai jadwal agar tidak menimbulkan kerumunan. Selain itu juga tidak boleh membawa rombongan dalam jumlah besar dan pasien hanya boleh didampingi 2 orang dewasa saja. Taat prokes banget pokoknya.

~

26 Juni 2021

Dan hari itu pun tiba...  Sabtu sore, kami datang ke Solo Khitan Center sesuai jadwal. Sejak beberapa hari sebelumnya, saya dan suami selalu berusaha menguatkan mental Mas Amay. Kami mengingatkan lagi kata-kata dr. Ahmad saat zoom beberapa waktu lalu bahwa khitan tidak sakit, hanya terasa. Sebelum dikhitan akan ada suntikan bius, yang rasanya seperti saat diimunisasi. 

Tapi namanya anak-anak, tetap saja ada rasa panik, yaa... Ketika tiba saatnya dibius, Mas Amay berkali-kali minta waktu untuk mempersiapkan (atau menenangkan?) diri. 

"Tunggu dulu! jangan disuntik dulu! Mas Amay belum siap..."

Karena ngga siap melulu, akhirnya Mama peluk Mas Amay dan Papa pegangin kakinya, wkwkwk... Nah, setelah dibius, baru deh dia tenang. Bahkan ia sangat tenang dan dengan santai mengobrol dengan dokter yang sedang melakukan tindakan. 

FYI, dari obrolan singkat itu, terungkap satu fakta bahwa selain beliau merupakan suami dari Mbak Afifah Afra (seorang penulis buku), ternyata beliau satu almamater dengan saya di SMAN 1 Purworejo.

Ya Allah, begitu sempitnya dunia!

Selang beberapa saat, proses khitan selesai, dan kami pun bersiap untuk pulang. Saat akan pulang, Firlan datang. Ya, jadwal antara Mas Amay dan Firlan memang berurutan. Tak lupa, kami menyemangati Firlan agar rileks dan tidak panik. 

Omong-omong, Mas Amay dan Firlan bersahabat sejak TK. Mas Amay memilih sekolahnya saat ini juga karena Firlan sekolah di sana. Hihi... Saking selalu bersma, seorang teman TK-nya berkomentar: "TK bareng, SD bareng, khitan pun bareng. Besok nikahnya juga bareng." πŸ˜‚

Ya Allah, langsung bayangin kalau nanti mereka nikah nih. Jangan dulu, jangan cepet gede dulu ya, Mas...

Baca: Jangan Cepat Berlalu

Khitan di Masa Pandemi

Kami tidak menunggui Firlan sampai selesai, karena takut akan "diusir" oleh dr. Ahmad, hihi... Makanya, kami pulang lebih dulu. 

Dalam perjalanan pulang, Mas Amay sudah mulai merasakan cekit-cekit di area penisnya. Saya mencoba menghibur dengan mengatakan bahwa setelah sampai rumah, Mas Amay akan meminum obat pereda nyeri yang sudah diberikan oleh dokter. Insya Allah nyerinya akan berkurang.

Di grup WhatsApp, dokter memberi semangat pada kami, sembari mendoakan semoga kami tidak perlu begadang malam itu. Saya mengaminkan sambil membatin, "Apa iya sesakit itu sampai perlu begadang? So far anaknya baik-baik aja kok."

Pertanyaan sombong meski hanya di dalam hati, langsung dijawab oleh Allah. 

Sekitar jam 7 malam, Mas Amay mulai rewel. Rewelnya berubah menjadi tangisan dan teriakan, sampai kami bingung sendiri bagaimana menghiburnya. Bahkan tetangga depan sampai kirim WA, hihi... Maafkan ya, Om Isma dan Tante Dewi.

"Mas Amay udah aja... Ngga tahan sakitnya..." Katanya sambil terus menangis. 

"Sabar, yaa.. Sakitnya ditahan dulu, yaa..." Papanya sabar banget membujuk Mas Amay.

