Wednesday, June 15, 2016

Ketika Amay Bisa Menulis

Amay saat membaca gambar

Saya dan suami memiliki hobi membaca. Selera kami memang berbeda. Saya lebih suka dengan novel-novel mengharu biru khas gadis-gadis manja, sedang suami kurang suka dengan bacaan saya yang dianggapnya terlalu menye-menye.

Ya biar lah ya, namanya juga selera. Toh pada akhirnya, saya juga melahap buku-buku yang dia punya. :)

Kebiasaan membaca (dan numpang membaca) ini, rupanya menurun pada Amay. Dia senang sekali jika kami mengajaknya memasuki toko buku. Lihat saja gayanya membaca buku di foto paling atas. Saat itu usianya menginjak 3 tahun dan belum kenal huruf. Tapi, meski hanya dengan membaca gambarnya saja, ia terlihat khusyuk menghabiskan satu buku dari depan hingga akhir.


Amay, 2 Maret 2014
Ini memang jadi kebiasaan. Saat "mencari" buku inilah, kami biasanya sekaligus menumpang baca buku. Meski pada akhirnya kami hanya membeli 1-2 buku saja, tapi setidaknya sambil berjongkok (bahkan dengan sengaja duduk  di lantai berdua), saya berhasil membacakan sekitar 5 judul buku untuknya. Penghematan, 'kan ya? :D

Hobi Amay membaca (gambar), dan hobinya menodong Mama untuk mendongeng, juga didukung dengan hobinya menggambar, membuat rasa ingin bisa membaca dan menulisnya semakin besar.

Saya jadi ingat seorang anak didik saya di Bogor dulu. Hobinya menggambar, dan itu memudahkannya saat belajar menulis. Kemampuan menulisnya berkembang lebih cepat dibanding kemampuan membacanya. Ini karena dia lebih suka mendengarkan ceita daripada membacanya sendiri. Tapi untungnya, karena terbiasa menggambar dan menulis, kemampuan membacanya pun lama-lama terasah.

surat cinta dari Amay

Saya sebenarnya hampir tidak pernah mengajak Amay untuk "belajar". Belajar disini dalam arti, mengkhususkan waktu untuk menulis atau membaca, di usianya yang baru genap lima tahun ini. Kemampuan menulis dan membaca Amay, murni karena besarnya rasa keingin-tahuannya. 

Saya bahkan takjub, terheran-heran, terkejut lalu bengong, atau entah apalah istilahnya, begitu tau Amay bisa menulis. 

Iya, suatu hari, dia memberi saya wadah berwarna hijau ini (ini sebenarnya mainan yang diperolehnya dari sebuah resto. sebuah permainan sepak bola gitu deh..). Ia menyodorkan benda ini sambil berkata, "Mama, ini surat untuk Mama. Nanti dibaca yaa..." 

Saya pun membuka benda itu, lalu saya baca sebuah potongan kertas di dalamnya. Isi "surat" itu menceritakan tentang kucing yang tiba-tiba muncul di rumah kami sehari setelah kepulangan kami dari Makassar, Maret lalu. Hehe..


surat cinta dari Amay
Setelah bisa membaca dan menulis, Amay tidak bisa diam saat melihat kertas dan alat tulis. Meski bentuk kertasnya sedemikian rupa, asalkan masih ada tempat untuk menuangkan idenya, ia akan menuliskan sesuatu disana. Seperti "curhatannya" di atas itu. Eh, itu curhatan, atau semacam "rindu' pengakuan ya? Haha.. :v

Jadi, belajar membaca di usia dini, menurut saya sah-sah saja. Asaaalll, kita tidak merampas haknya untuk bisa menikmati masa kecil dengan suka cita. Jangan bikin stress anak kecil, ya... :D

Menggambar "Dunia"

Dunia, by Amay

Amay, membuat sebuah gambar pada 31 Mei 2015, pukul 22:52

Kali ini, dia sudah bisa memberi judul untuk hasil karyanya. Ketika ditanya apa yang sedang dia gambar, jawabnya, "Ini dunia."

Hihi, ada-ada saja. Memang, di gambar itu ia membuat apa-apa saja yang bisa kita lihat di dunia; ada kereta api, burung, bunga, pelangi, pohon dengan buahnya, awan-awan, mobil, matahari, rumah dengan cerobong asapnya, dan orang (manusia).