"Sakit kayak gini ngga bisa di-skip, Mas.. Namanya hidup, ada sakit ada sehat, ada senang ada sedih, semuanya harus dilewati. Namanya khitan ya sakit. Nanti juga ada waktunya sembuh. Kalau sakitnya bisa diwakilkan, Mama juga mau gantiin. Tapi ini kan ngga bisa, jadi mau ngga mau memang Mas Amay harus merasakan sendiri." 

Tetot! Ceramah macam apa itu, Mama Kepiting? Anaknya lagi kesakitan, sempet-sempetnya ngomong begini. Hadeh...

"Mama sih ngga ngerasain!" Amay makin teriak dong. Aduh, lucu deh kalau diingat. πŸ˜†

Menangis sejak jam 7 malam, tangisan Mas Amay baru berhenti 3 jam kemudian, setelah Mas Amay minum air putih yang sudah dibacain doa sama Akung. Alhamdulillah... Mama pun bisa melipir sebentar untuk nemenin Adek Aga tidur. Ya, meski pada akhirnya Mama ketiduran sih. Hehe... Saya baru kebangun jam setengah 3 pagi, dan ternyata, kata suami, Mas Amay belum tidur juga. Walah...

Ya sudah, akhirnya Papa gantian shift sama Mama. Mama pun menemani Mas Amay, hingga Mas Amay tertidur jam setengah 4 pagi. 

Sebenarnya ada obat pereda nyeri dari dokter yang bisa diminum tiap 3 jam sekali. Tapi entahlah, efeknya di Amay kok cuma bertahan sekitar 1 jam saja. Itu pun kami mempercepat pemberian obat jadi 2,5 jam saking ngga tahan dengar suara tangisan.

Oiya, Dek Aga sangat care sama Mas Amay, lho. Saat Mas Amay menangis, Aga elus-elus punggungnya. Dan Minggu pagi, setelah Mas Amay bangun dari tidur singkatnya, Adek Aga bertanya, "Yang disunatnya masih sakit, Mas?"

Oouwww... Mama jadi meleleh... Semoga Adek Aga ngga trauma karena lihat Mas Amay kesakitan deh. Hehe..

Alhamdulillah, pagi harinya Mas Amay sudah bisa berjalan-jalan. Benar kata Papa, sakitnya cuma sebentar, yaitu saat efek biusnya perlahan menghilang. Di grup Mama-Mama, kami pun saling menyemangati. Indahnyaaa... 😍

Solo Khitan Center


Insya Allah, pengalaman khitan ini akan jadi kenang-kenangan indah untuk Mas Amay, Mas Firlan, Mas Keefe, Mas Raafi, juga Dek Bimo (adiknya Mbak Nesa), yaa... Barokallah anak-anak hebat! Semoga kalian sehat selalu dan jadi anak yang sholih. Aamiin YRA.
 

Biaya Khitan di Solo Khitan Center

Saya yakin informasi ini paling ditunggu oleh Mama-Mama yang akan mengkhitankan putranya. 😊Berapa sih biaya khitan di Solo Khitan Center? Berikut adalah rincian biayanya, ya, Ma...



Dokter Ahmad menggunakan metode klamp dari Turki. Dengan biaya Rp 1.100.000,00, anak-anak akan mendapatkan celana khitan sebanyak 2 pcs, paket obat, dan free 1x kontrol untuk lepas klamp-nya.

Solo Khitan Center berada di Jalan Pamugaran Hijau Jamrud No. 5B, RT 5, RW 4, Kadipiro, Kec. Banjarsari, Kota Surakarta, Jawa Tengah 57136, Telp: 0821-3670-7568.



Ditulis dengan Cinta, Mama


Read More

Akhirnya Mayo Jumpa Betina

Friday, May 21, 2021

 

Barusan, waktu Mama nyuci piring di belakang, Adek Aga teriak-teriak.

"Mama, Mayo ketemu betina!" Aga jingkrak-jingkrak, trus ngomong lagi, "Yeaay, Mayo ketemu betina! Alhamdulillah, selamat ya, Mayo!" (ini beneran ngga bohong, Aga memang mengucap alhamdulillah dan selamat kayak gitu)

Mendengarnya, saya senang bukan kepalang. Kurang lebih 6 bulan merawatnya sedari ia berumur 2 bulan, akhirnya anak bulu ini mencapai level "dewasa muda" juga. Wakakaka...

Baca: Anggota Keluarga Baru itu Bernama Mayo

Kucing Oyen

Sebenarnya, sejak dua bulan lalu, Mayo sudah menunjukkan gejala-gejala usia remaja. Sering galau, melamun sendirian, dan suka ngga jelas gitu loh. Dia juga sudah mulai bergaul dengan kucing lain, tapi kata Papabebi, temen-temennya itu jantan semua. 

Yaaah, ga ada yang bisa "dipacari" dong. πŸ˜‚

Sebulan terakhir, frekuensi galaunya kian bertambah. Mainnya makin jauh dan suka pulang malam. Dia akan pulang ketika lapar dan ketika mendengar suara Papabebi manggil-manggil. 

Mama sih berdoa, semoga dia segera ketemu kucing betina. Biar ngga galau melulu kan ya? Namun, tampaknya Mayones Si Kucing Oyen ini harus bersabar lebih lama, karena di sekitar sini hampir ga ada kucing betina. Sad. Waktu itu, Papabebi sampai mewanti-wanti Mama, jangan sedih kalau nanti Mayones pergi dari rumah untuk cari betina. Dia butuh "penyaluran". Dan konon, kucing jantan memang biasanya suka menghilang.

Baiklah...

Mama pun mulai menata hati, jaga-jaga kalau suatu saat Mayo harus pergi. Wuih, udah kayak anak sendiri aja, yaa... Lalu Mama pun mulai membayangkan, gimana kalau nanti Mas Amay dan Adek Aga sudah mulai menyukai lawan jenis juga? Apakah Mama akan patah hati? 😟

Udah ah, ga usah dibahas dulu... Kembali ke Mayo yang ketemu betina...

Papabebi ngakak waktu cerita,

"Itu betinanya udah guling-guling cari perhatian, tapi Mayo malah diem aja. Papanya geregetan, masa harus diajari sih?" πŸ˜‚

Ya, namanya juga baru pertama kali ketemu betina ya, beb. Dimaklumi aja kalau belum pinter. Hihi...

Semoga setelah ketemu betina, Mayo jadi lebih bahagia dan kembali sehat. Soalnya, ketika ditinggal mudik kemarin, Mayo sempat sakit di tempat ia dititipkan. Mama sampe sedih, dan menyesal kenapa kemarin Mayo ngga diajak ke Purworejo aja. 

Ini foto sewaktu kami akan mudik, dalam perjalanan menuju tempat penitipan. Papabebi mengizinkan Mama memangku Mayo, karena malam sebelumnya Mama nangis-nangis, membayangkan Mayo akan ditinggal dalam waktu yang cukup lama.

Kucing Oyen

Sewaktu mendapat laporan kalau Mayo sakit, Mama kepikiran banget. Papabebi juga sempat bimbang, apa harus ke Solo untuk memastikan kondisinya? Alhamdulillah, kemarin Mayo sudah kembali ke pelukan kami lagi. Semoga kondisi Mayo lekas membaik, dan lebih pinter kalo nanti ketemu betina lagi. 😊

 

Ditulis dengan Cinta, Mama

 

Read More

Review Film Soul

Thursday, January 7, 2021

 

Review Film Soul
 

Mengawali tahun 2021, Mama Kepiting, Papabebi dan anak-anak bersama-sama menonton film baru berjudul Soul. Film yang bisa ditonton secara streaming di Disney Plus ini mengisahkan tentang seorang pria bernama Joe Gardner (Jamie Foxx) yang bercita-cita menjadi seorang pemain piano profesional.

Sedih, ketika impian Joe hampir terwujud, sebuah kecelakaan terjadi. Ia terjatuh ke dalam sebuah lubang got. Ketika tersadar, ia sudah berada di sebuah jalan panjang menuju kehidupan selanjutnya (semacam jembatan Shirathal Mustaqim kali, yaa).