Lalu saya berkata padanya, "Terus menggambar ya, sayang. Mama menunggu karya-karyamu selanjutnya."

Menggambar Rumah Kuning

karya Amay

1 Mei 2015, Amay membuat sebuah gambar di atas kertas. Katanya, ini adalah "rumah kuning", istilah yang dipakainya untuk menyebut rumah yang kami tinggali saat ini.

Di dalam gambar itu, ada pesawat, karena kebetulan rumah kami berada tak jauh dari bandara Adi Sumarmo, Solo, sehingga sering dilintasi pesawat latih.

Secara detail, Amay juga menggambar taman depan rumah, gerbang perumahan lengkap dengan pak satpamnya, antena tv tetangga, torn bergambar penguin, dan saya yang sedang memasak di dapur. 

Keep drawing, my dear, Amay. :)

Monday, June 6, 2016

Puasa Pertama Amay

Amay dan Aga sehari jelang puasa

Hari ini adalah hari pertama di bulan Ramadhan. Amay sudah berumur 5 tahun dan sebentar lagi naik ke kelas TK B. Maka dari itu, Mama dan Papa mengajak Amay berlatih puasa.
"Nanti Mas Amay boleh buka puasa pas adzan dzuhur. Oke?" kata Mama.
"Oke!" jawab Amay, semangat.
Pagi tadi, Amay sudah makan sahur. Mama dan Papa membangunkannya, meskipun ia terlihat enggan. Tapi, alhamdulillah, meski nasi yang diambilkan Mama tak habis dimakannya, setidaknya Mas Amay punya cadangan energi untuk sehari ini. :)
Setelah sahur, Mas Amay pergi ke masjid bersama Papa untuk melaksanakan shalat Shubuh berjamaah. Kalau biasanya setelah shubuh orang-orang melanjutkan tidur, tidak demikian dengan Mas Amay. Mas Amay, Dik Aga dan Papa berjalan-jalan sebentar, menikmati udara pagi yang segar.
Seperti tak lelah, Mas Amay berlarian pulang ke rumah. Mama mengingatkan, "Jangan lari-lari lho, nanti haus. Mas Amay kan puasa, ngga boleh makan dan minum."
"Iya..." jawab Mas Amay.
Godaan pertama datang waktu Nesyer, teman mainnya di rumah, datang sambil memakan choklat yang juga merupakan kesukaan Amay.
Tapi saat itu Amay berusaha menghibur dirinya sendiri, "Aku ngga suka choki-choki koq, aku sukanya susu boboiboy." katanya pada Nesyer. Hihi...lucu. Mama tau, itu usaha Mas Amay agar tidak tergoda, ya 'kan? :D
Dan ketika adzan dzuhur berkumandang, Mas Amay segera memanggil Mama.
"Ma, sudah adzan lho..."
"Ya...Mas Amay boleh makan dan minum." kata Mama.
Amay pun segera mengambil teh manis sisa sahur tadi, yang Mama taruh di dalam kulkas. Ia pun segera menyantap pisang, melon, dan beberapa potong biskuit.
"Kalau sudah, minum putih, lalu lanjut puasa lagi sampai maghrib ya," kata Mama.
Amay menjawab, "Ya..."
Tapiii..jam baru setengah 2 ketika tiba-tiba Amay merengek, "Ma, haus..."
Dengan sedikit negosiasi akhirnya Mas Amay kembali bisa menahan keinginan untuk minum.
Mama menyuruhnya tidur agar waktu terasa cepat. Apalagi sejak sahur tadi dia belum tidur sama sekali. Tapi apa jawaban Amay? "Mas Amay ngga bisa tidur koq. Mas Amay banyak pekerjaan ni lhoo.."
Pekerjaan yang dia maksud adalah membuat kamera dari kertas lipat. Hihi..ada-ada saja. Maklum, sehari sebelumnya, Mama mengajarinya membuat kamera, dan ia bisa. Seperti orang-orang kebanyakan, yang jika baru bisa melakukan sesuatu maka cenderung mengulang-ulang, Amay pun begitu.
Alhamdulillah, yang dinanti datang juga. Adzan maghrib terdengar dari masjid Nurul Huda. Amay pun segera membatalkan puasa pertamanya. Besok puasa lagi ya, Nak... :*