Joe frustrasi. Ia tak mau mati. Ia ingin tampil dalam pertunjukan bersama Dorothea Williams, karena baginya, ini adalah kesempatan untuk mewujudkan mimpinya. Joe pun berusaha kabur dari tempat itu, sekuat tenaga.


Review Film Soul


Berhasil? Ternyata, ia malah masuk ke kehidupan sebelum kehidupan (before life). Jadi, ada calon-calon bayi di sini. Calon-calon bayi ini sedang mengantri pembagian sifat. Semacam lauhul mahfudz mungkin. πŸ˜‚

Di tempat ini, Joe bertemu dengan 22. Setelah 22 muncul, jalan ceritanya menjadi semakin menarik. 

22 adalah jiwa yang unik, meski ia, katanya, berkali-kali gagal menjadi manusia hingga ia benci harus kembali ke bumi. Ia merasa jadi manusia tuh ya gitu-gitu aja. Ia sulit menemukan "sparks" atau "percikan api" atau bisa dibilang, passion

Joe pun bertugas untuk membantu 22 menemukan passion-nya agar badge atau lencana 22 bisa sempurna. Lencana ini diperlukan apabila sebuah jiwa ingin menjalani kehidupan di bumi. Jika Joe berhasil, 22 akan memberikan lencana itu kepada Joe, agar jiwa Joe bisa kembali ke dalam raganya.

Nah, apakah Joe berhasil membantu 22 menemukan passion-nya dan bisakah Joe kembali ke bumi lalu tampil bersama Dorothea quartet seperti impiannya? Tonton filmnya aja, yaa... Kalo diceritain di sini, nanti ngga seru. 😊

Review Film Soul


Btw, film ini mengingatkan saya pada film Coco. Pasti udah pada nonton Coco kan? 

Menurut saya, ada persamaan antara Soul dengan Coco. Apa saja? 

1. Sama-sama mengangkat tema tentang passion dalam bermusik
2. Sama-sama menghadirkan "kehidupan di dunia lain"
3. Sama-sama happy ending dengan banyak nasihat yang bisa dipetik

Film Soul memang memiliki banyak pesan positif. Salah satunya seperti yang Mas Amay bilang, "Ketika bahagia, kita nggak boleh lupa diri. Jangan terlalu bahagia, biar nggak celaka." Ini dia simpulkan dari scene awal, ketika Joe terlampau happy saat diterima untuk tampil bersama Dorothea. Jalan serampangan, hingga tak menyadari bahwa di depannya ada lubang.

Nasihat lain yang bisa saya tangkap adalah, jalani kehidupan dengan sebaik-baiknya. Temukan passion-mu, agar hidupmu lebih bermanfaat. 

Namun...

Terkadang memang kenyataan hidup tak berjalan sesuai dengan apa yang kita inginkan. Di sini, kita juga diingatkan untuk belajar "menerima". Setelah itu, kita diminta untuk menjalani apa yang sudah digariskan dengan sebaik-baiknya. Intinya sih, ikhtiar dan tawakkal adalah cara terbaik menjalani kehidupan.

Oya, sebagai ibu, saya juga diingatkan untuk selalu mensupport apapun pilihan anak-anak, asal tidak bertentangan dengan nilai-nilai yang kita anut. Mau jadi musisi kek, jadi guru kek, jadi arsitek kek, asal anak senang, why not?

Seperti ibunya Joe. Memang, pada awalnya beliau menyayangkan pilihan Joe untuk serius bermusik karena hidup sebagai musisi cenderung tak punya penghasilan tetap. Namun, ketika Joe menunjukkan keseriusannya, sang ibu malah membantu menyiapkan pakaian terbaik untuk ia tampil di atas panggung.

Begitu banyak nasihat yang bisa kita petik dari film ini. Recommended pokoknya, bahkan Isyana Sarasvati pun sampai menyarankan Film Soul untuk ditonton bersama keluarga. :)


Ditulis dengan Cinta, Mama

Read More